Bagikan artikel...

Jika Anda tertarik dengan Ethereum atau Cryptocurrency secara umum, maka Anda harus mengetahui ketentuan proof-of-stake dan Ethereum Casper. Tidak ada pelarian dari persyaratan ini, mereka ada di mana-mana. (Jika Anda tidak dan ingin belajar lebih banyak secara lebih rinci, silakan periksa kursus kami .) Sekarang karena ada begitu banyak data di luar sana, siapa pun yang tertarik dengan topik ini dapat mengalami “kelumpuhan melalui analisis”. Jadi, dalam panduan ini, kami menyajikan kepada Anda panduan definitif untuk Casper dan bagaimana itu akan mengubah Ethereum selamanya.

Apa itu Protokol Ethereum Casper? Kursus Kecelakaan

Apa bukti kerja?

Sebagian besar cryptocurrency termasuk Bitcoin berjalan di “proof-of-work.” Bukti-of-work sebagai suatu proses memiliki langkah-langkah berikut untuk itu:

  • Para penambang memecahkan teka-teki kriptografi untuk “menambang” satu blok untuk ditambahkan ke blockchain .
  • Proses ini membutuhkan sejumlah besar energi dan penggunaan komputasi. P uzzles telah dirancang sedemikian rupa sehingga menyulitkan dan membebani sistem.
  • Ketika seorang penambang memecahkan teka-teki, mereka menyajikan blok mereka ke jaringan untuk verifikasi.
  • Memverifikasi apakah blok milik rantai atau tidak adalah proses yang sangat sederhana.

Pada dasarnya, itulah sistem pembuktian kerja. Memecahkan teka-teki itu sulit tetapi memeriksa apakah solusinya benar atau tidak itu mudah. Ini adalah sistem yang digunakan Bitcoin dan Ethereum (sampai sekarang). Namun, ada beberapa kelemahan mendasar dalam sistem.

Masalah dengan bukti kerja.

Ternyata, ada beberapa masalah dengan bukti kerja.

  • Pertama dan terutama, bukti kerja adalah proses yang sangat tidak efisien karena banyaknya tenaga dan energi yang dimakannya.
  • Orang dan organisasi yang mampu membeli ASIC lebih cepat dan lebih kuat biasanya memiliki peluang lebih baik untuk menambang daripada yang lain.
  • Sebagai akibatnya, bitcoin tidak terdesentralisasi seperti yang diinginkan. Mari kita periksa grafik distribusi hashrate:

Seperti yang Anda lihat, ~ 65% dari hashrate dibagi antara lima kolam penambangan saja!

  • Secara teoritis, kumpulan penambangan besar ini dapat dengan mudah bergabung satu sama lain dan meluncurkan 51% di jaringan bitcoin.

Jadi, untuk mengatasi masalah ini, Ethereum memandang Proof of Stake sebagai solusi.

Apa Bukti kepemilikan?

Bukti kepemilikan akan membuat seluruh proses penambangan virtual dan mengganti penambang dengan validator.

Beginilah proses akan bekerja:

  • Validator harus mengunci beberapa koin mereka sebagai taruhan.
  • Setelah itu, mereka akan mulai memvalidasi blok. Artinya, ketika mereka menemukan blok yang menurut mereka dapat ditambahkan ke rantai, mereka akan memvalidasinya dengan menempatkan taruhan di atasnya.
  • Jika blok ditambahkan, maka validator akan mendapatkan hadiah yang sebanding dengan taruhan mereka.

Pengembang Ethereum selalu berencana untuk akhirnya beralih ke bukti kepemilikan, yang selalu merupakan rencana mereka. Namun, sebelum mereka dapat melakukannya, mereka harus mengatasi salah satu kelemahan terbesar dari bukti kepemilikan (POS).

Pertimbangkan skenario ini sejenak:

Misalkan kita memiliki situasi seperti di atas. Ada rantai biru utama dan rantai merah yang merupakan semacam cabang dari utama itu sendiri. Apa yang ada untuk menghentikan penambang jahat dari penambangan di blok merah dan memaksa hardfork?

Dalam sistem proof-of-work (POW), risiko ini dapat dikurangi.

Misalkan penambang jahat Alice ingin menambang di rantai merah. Bahkan jika dia mendedikasikan semua kekuatan hashnya untuk itu, dia tidak akan mendapatkan penambang lain untuk bergabung dengannya di rantai baru. Semua orang masih akan terus menambang di rantai biru, karena lebih menguntungkan dan bebas risiko untuk menambang di rantai panjang.

Sekarang, ingat, POW sangat hemat sumber daya. Tidak masuk akal bagi penambang untuk membuang begitu banyak sumber daya pada blok yang akan ditolak oleh jaringan. Karenanya split rantai dihindari dalam sistem bukti kerja karena jumlah uang yang harus dihabiskan penyerang.

Namun, hal-hal terlihat sedikit berbeda ketika Anda membawa POS. Jika Anda seorang validator, maka Anda dapat dengan mudah menaruh uang Anda di rantai merah dan rantai biru tanpa takut akan dampak sama sekali. Apa pun yang terjadi, Anda akan selalu menang dan tidak akan rugi apa pun, terlepas dari seberapa jahat tindakan Anda.

Ini disebut masalah “Nothing at Stake”, dan ini adalah sesuatu yang harus diatasi oleh Ethereum. Mereka membutuhkan protokol yang dapat mengimplementasikan POS dan mengurangi masalah “Nothing at Stake”.

Masukkan Etheruem Casper

Casper adalah protokol POS yang dipilih Ethereum untuk digunakan. Meskipun ada seluruh tim yang sibuk membuatnya, Vlad Zamfir sering dianggap sebagai “Wajah Casper.”

Jadi bagaimana perbedaan Casper dari protokol Proof of Stake lainnya?

Casper telah menerapkan proses di mana mereka dapat menghukum semua elemen jahat. Beginilah cara kerja POS di bawah Casper:

  • Validator mempertaruhkan sebagian Ethers mereka sebagai pasak.
  • Setelah itu, mereka akan mulai memvalidasi blok. Artinya, ketika mereka menemukan blok yang menurut mereka dapat ditambahkan ke rantai, mereka akan memvalidasinya dengan menempatkan taruhan di atasnya.
  • Jika blok ditambahkan, maka validator akan mendapatkan hadiah yang sebanding dengan taruhan mereka.
  • Namun, jika validator bertindak dengan cara jahat dan mencoba melakukan “tidak ada yang dipertaruhkan”, mereka akan segera ditegur, dan semua saham mereka akan ditebas.

Seperti yang Anda lihat, Casper dirancang untuk bekerja dalam sistem yang tidak dapat dipercaya dan lebih toleran terhadap Bizantium .

Siapa pun yang bertindak dengan cara jahat / Bizantium akan segera dihukum dengan melepaskan taruhannya. Di sinilah berbeda dari kebanyakan protokol POS lainnya. Elemen berbahaya memiliki sesuatu yang hilang sehingga tidak mungkin tidak ada yang dipertaruhkan.

Ini bukan satu-satunya tempat di mana Casper menghukum para validator.

Seperti yang dicatat oleh Hudson James dan Joris Bontje dalam jawaban mereka di “StackExchange,” Casper merancang insentif yang lebih keras untuk menjamin keamanan jaringan, termasuk menghukum para penambang yang offline, tidak sengaja atau tidak.

Ini berarti bahwa validator harus berhati-hati tentang uptime node mereka. Kecerobohan atau kemalasan akan menyebabkan mereka kehilangan taruhan. Properti ini mengurangi sensor transaksi dan ketersediaan keseluruhan. Sepanjang dengan semua itu, properti “slashing” juga memberi Casper keunggulan berbeda dibandingkan bukti standar protokol kerja.

Mari kita kembali diagram rantai kita:

Dalam bukti protokol kerja, tidak masalah apakah penambang ditambang di rantai biru atau rantai merah. Baik penambang yang jujur ​​dan jahat akan menghabiskan jumlah sumber daya yang sama.

Namun, di Casper, jika validator yang jujur ​​menambang di rantai biru maka mereka akan mendapatkan hadiah yang proporsional dengan taruhan mereka, namun, penambang jahat akan mendapatkan taruhannya dipotong untuk bertaruh pada rantai merah.

Ethereum Casper vs. Ethereum Casper?

Casper bukanlah satu proyek khusus. Ini adalah penggabungan dua proyek penelitian yang saat ini sedang dilakukan oleh tim pengembang Ethereum. Kedua proyek tersebut adalah:

  • Casper the Friendly Finality Gadget (FFG)
  • Casper the Friendly GHOST: Correct-by-Construction (CBC)

Casper FFG

Casper FFG alias Vitalik’s Casper adalah mekanisme konsensus POW / POS hybrid. Ini adalah versi Casper yang akan diimplementasikan terlebih dahulu. Ini cukup banyak dirancang untuk memudahkan transisi menjadi bukti kepemilikan. Cara itu dirancang adalah bahwa ada protokol proof-of-stake overlay di atas bukti etash normal protokol kerja. Jadi, sementara blok masih akan ditambang melalui POW, setiap blok ke-50 akan menjadi pos pemeriksaan POS di mana finalitas dinilai oleh jaringan validator.

Jadi, apa itu finalitas?

Finalitas, dalam istilah yang sangat longgar, berarti bahwa sekali operasi tertentu telah dilakukan, itu akan selamanya terukir dalam sejarah dan tidak ada yang dapat mengembalikan operasi itu. Ini sangat penting dalam bidang yang berhubungan dengan keuangan. Bayangkan bahwa Alice memiliki sejumlah aset tertentu dalam suatu perusahaan. Hanya memberikan sedikit kesalahan dalam proses perusahaan, dia tidak harus mengembalikan kepemilikan aset itu.

Beberapa orang mengatakan bahwa bukti kerja adalah satu cara agar finalitas dapat dicapai dalam blockchain. Namun, itu belum tentu benar. Kebenarannya jauh lebih kompleks dari itu.

Seperti dicatat Vitalik Buterin, tidak ada sistem di dunia yang menyediakan 100% finalitas. Dimungkinkan untuk meretas ke dalam sistem, atau secara fisik membobol registri dan merusak angka untuk mengubah lembar tanda seseorang. Itu adalah masalah besar dengan institusi terpusat. Namun, sistem desentralisasi juga menghadapi masalah yang sama.

Bahkan, bitcoin, anak poster mekanisme proof-of-work telah menghadapi masalah finalitas setidaknya tiga kali. Pada satu contoh, rantai harus bercabang karena ada bug yang ada di satu versi perangkat lunak dan tidak di yang lain. Hal ini menyebabkan perpecahan dalam komunitas di mana satu bagian menolak untuk menerima rantai yang diterima oleh separuh lainnya. Perpecahan ini diselesaikan dalam 6 jam.

Jadi, pertanyaannya adalah, bagaimana Casper FFG memberikan finalitas? Menurut Vitalik , Casper dijamin untuk memberikan finalitas yang lebih kuat daripada bukti kerja karena tiga alasan:

  • Finalitas Ekonomi Total. 2/3 validator membuat taruhan ganjil maksimum untuk menyelesaikan blok. Karena itu, sangat sedikit insentif bagi mereka untuk berkolusi dan menyerang jaringan karena mereka membahayakan simpanan mereka sendiri jika mereka melakukannya. Vlad Zamfir mengatakan yang terbaik ketika dia berkata: “Bayangkan versi bukti kerja di mana jika Anda berpartisipasi dalam serangan 51%, perangkat keras pertambangan Anda terbakar”.
  • Bayangkan seluruh jaringan terdiri dari tiga orang: Alice, Bob dan Charlie. Misalkan Alice dan Bob menempatkan taruhan mereka di belakang satu klaim dan Bob dan Charlie menempatkan taruhan mereka di belakang klaim yang saling bertentangan. Tidak peduli apa yang terjadi, baik Alice maupun Charlie akan kehilangan sejumlah besar uang. Jadi seperti yang Anda lihat, validator tidak memiliki insentif untuk berkolusi dan bertindak dengan cara jahat karena mereka selalu kehilangan banyak uang.
  • Namun, jika finalitas ganda memang terjadi, ada juga rencana darurat untuk itu. Jika finalitas ganda terjadi, maka pengguna memiliki pilihan untuk rantai mana yang mereka inginkan. Rantai apa pun yang mendapat suara mayoritas menjadi rantai dominan. Jadi pada dasarnya, finalitas ganda di Casper akan berakhir di persimpangan yang sulit alih-alih pengembalian.

Casper CBC

Casper CBC alias Vlad’s Casper menggunakan protokol CBC yang benar. Jadi apa protokol CBC? (Sebagian besar data diambil dari presentasi edcon Vlad Zamfir dan artikel “Ethererum Casper 101” karya Jon Choi).

Ini adalah apa yang tampak seperti desain protokol:

  • Anda menetapkan protokol secara formal.
  • Tentukan properti yang harus dipenuhi protokol.
  • Buktikan bahwa protokol memenuhi properti yang diberikan.

Seperti inilah bentuk protokol CBC:

  • Anda secara formal tetapi sebagian menentukan protokol.
  • Tetapkan properti yang harus ditentukan oleh protokol.
  • Turunkan protokol dengan cara yang memenuhi semua properti yang dinyatakan untuk ditentukan.

Dalam istilah awam, Anda semacam menurunkan protokol secara dinamis. Salah satu cara untuk mendapatkan protokol lengkap adalah dengan mengimplementasikan estimasi keselamatan oracle yang disebut “musuh ideal” yang melakukan salah satu dari yang berikut:

  • Meningkatkan pengecualian karena kesalahan estimasi yang dibenarkan.
  • Daftar semua kegagalan di masa depan yang dapat terjadi.

Jadi, apa yang akan dilakukan musuh ideal ini, adalah bahwa ia akan terus menyempurnakan dan menyempurnakan protokol yang dibangun sebagian hingga selesai.

Seperti dapat dilihat, tim pengembang Ethereum telah bekerja keras dengan dua proyek Casper ini. Ini jelas tidak akan menjadi versi final, tetapi apa pun itu, akan sangat dipengaruhi oleh Vlad’s dan Vitalik’s Caspers. Seperti yang telah dinyatakan, Casper Vitalik akan diimplementasikan terlebih dahulu untuk memudahkan transisi dari POS ke POW. Casper Vlad, di sisi lain, akan memperoleh bukti keamanan melalui pemanfaatan musuh yang ideal.

Mengapa kita membutuhkan Ethereum Casper?

Ada beberapa keuntungan menerapkan bukti kepemilikan. Mereka semua dapat secara luas terdaftar di antara kategori berikut. (Teriakan besar untuk Jon Choi dan artikelnya).

  • Membantu mencapai desentralisasi.
  • Efisiensi energi.
  • Keamanan ekonomi.
  • Scaling.
  • Transisi ke POS.

Mencapai Desentralisasi

Seperti yang telah kita lihat di atas, protokol POW tidak lagi ramah desentralisasi. Mari kita periksa lagi grafik distribusi hashrate untuk bitcoin:

Dan di sini adalah distribusi hashrate dari kolam penambangan di Ethereum:

Seperti yang Anda lihat, mayoritas hashrate terkonsentrasi di beberapa kumpulan spesifik, dan ini berarti bahwa apa pun yang terjadi, mereka akan selalu memiliki peluang yang lebih baik untuk menambang balok dan mendapatkan hadiah daripada orang lain.

Karena mereka dapat memperoleh lebih banyak uang, oleh karena itu, mereka dapat membeli ASIC yang lebih baik dan lebih cepat. Ini pada dasarnya berarti, apa pun yang terjadi, kolam penambangan besar akan selalu memiliki keunggulan atas individu dan kolam yang lebih kecil. Dengan kata lain, orang kaya akan selalu menjadi lebih kaya.

Bukti kepemilikan membuat ini sama sekali tidak relevan dengan membuat penambangan sepenuhnya virtual. Namun, itu bukan satu-satunya cara POS mengurangi efek sentralisasi. Untuk memahami itu, pertama-tama kita perlu tahu apa artinya “Skala Ekonomi”. (Terima kasih saluran ACDCLeadership youtube untuk datanya).

Ketika datang ke produksi, ada dua jenis:

  • Produksi Jangka Pendek.
  • Produksi Jangka Panjang.

Dalam produksi jangka pendek, setidaknya sumber daya input diperbaiki. Pertimbangkan pizza kecil yang hanya memiliki satu oven. Tidak masalah jika mereka harus menghasilkan 1 pizza dari 25, hanya ada oven yang bisa mereka gunakan untuk membuat pizza tersebut.

Dalam produksi jangka panjang, semua sumber daya adalah variabel, dan di sinilah skala ekonomi masuk.

Jadi, dalam produksi jangka panjang di mana jumlah sumber daya input adalah variabel, apa yang terjadi jika Anda menggandakan input? Hanya ada tiga hasil untuk skenario khusus ini. Kami menyebutnya “kembali ke skala”.

  • Output lebih dari dua kali lipat. Artinya ada peningkatan skala.
  • Outputnya berlipat ganda. Berarti ada skala pengembalian tetap.
  • Outputnya tidak berlipat ganda. Berarti ada penurunan pengembalian skala.

Berikut ini akan menunjukkan kepada Anda representasi grafik skala ekonomi.

Apa itu Protokol Ethereum Casper?  Kursus Kecelakaan

Gambar Courtesy: Wikipedia

Apa sebenarnya yang terjadi di sini?

Ketika produksi ditingkatkan dari Q ke Q2, biaya keseluruhan produksi turun dari C ke C1. Ini disebut Economies of scale. Setelah itu, ia meratakan sedikit. Di sinilah Anda mendapatkan pengembalian konstan ke skala. Dan kemudian ketika Anda melampaui itu, biaya meningkat saat Anda meningkatkan output di luar Q2.

Ini artinya bahwa perusahaan besar dapat mengurangi biaya rata-rata produk mereka dengan meningkatkan kuantitas output mereka! (Hingga batas)

Dalam arti … lebih banyak lebih sedikit!

Mari kita ambil contoh dunia nyata dari itu.

Biaya awal seorang tukang roti kecil jelas akan lebih kecil daripada perusahaan pembuat roti besar karena perusahaan harus berinvestasi dalam banyak mesin. Namun, dalam jangka panjang, biaya rata-rata setiap roti akan jauh lebih murah bagi perusahaan daripada bagi pembuat roti.

Ok, semua ini baik-baik saja, tetapi bagaimana ini berlaku untuk kolam penambangan?

Cukup seperti perusahaan besar, kumpulan penambangan yang lebih besar dapat mengurangi biaya sumber daya input mereka dengan:

  • Amortisasi biaya tetap pada operasi yang lebih besar.
  • Memiliki daya tawar dengan beroperasi sebagai entitas yang lebih besar.

Ini artinya, kumpulan penambangan yang besar dan berpengaruh, dolar per dolar, menghasilkan lebih banyak nilai hash daripada kumpulan lainnya bahkan jika mereka menghabiskan jumlah uang yang sama.

Masalah ini sepenuhnya dimitigasi sebagai bukti kepemilikan karena satu alasan sederhana. Di POS, Anda berinvestasi saham. Anda tidak bisa sekadar menyatukan dan membuat taruhan Anda lebih bernilai dolar demi dolar. Pada akhirnya, 1 dolar = 1 dolar. Skala ekonomi tidak berfungsi di sini.

Efisiensi energi

Masalah terbesar dari Bukti kerja adalah pemborosan energi. Bagian terburuknya adalah pemborosan energi demi pemborosan energi. Bitcoin, khususnya, rakus dalam hal energi. Lihat ini:

Bagaimana dengan beberapa angka lagi (courtesy Digicmonist)

Ada dua angka yang harus Anda fokuskan.

Biaya penambangan global tahunan bitcoin adalah $ 1.423.794.674.

Bitcoin sendiri setiap tahunnya mengkonsumsi listrik senilai 28,48 TWh. Negara Ekuador mengkonsumsi sekitar 21 TWh!

Faktanya, mari kita bandingkan konsumsi energi bitcoin bila dibandingkan dengan beberapa negara:

Bitcoin mengkonsumsi lebih banyak kekuatan daripada Irlandia, Bahrain, dan Republik Slovakia!

Ok, mari kita mainkan saja.

Bagaimana jika kita membandingkan Bitcoin dengan sistem pembayaran lain? Katakan … Visa.

Bagaimana konsumsi daya bitcoin dibandingkan dengan visa?

Ya … tidak bagus.

Jadi jelas bahwa bitcoin memakan banyak daya, dan ada banyak uang yang dihabiskan untuk sumber daya. Namun, bagaimana dengan biaya eksternal? Efek dari jumlah konsumsi daya ini terhadap lingkungan harus sangat besar.

Meskipun tidak ada keraguan bahwa bitcoin dan POW telah membuat banyak perubahan sosial yang positif, kita setidaknya harus melihat apa yang dapat dilakukan sistem POS skala besar dan apakah itu berfungsi dengan baik tanpa menghabiskan banyak daya.

Keamanan Ekonomi

Keuntungan terbesar yang dimiliki POS, dan terutama Casper, adalah keamanan ekonominya. Pikirkan tentang ini, misalkan Anda adalah validator dan Anda memiliki uang Anda sendiri yang disimpan sebagai taruhan dalam jaringan. Adalah kepentingan Anda sendiri untuk bertindak demi kepentingan terbaik jaringan. Mengapa Anda bertindak jahat mengetahui bahwa ada bagian besar dari saham Anda yang dapat disingkirkan dan diambil alih jika Anda melakukannya?

Mengapa Anda menyerang jaringan dan merusak nilai koin ketika Anda memiliki banyak mata uang yang terkunci di dalamnya?

Juga, “efek tebasan” ini menghilangkan kemungkinan “serangan berkemah” sebagai koin Vitalik:

Apa itu Protokol Ethereum Casper?  Kursus Kecelakaan

Gambar milik: Vitalik Buterin Twitter.

Serangan spawn dapat dicegah dalam POS dengan fakta sederhana bahwa hanya satu serangan akan menyebabkan pemotongan dan penghapusan saham yang diinvestasikan. Dan jika Anda tidak memiliki saham yang diinvestasikan, Anda tidak dapat mengambil bagian dalam memvalidasi POS.

Scaling

Cara yang paling jelas bahwa POS akan membantu skalabilitas adalah dengan mengaktifkan sharding.

Seperti yang dikatakan Vlad Zamfir, berjudi dengan POW bukan tidak mungkin, tetapi sulit.

Apa itu sharding ?

Sharding adalah istilah yang diambil dari sistem basis data. Mari kita lihat apa artinya sharding sehubungan dengan database. Misalkan Anda memiliki database besar yang besar untuk situs web Anda. Memiliki basis data yang besar tidak hanya membuat pencarian data menjadi lebih lambat, tetapi juga menghambat skalabilitas Anda. Jadi, apa yang Anda lakukan dalam kasus ini?

Bagaimana jika Anda melakukan partisi horizontal pada data Anda dan mengubahnya menjadi tabel yang lebih kecil dan menyimpannya di server database yang berbeda?

Seperti begitu?

Sekarang, Anda mungkin bertanya, mengapa partisi horisontal dan bukan partisi vertikal? Itu karena cara tabel dirancang:

Pertimbangkan ini. Misalkan ini adalah tabel utama kami:

Anda lihat apa yang terjadi? Ketika Anda mempartisi tabel secara vertikal, mereka cenderung menjadi dua tabel yang sama sekali berbeda.

Namun, jika kita harus mempartisi secara horizontal:

Kamu melihat? Ini adalah tabel / database yang sama tetapi dengan data yang lebih sedikit. Basis data yang lebih kecil ini dikenal sebagai pecahan dari basis data yang lebih besar. Setiap pecahan harus identik dengan struktur tabel yang sama.

Jadi apa yang akan terjadi jika kita mengimplementasikan sharding dalam protokol POW?

Sharding akan membuat pemrosesan lebih cepat dengan memecah keadaan menjadi pecahan yang berbeda. Namun, jika kita menggunakan POW, pecahan yang lebih kecil akan berada dalam bahaya diambil alih oleh penambang jahat karena hashrate yang rendah. Faktanya, ini adalah alasan terbesar mengapa blockchain POW tidak pernah dapat mengimplementasikan sharding, setiap dan semua pecahan kecil dapat dengan mudah diambil alih.

Risiko ini sepenuhnya dimitigasi dalam POS karena tidak memiliki konsep penambangan.

Transisi ke POS

Sekarang, ini lebih merupakan diskusi filosofis.

Orang-orang, secara umum, tidak begitu baik dengan perubahan. Ketika mereka terbiasa dengan sesuatu, sangat sulit bagi mereka untuk keluar dari zona nyaman itu.

Ini bisa sangat rumit untuk sistem mata uang yang nilainya sepenuhnya didasarkan pada nilai yang dirasakan oleh massa. Pada saat penulisan, Ethereum bernilai ~ $ 32 miliar.

Akan sangat tidak bertanggung jawab untuk menjatuhkan bom POS pada orang-orang dan mengharapkan mereka untuk mengikuti perkembangan zaman. Ini mungkin mengurangi kepercayaan publik terhadap sistem, dan nilai Ethereum bisa turun. Oleh karena itu, jauh lebih bijaksana untuk memiliki transisi yang lembut dari POW ke POS yang direncanakan akan dilakukan oleh Casper FFG.

Jadi, apakah “kaya semakin kaya”?

Salah satu kritik paling berulang terhadap protokol POS adalah bahwa hal itu hanya membuat orang kaya semakin kaya. Karena untuk memenuhi syarat sebagai validator, Anda harus mengunci sebagian besar dana Anda sebagai taruhan dan bahkan kemudian, Anda akan mendapatkan hadiah sesuai dengan jumlah yang Anda pertaruhkan. Jadi, jika Anda memiliki lebih banyak uang dalam sistem, Anda akan mendapatkan lebih banyak uang.

Namun, Jon Choi dalam artikelnya membantah hal ini sebagai berikut:

“Hal utama yang harus diambil di sini adalah bahwa Proof of Stake jauh lebih egaliter (yaitu, memberikan lebih sedikit manfaat untuk memiliki lebih banyak modal) daripada algoritma Bitcoin berbasis Proof of Work yang saat ini sedang bekerja.”

Alasan utama di balik ini adalah pembahasan Skala ekonomi yang telah kami lakukan di atas. Dalam POS, satu dolar masih satu dolar, dan kumpulan besar tidak bisa lolos dengan memiliki lebih banyak hashrate untuk jumlah uang yang sama yang diinvestasikan.

Masa Depan Ethereum Casper

Baru-baru ini, pada saat penulisan, Vitalik Buterin mengatakan bahwa Casper tidak hanya siap untuk pengujian tetapi juga dapat memberikan dorongan keamanan ketika menguji kode di seluruh klien. Meskipun sepertinya belum siap untuk diadopsi secara luas, sepertinya tanggal testnet Casper pertama semakin dekat.

Ini bukan pertanyaan JIKA bukti kepemilikan akan diimplementasikan atau tidak, itu adalah pertanyaan KAPAN. Ethereum Serenity seharusnya menjadi jaringan bukti kepemilikan. Bukannya kita belum pernah melihat implementasi POS sebelumnya, Peercoin mengimplementasikannya dengan cukup sukses. Namun, kami belum pernah melihat adopsi protokol pada tingkat ini sebelumnya.

Mungkin, jika Casper diimplementasikan dengan sukses, cryptocurrency lainnya dapat mengikuti dan melakukan transisi juga. Apa pun masalahnya, Casper membawa banyak kemungkinan yang memikat.

Bagikan artikel...