Apa itu Protokol Petir? Solusi Pemblokiran Blockchain


Advertising

Apa itu Protokol kilat + Raiden? Panduan Solusi Pemblokiran Blockchain.

Bitcoin dan Ethereum semakin populer, tidak dapat disangkal lagi. Ini adalah grafik jumlah transaksi bitcoin harian yang dilacak selama bertahun-tahun:

Dan di sini kami memiliki jumlah transaksi Ethereum per bulan selama bertahun-tahun:

Apa itu Protokol kilat? Solusi Pemblokiran Blockchain

Meskipun ini adalah tanda yang bagus dan menunjukkan bagaimana cryptocurrency menjadi banyak digunakan dan diterima, ada masalah besar yang telah membesarkan kepalanya yang buruk belakangan ini. Karena peningkatan mendadak dalam jumlah transaksi, baik Bitcoin maupun Ethereum menghadapi masalah skalabilitas yang parah.

Masalah skalabilitas berasal dari cara sistem buku besar terbuka dirancang. Misalkan Alice harus mengirim 1 BTC ke Bob, bagaimana prosesnya? Alice tidak bisa secara fisik memberi Bob uang, lagipula digital itu digital. Cara transaksi berlangsung sederhana:

  • Alice menyatakan bahwa dia ingin mengirim 1 BTC ke Bob dan mengirim detail transaksi ke para penambang.
  • Para penambang memverifikasi bahwa memang Alice yang mengirim permintaan dan tidak ada orang lain dan akibatnya mereka menyetujui transaksi dengan memasukkannya ke dalam blok yang telah mereka ranjau.
  • Bob mendapat 1 BTC.

Jadi, apa masalahnya di seluruh urutan ini?

Para penambang menjadi penghambat bagi seluruh transaksi.

Faktanya adalah bahwa para penambang tidak bisa mengikuti karena jumlah transaksi terus meningkat. Ada cukup banyak jaminan yang terjadi karena transaksi tidak diverifikasi cukup cepat.

Plus, ada juga masalah kecil biaya transaksi. Setiap kali penambang menambang blok, mereka menjadi diktator sementara blok itu. Artinya adalah bahwa mereka dapat membebankan “biaya transaksi” nominal untuk memasukkan data transaksi ke dalam blok mereka. Namun, untuk menyelesaikan transaksi mereka lebih cepat, dan untuk mengantri, orang dapat membayar biaya transaksi yang lebih tinggi untuk mendorong para penambang untuk memverifikasi transaksi mereka terlebih dahulu.

Sayangnya, ini mengarah pada masalah besar.

Pengguna bitcoin normal yang membayar biaya transaksi normal, lebih sering daripada tidak perlu menunggu lama untuk mendapatkan transaksi mereka disetujui. Bahkan, mari kita lihat berapa banyak waktu yang harus ditunggu, rata-rata, jika mereka membayar biaya transaksi seminimal mungkin.

Jika Anda membayar biaya transaksi serendah mungkin, maka Anda harus menunggu waktu rata-rata 13 menit untuk melewati transaksi Anda. 13 menit! Lebih sering daripada tidak, transaksi harus menunggu sampai blok baru ditambang (yaitu 10 menit dalam bitcoin), karena blok yang lebih lama akan diisi dengan transaksi.

Sekarang semuanya terlihat sangat suram ketika datang ke bitcoin. Mari kita lihat bagaimana keadaan di sudut Ethereum.

Secara teoritis, Ethereum seharusnya memproses 1000 transaksi per detik. Namun, dalam praktiknya, Ethereum dibatasi oleh batas gas 6,7 juta di setiap blok.


Karena setiap blok memiliki batas gas, para penambang hanya dapat menambahkan transaksi yang persyaratan gasnya menambahkan hingga sesuatu yang sama dengan atau kurang dari batas gas blok tersebut.

Ini, sekali lagi, memberikan hambatan pada jumlah transaksi yang bisa dilalui per blok.

Ethereum mengelola hanya 20 transaksi per detik sementara Bitcoin berjalan dengan susah payah pada jam 7. Ketika Anda membandingkan ini dengan fakta bahwa Paypal mengelola 193 transaksi per detik dan visa mencapai 1667 per detik, Anda dapat melihat mengapa ada masalah besar dan mengapa ini diperlukan harus dipecahkan dengan cepat.

Salah satu cara bitcoin menyelesaikan masalah skalabilitasnya adalah melalui Segwit dan meningkatkan ukuran blok. Namun, dalam artikel ini, kami akan berfokus pada dua proposal yang sangat menarik yang tidak hanya dapat menyelesaikan masalah skalabilitas, tetapi juga dapat, pada kenyataannya, memungkinkan 1000 transaksi per detik. Mereka:

  • Protokol Petir ( Bitcoin ).
  • Jaringan Raiden (Ethereum).

Apa itu Protokol Pencahayaan? + Raiden

Apa itu Raiden & Protokol kilat?  Solusi Pemblokiran Blockchain

Sebelum kita membahas keduanya, ada beberapa hal yang perlu dibenahi.

Saluran negara adalah saluran komunikasi dua arah antara peserta yang memungkinkan mereka untuk melakukan interaksi, yang biasanya terjadi pada blockchain, di luar blockchain. Yang akan dilakukan adalah mengurangi waktu transaksi secara eksponensial karena Anda tidak lagi bergantung pada pihak ketiga seperti penambang untuk memvalidasi transaksi Anda.

Jadi apa saja persyaratan untuk melakukan saluran negara off-chain?

  • Segmen dari status blockchain dikunci melalui multi-signature atau semacam kontrak pintar, yang disetujui oleh sejumlah peserta.
  • Para peserta berinteraksi satu sama lain dengan menandatangani transaksi satu sama lain tanpa mengirimkan apa pun kepada para penambang.
  • Seluruh set transaksi kemudian ditambahkan ke blockchain.

Saluran negara dapat ditutup pada titik yang telah ditentukan oleh para peserta menurut pendiri Slock.it Stephan Thual. Ini bisa berupa:

  • Waktu berlalu mis. para peserta dapat setuju untuk membuka saluran negara dan menutupnya setelah 2 jam.
  • Ini bisa didasarkan pada jumlah total transaksi yang dilakukan misalnya. tutup rantai setelah transaksi senilai $ 100 telah terjadi.

Jadi, pada gambar di atas. Kami memiliki mobil yang berinteraksi langsung dengan charger dan melakukan total transaksi senilai $ 39,19. Akhirnya, setelah serangkaian interaksi, seluruh potongan transaksi ditambahkan ke blockchain. Bayangkan berapa banyak waktu yang dibutuhkan jika mereka harus menjalankan setiap transaksi melalui blockchain!

Saluran pembayaran pada dasarnya adalah saluran negara yang menangani pembayaran dan pembayaran mikro antar pihak secara eksklusif. Ingat, semua interaksi di saluran adalah hal-hal yang bisa terjadi di blockchain tetapi terjadi di luar itu. Ada beberapa jenis desain saluran pembayaran, mari kita lihat beberapa yang lebih populer.

Salah satu contoh paling awal dari saluran pembayaran disarankan oleh Satoshi Nakamoto sendiri.

Sistem ini menggunakan beberapa fitur menarik:

  • Penggantian Transaksi.
  • Masukkan nomor urut (nSequence).
  • nLocktime.

“NLocktime” pada dasarnya adalah parameter yang mendefinisikan waktu sebelum transaksi tidak dapat diterima ke dalam blokir. Konsepnya cukup sederhana. Ada nilai yang disebut “UINT_MAX” dan nSequence tidak dapat melebihi angka itu. Jadi misalkan ada transaksi yang belum dikonfirmasi dan orang dapat terus mengubahnya sebelum memasukkannya ke dalam blok sebelum waktu “nLocktime” habis ATAU nSekuensinya menjadi sama dengan “UINT_MAX”. Untuk setiap penggantian, nomor urut menjadi lebih tinggi.

Namun, ada banyak masalah keamanan dengan ini dan tidak pernah dieksekusi dengan baik.

Sebelum kita melanjutkan ada dua hal yang perlu kita perhatikan.

Pertama, kami ingin memberi David A Harding sebuah teriakan untuk penjelasan tentang Saluran Pembayaran Gaya Spillman dan CLTV-Style.

Kedua, sebelum kami melanjutkan, Anda perlu tahu apa arti alamat P2SH multi-sig.

Ketika berbicara tentang alamat dalam bitcoin, ada dua jenis:

  • Alamat P2PKH alias alamat Hash untuk PubKey.
  • Alamat P2SH alias alamat Hash Bayar ke Script.

Alamat Bitcoin “normal” terlihat seperti ini: “15fXdTyFL1p53qQ8NkrjBqPUbPWvWmZ3G9”. Ini adalah alamat P2PKH yang normal. Untuk menghabiskan bitcoin yang dikirim ke alamat ini, kita harus mendekripsi menggunakan kunci pribadi yang sesuai dan mendapatkan akses.

Namun, Bitcoin dapat memiliki kondisi pembelanjaan yang lebih fleksibel yang melekat padanya. Anda dapat membuat lebih dari sekadar transaksi P2PKH sederhana. Orang-orang menyadari hal itu sejak awal dan mereka mulai bermain-main dengan “scriptPubKey” dalam Bahasa Skrip Bitcoin.

Apa itu scriptPubKey?

Ini adalah yang tampak seperti 1 input dan 1 output transaksi sederhana:

” ScripPubKey ” di “output” di atas pada dasarnya menentukan kondisi pengeluaran. Pada dasarnya Anda dapat menambahkan baris kode Anda sendiri ke scriptPubKey dan menentukan sendiri kondisi pengeluaran. Pengembang inti meramalkan ini terjadi dan untuk mencegah pembelanja dari menempatkan garis panjang kode dalam kondisi, mereka memungkinkan mereka untuk hanya memasukkan hash dari kondisi mereka sebagai gantinya. Ketentuan ini disebut skrip penukaran. Dalam transaksi P2SH, scriptPubKey hanya berisi hash dari skrip tebusan. Script itu sendiri hanya diungkapkan dan diverifikasi selama transaksi yang tertunda.

Sekarang, karena ini, hal yang sangat penting terjadi. Karena verifikasi skrip hanya terjadi selama transaksi pengeluaran, ia menghilangkan tanggung jawab untuk menyediakan skrip penukaran penuh dari pengirim ke penerima. Ini, pada gilirannya, memberikan banyak keuntungan:

  • Pengirim dapat mengirim uang ke transaksi multisig tanpa mengetahui detail lengkap transaksi. Ini sangat membantu dalam abstraksi. Lebih sering daripada tidak, setiap kali Anda menghabiskan uang, Anda jarang peduli tentang apa yang akan terjadi pada uang Anda setelah Anda menyerahkannya. Logika yang sama juga digunakan di sini.
  • Adalah jauh lebih mudah bagi pengirim untuk mengirim uang ke hash pendek dan jelas alias hash skrip alih-alih skrip panjang dan membingungkan.

Jadi itu adalah penjelasan umum tentang apa alamat P2SH mutisig. Alamat yang membayar hash skrip ”alih-alih alamat publik. Sekarang mari kita kembali ke contoh saluran pembayaran kami.

Gaya saluran pembayaran ini dijelaskan dalam milis pengembangan bitcoin dan diimplementasikan dalam “bitcoinj”. Spillman-Style menggunakan dua transaksi terpisah, setoran dan pengembalian uang. Jadi, mari kita lihat prosesnya:

  • Alice (pedagang) memberikan kunci publiknya kepada pelanggannya alias Bob.
  • Bob menggunakan kunci publiknya dan kunci publik Alice untuk membuat alamat p2sh multisig yang akan membutuhkan tanda tangan dari Alice dan Bob untuk menghabiskan dana apa pun yang dibayarkan ke alamat itu.
  • Bob membuat transaksi tetapi tidak mengirimkannya. Dia menggunakan transaksi itu untuk membayar alamat multisig. Transaksi ini adalah setoran.
  • Bob sekarang membuat transaksi kedua yang sama seperti sebelumnya dan menggunakannya untuk menimpa transaksi sebelumnya. Sebagai hasilnya, yang pertama kembali ke alamat Bob. Bob kemudian mengumumkan kunci waktu pada transaksi kedua untuk memastikan bahwa itu tidak masuk ke dalam blok sebelum jumlah waktu tertentu dan menandatanganinya.
  • Bob memberikan transaksi kedua ini kepada Alice yang kemudian mulai menandatanganinya dan mengembalikannya kepada Bob. Ingat, Alice masih belum melihat transaksi Deposit yaitu transaksi pertama.
  • Sekarang, Bob memiliki transaksi yang telah ditandatangani olehnya dan Alice dan bertindak sebagai pengembalian uang. Jadi jika Alice, pedagang, tidak melakukan pekerjaan tertentu sebelum timelock habis, Bob dapat mengklaim transaksi pengembalian uang untuk dirinya sendiri.
  • Sekarang setelah pengembalian dana telah ditandatangani oleh semua pihak yang hadir, Bob dapat dengan aman menyatakan transaksi setorannya dan menambahkannya ke blockchain.

Sementara Spillman-Style berguna untuk membuat saluran pembayaran yang akan menjaga pedagang jujur, itu masih rentan terhadap kelenturan. Ketika transaksi deposit disiarkan oleh Bob, itu harus byte-untuk-byte sama dengan transaksi pengembalian dana. Jika bukan, transaksi pengembalian uang tidak lagi berlaku.

Untuk mengatasi masalah ini, saluran Pembayaran CLTV-Style diimplementasikan pada pos BIP 65. Mari kita lihat cara kerjanya:

  • Alice (Pedagang) memberikan kunci publiknya kepada Bob (pelanggan).
  • Bob menggunakan kunci publiknya dan alamat Alice untuk membuat alamat P2SH menggunakan kondisi berikut: Syarat 1: Baik Alice dan Bob menandatangani setiap transaksi yang terjadi melalui alamat ini. Syarat 2: Hanya Bob yang dapat menandatangani transaksi apa pun pada dirinya sendiri tetapi transaksi tersebut harus memiliki waktu penguncian yang lebih besar dari setoran pengembalian uang.
  • Bob segera membuat transaksi deposit dan menyiarkannya di blockchain. Karena kondisi 2 di atas, ia yakin bahwa ia dapat menghasilkan pengembalian uang sesuai permintaan.
  • Sekarang ingat, syarat pertama menyatakan bahwa Alice dan Bob sama-sama harus menandatangani transaksi apa pun yang terjadi di alamat P2SH. Jadi, Bob (pelanggan) dapat menandatangani bagiannya dari transaksi dan Alice dapat menandatangani bagiannya tanpa mengungkapkan detail tanda tangannya kepada Bob. Dengan melakukan ini Alice dapat menyiarkan pembayaran akhir ke blockchain sebelum pengembalian dana dapat disiarkan.

Keuntungan terbesar yang dimiliki metode ini dibandingkan Spillman-Style adalah penghapusan kelenturan yang dapat memengaruhinya. Dalam gaya Spillman, Bob dihambat oleh fakta bahwa ia perlu menyiarkan setoran yang cocok dengan byte pengembalian dana untuk byte. Dia pada dasarnya perlu melakukan pra-komitmen yang tidak perlu dia lakukan lagi. Saluran-saluran ini menggunakan “OP_CLTV opcode” yang diaktifkan berkat BIP 65.

Kontrak timel Hashed atau “HTLC” adalah salah satu aplikasi saluran pembayaran yang paling nyaman. Bahkan, Protokol Petir adalah implementasi dari HTLC. Jadi, apa itu HTLC? Sampai sekarang kita telah melihat saluran yang menggunakan “timelocks”. HTLC “memperluas” itu dengan memperkenalkan “Hashlocks” bersama dengan timelocks.

HTLC memungkinkan pembukaan saluran pembayaran di mana dana dapat ditransfer antar pihak sebelum batas waktu yang disepakati sebelumnya. Pembayaran ini diakui melalui penyerahan bukti kriptografi. Bersamaan dengan itu, fitur lain yang cemerlang dari HTLC adalah memungkinkan pihak untuk kehilangan pembayaran yang diberikan kepada mereka dan mengembalikannya kepada pembayar. Selain itu, pembayaran juga dapat dilakukan di seluruh saluran.

Plus, ada fitur luar biasa lain yang hadir berkat HTLC. Itu memungkinkan transaksi lintas rantai. Ini disebut perdagangan lintas rantai atom dan memungkinkan pengguna untuk menukar sebagian cryptocurrency pada satu rantai (mis. Bitcoin pada blockchain utama) dengan bagian dari cryptocurrency pada rantai lain (bitcoin pada sidechain).

Baiklah, jadi bagaimana cara kerja HTLC?

Bayangkan Alice harus mengirim sejumlah dana kepada Charlie melalui Bob.

  • Alice membuka saluran dengan Bob dan Bob membuka saluran dengan Charlie.
  • Misalkan Alice menyatakan bahwa dia ingin berinteraksi dengan Charlie.
  • Charlie mengumumkan nomor acak dan menghasilkan hash SHA256 dan menyerahkannya kepada Alice. Pada dasarnya, jika Charlie memilih nomor A maka dia akan memberikan hash dari nomor H (A).
  • Alice mengirimkan 0,1 BTC ke Bob dengan ketentuan hanya seseorang yang dapat mengirimkan data yang diperlukan untuk mendapatkan hash yang sama dapat mengambil pembayaran. Agar Bob menyalahgunakan dana, ia harus memiliki data alias pra-gambar yang diperlukan untuk menghasilkan hash itu. Pada dasarnya, Bob harus memberikan “A” yang tidak ia miliki.
  • Bob sekarang menyerahkan dana kepada Charlie menggunakan kondisi yang sama. Charlie menyelesaikan pembayaran dari Bob dengan menyerahkannya pada pra-gambar “A”.
  • Bob menyelesaikan pembayaran dari Alice dengan menyerahkan “A” -nya.

Jaringan kilat adalah sistem pembayaran mikro gaya off-chain, HTLC, yang dirancang untuk membuat transaksi bekerja lebih cepat di blockchain. Itu dikonsep oleh Joseph Poon dan Tadge Dryja dalam buku putih mereka yang bertujuan untuk memecahkan batas ukuran blok dan masalah keterlambatan transaksi. Ini beroperasi di atas Bitcoin dan sering disebut sebagai “Layer 2”.

Seperti yang ditulis Jimmy Song dalam artikel medianya:

“Jaringan Petir bekerja dengan membuat transaksi bertanda ganda. Artinya, kami memiliki pemeriksaan baru yang mengharuskan kedua belah pihak untuk menandatanganinya valid. Cek menentukan berapa banyak yang dikirim dari satu pihak ke pihak lain. Karena pembayaran mikro baru dilakukan dari satu pihak ke pihak lainnya, jumlah pada cek tersebut diubah dan kedua belah pihak menandatangani hasilnya. ”

Jadi, mari kita periksa beberapa fitur yang masuk berkat jaringan kilat:

  • Pembayaran cepat: Pembayaran hampir instan.
  • Tidak tergantung pada penambang: Transaksi tidak perlu disetujui dan diverifikasi oleh penambang untuk dapat dilalui.
  • Ramah pembayaran mikro: Pembayaran mikro sebelumnya sangat merepotkan pada bitcoin blockchain. Sekarang mereka dimungkinkan berkat jaringan kilat.
  • Multi-signature friendly: Transaksi akan dilakukan jika dan hanya jika semua yang hadir di saluran menyetujui.
  • Mengurangi beban blockchain: Dengan begitu banyak transaksi terjadi pada rantai, itu sangat mengurangi beban yang harus diambil oleh rantai utama.
  • Mengurangi waktu tunggu: Karena transaksi terjadi tanpa rantai dan tanpa intervensi penambang, ada sedikit atau tidak ada waktu tunggu.
  • Membantu skalabilitas karena akan meningkatkan jumlah transaksi yang terjadi per detik.

Sehebat jaringan kilat, ada satu kendala besar di depannya yang perlu dikelola. Jaringan kilat, seperti halnya semua metode saluran pembayaran rentan terhadap kelenturan transaksi.

Sebelum kita memahami apa kelenturan transaksi, penting untuk merekap salah satu fungsi terpenting dalam model cryptoeconomics … hashing. Kami telah menulis artikel sebelumnya yang mencakup hashing secara detail. Hanya untuk memberi Anda gambaran singkat, fungsi hashing dapat mengambil input apa pun dengan panjang apa pun, tetapi output yang diberikannya selalu panjang tetap.

Namun, ada fungsi hashing penting lainnya yang perlu Anda ketahui untuk memahami “bug kelonggaran transaksi” seperti yang disebut. Setiap perubahan kecil pada data input akan secara drastis mengubah hash output.

Misalnya. Periksa tes ini yang kami lakukan dengan SHA-256 alias algoritma hashing yang digunakan dalam bitcoin:

Apa itu Raiden & Protokol kilat?  Solusi Pemblokiran Blockchain

Ini adalah sebuah ujian

C7BE1ED902FB8DD4D48997C6452F5D7E509FBCDBE2808B16BCF4EDCE4C07D14E

ini adalah sebuah ujian

2E99758548972A8E8822AD47FA1017FF72F06F3FF6A016851F45C398732BC50C

Lihat itu?

Kami baru saja mengubah “T” dari huruf besar ke huruf kecil, dan lihat apa yang terjadi pada output!

Satu hal lagi yang perlu Anda pahami tentang blockchain adalah bahwa itu tidak dapat diubah, artinya, begitu data telah dimasukkan dalam sebuah blok, itu tidak akan pernah dapat diubah. Sementara ini membuktikan jaring pengaman terhadap korupsi, ada satu kelemahan yang tak terlihat oleh siapa pun.

Bagaimana jika, data dirusak

bahkan memasuki blok? Bahkan jika orang mengetahuinya nanti, tidak ada yang bisa dilakukan siapa pun tentang itu karena data yang pernah dimasukkan dalam blok tidak akan pernah bisa dikeluarkan! Itu, pada dasarnya, adalah mengapa kelenturan transaksi adalah masalah seperti itu.

Sekarang, mengapa kelenturan transaksi terjadi?

Setiap transaksi bitcoin memiliki data input dan data output.

Mari kita lihat input data khususnya:

Apa itu Raiden & Protokol kilat?  Solusi Pemblokiran Blockchain

Gambar milik: saluran djp3 youtube.

Terdiri dari jumlah input transaksi yang diambil dan data tanda tangan. Data tanda tangan menyebabkan dua masalah:

  • Ini sangat besar dan membutuhkan banyak ruang.
  • Itu dapat dimanipulasi dan karenanya menyebabkan kelenturan transaksi.

Bahkan, manipulasi data tanda tangan dapat membuatnya tampak seperti transaksi bahkan tidak terjadi sejak awal. Mari kita lihat ini dalam sebuah contoh.

Misalkan Bob ingin Alice mengirimnya 3 BTC. Alice memulai transaksi 3 BTC ke alamat publik Bob dan kemudian mengirimkannya ke penambang untuk disetujui. Sementara transaksi menunggu dalam antrian, Bob menggunakan kelenturan transaksi untuk mengubah tanda tangan Alice dan mengubah ID transaksi.

Sekarang ada kemungkinan transaksi yang dirusak ini akan disetujui sebelum Alice disetujui, yang pada gilirannya menimpa transaksi Alice. Ketika Bob mendapatkan 3 BTC-nya, ia bisa memberi tahu Alice bahwa ia tidak mendapatkan 3 BTC yang menjadi kewajibannya. Alice kemudian akan melihat bahwa transaksinya tidak melalui dan akankah mereka mengirimnya kembali. Akibatnya, Bob akan berakhir dengan 6 BTC, bukan 3 BTC.

Jadi, mari kita luruskan ini. Bisakah kelenturan permanen menghancurkan protokol kilat? Tidak, tidak bisa. Namun, itu bisa membuat seluruh pengalaman sangat lambat dan menjengkelkan. Transaksi yang dilunakkan akan macet di berbagai langkah di saluran. Satu-satunya cara agar ini dapat diselesaikan secara permanen adalah dengan memperkenalkan kepercayaan pada sistem atau dengan menetapkan batas waktu yang sangat tidak nyaman. Ada banyak alasan mengapa ini tidak diinginkan:

  • Waktu tunggu bisa menjadi menjengkelkan.
  • Sistem apa pun yang dibangun berdasarkan kepercayaan bisa rusak. Itulah filosofi dasar di balik bitcoin, untuk membangun sistem yang benar-benar tidak dapat dipercaya. Suatu sistem yang dapat menjaga dirinya jujur ​​tanpa bergantung pada kepercayaan individu manusia adalah sistem yang sempurna.

Jadi, untuk bergerak maju dan benar-benar meningkatkan dengan kilat, perbaikan diperlukan untuk masalah kelenturan dan perbaikan itu datang dalam bentuk Segwit.

Segwit alias saksi terpisah punya konsep yang sangat sederhana. Jika sebagian besar masalah muncul dari data tanda tangan di blok, mengapa kita tidak bisa mengambilnya dan menyimpannya di rantai samping paralel? Pada dasarnya, masukkan semua transaksi dikurangi data tanda tangan di rantai utama dan letakkan semua data tanda tangan di rantai samping.

Ini adalah tampilan yang akan terlihat seperti pos segwit :

Jadi dengan menghapus data tanda tangan dari transaksi, itu membunuh dua burung dengan satu batu, ruang blok menjadi lebih empuk dan transaksi menjadi bebas ditempa. Dengan satu gerakan, Segwit memecahkan masalah kelenturan dan membuka jalan bagi integrasi jaringan kilat yang mulus.

Versi protokol petir Ethereum disebut Raiden. Dalam ethereum 20 transaksi terjadi per detik. Untuk mempercepat dan memungkinkan transaksi yang lebih cepat dari token Ether dan ERC20, jaringan Raiden sedang diperkenalkan yang akan bertindak sangat mirip dengan protokol kilat dan memungkinkan transaksi cepat di saluran pribadi.

Meskipun jaringan Raiden yang lengkap mungkin belum sepenuhnya siap, faktanya adalah bahwa banyak orang hanya perlu Raiden untuk banyak fungsi pembayaran. Jadi bagi mereka, micro Raiden (μRaiden) telah dibuat yang memungkinkan struktur pembayaran mikro yang mudah dan cepat.

Masalahnya adalah bahwa Ethereum sebagian besar tidak praktis untuk transaksi instan . Ada antrian panjang untuk transaksi yang akan ditambahkan ke berbagai blok di blockchain dan lebih sering daripada tidak, Anda harus membayar biaya besar untuk memotong garis. Apa yang akan dilakukan jaringan Raiden adalah itu akan membantu orang-orang di jaringan melakukan pembayaran instan melalui saluran pembayaran.

Raiden akan terstruktur seperti struktur tipe mesh yang berjalan di atas rantai utama ethereum :

Raiden dikonseptualisasikan oleh teknologi Brainbot. Inilah yang dikatakan pendiri dan CEO Heiko Hees tentang Raiden:

“Pada dasarnya semua aplikasi berbasis blockchain yang ingin ditingkatkan penggunaannya di dunia nyata akan mendapat manfaat dari Raiden. Ini dapat digunakan untuk aplikasi seperti perdagangan aset dalam game atau keuangan, pembayaran ritel, pembayaran mikro untuk konten (pikirkan YouTube berikutnya atau Spotify tempat pembuat konten dibayar langsung untuk setiap detiknya). Tetapi ini juga cocok sebagai infrastruktur untuk perbankan koresponden yang lebih murah, lebih cepat dan lebih aman. “

Jadi, bagaimana Raiden bekerja?

Misalkan Alice dan Bob ingin berinteraksi satu sama lain menggunakan Raiden. Inilah yang akan mereka lakukan

  • Alice dan Bob membuka saluran pembayaran di antara mereka yang tidak terhubung dan mereka menggunakan kontrak pintar.
  • Kedua belah pihak membuat uang jaminan dalam kontrak pintar.
  • Misalkan Alice ingin mengirim 3 token ke Bob, dia menandatangani pesan “3” dan mengirimkannya ke Bob. Bob sekarang memiliki bukti bahwa Alice mengiriminya 3 token.
  • Sekarang, misalkan Alice ingin mengirim Bob 4 token lagi. Dia akan memperbarui status pesan ke “7”. Ini menunjukkan bahwa pesan tersebut menyampaikan transaksi sebelumnya dan terbaru juga.
  • Saat Bob ingin menebus 7 token, ia akan pergi blockchain dan menutup saluran. Dia akan mendapatkan 7 token dari setoran yang awalnya dibuat di saluran.
  • Informasi akan diteruskan ke blockchain dan satu-satunya catatan yang akan disimpan adalah setoran 7 token terakhir yang dibuat untuk Bob.

Raiden akan memiliki ICO untuk mendanai proses pengaturannya. Selama ICO, investor akan mendapatkan RDN token RDN. Apa gunanya token ini? Desain Raiden Network sedemikian rupa sehingga pasti akan dikenakan biaya. Bagian dari jaringan sedemikian rupa sehingga orang harus duduk dan mengamati saluran mereka untuk memastikan tidak ada kesenangan yang dicuri. Namun, alih-alih duduk di depan komputer dan melihat dana mereka sepanjang hari, mereka bisa mengalihdayakan karya ini kepada seseorang dan membayarnya dengan RDN.

Apa saja fitur dari Raiden Network?

  • Antarmuka pemrograman aplikasi (API) yang dapat digunakan dan sederhana.
  • Mengaktifkan skalabilitas Ethereum.
  • Dapat dioperasikan oleh token ERC20 .
  • Memungkinkan transfer uang cepat dan sederhana.
  • Akan mengurangi beban pada blockchain Ethereum.

Agar blockchains dapat ditingkatkan, mereka benar-benar harus memiliki solusi off-chain. Saluran pembayaran adalah salah satu metode terbaik untuk melakukannya. Jika Bitcoin dan Ethereum dapat mengatasi Lightning dan Raiden, maka kemungkinannya tidak terbatas. Bayangkan memiliki ribuan transaksi per detik sambil membayar biaya transaksi yang dapat diabaikan dan memiliki kemampuan untuk berdagang dan terhubung dengan blockchain lainnya ? Semua itu bukan mimpi pipa lagi. Kita tidak sabar menunggu bagaimana hasilnya!


Advertising

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital