Superkomputer Google Membuat Ketakutan Di Hati Crypto Miners

Bulan lalu, Google membuat pengumuman yang mengejutkan: bahwa ia telah mengembangkan superkomputer yang berpotensi memecahkan persamaan matematika yang sangat panjang dan rumit. Bagi beberapa analis, ini hanya berarti satu hal: bitcoin itu akan menjadi usang.

Komputer Super yang Membuat BTC Usang?

Data yang berkaitan dengan komputer akhirnya dipublikasikan ke situs web NASA, meskipun informasi itu akhirnya diturunkan secara potensial karena belum dikonfirmasi.

Seperti kita ketahui, penambangan bitcoin terjadi melalui penyelesaian persamaan matematika yang kompleks. Mereka yang memecahkan masalah ini biasanya dapat menguangkan koin baru dan menambah imbalan finansial mereka yang terus bertambah. Namun, komputer Google diduga dapat memecahkan masalah yang seringkali terlalu sulit untuk ditangani dengan komputer tradisional.

Klaim besar ketenaran penambang Bitcoin adalah bahwa merekalah satu-satunya yang “cukup pintar” untuk menyelesaikan perhitungan di balik penambangan crypto, tetapi komputer baru ini tampaknya mampu melakukan lebih banyak lagi, dan status “supremasi kuantum” -nya kemungkinan berarti ia dapat melakukan dalam 200 detik apa superkomputer lain akan membutuhkan 10.000 tahun untuk melakukan. Dengan demikian, persamaan penambangan bitcoin mungkin bisa diselesaikan dengan lebih mudah, membuat penambang bitcoin keluar dari bisnis.

Komputer, menurut beberapa angka dalam industri crypto, dapat mengeja akhir dari dunia penambangan crypto seperti yang kita kenal. Dengan demikian, mereka menyarankan agar penambang – jika mereka ingin melindungi diri mereka sendiri – mulai mengambil langkah-langkah dan tindakan tertentu terhadap komputer Google.

Charles Hayter, kepala eksekutif situs crypto Crypto Compare, menunjukkan bahwa semua cryptocurrency dapat, pada kenyataannya, ditingkatkan dengan teknologi resistensi kuantum. Dia menyarankan untuk menambahkan kualitas-kualitas ini ke aset digital sehingga para penambang dapat berpotensi mempertahankan pekerjaan mereka di tahun-tahun mendatang. Dia menyatakan:

Cryptocurrency dapat diperbarui dengan teknologi resistensi kuantum. Ini hanyalah kelanjutan dari perlombaan senjata kuno antara cracker dan enciphers.

Menggambarkan kemampuan dan sifat-sifat komputer, Dragos Ilie – seorang peneliti komputasi dan enkripsi kuantum di Imperial College London – menyatakan:

Superkomputer Google saat ini memiliki 53 qubit … Untuk memiliki efek pada bitcoin atau sebagian besar sistem keuangan lainnya, dibutuhkan setidaknya 1500 qubit dan sistem harus memungkinkan untuk melibatkan mereka semua.

Menurut Ilie, superkomputer mungkin tidak sekuat yang diperkirakan, dan ia memperingatkan para penambang untuk tetap tenang sampai mereka belajar lebih banyak. Qubits – kependekan dari “quantum bits” – adalah satuan energi yang digunakan superkomputer untuk menyimpan dan memproses data.

Mungkin Tidak Jauh Ke Depan …

Melanjutkan, Ilie menyebut penskalaan komputer kuantum sebagai “tantangan besar.” Ia menjelaskan:

Ketika Anda menambahkan lebih banyak qubit, sistem menjadi semakin tidak stabil … [meskipun] peneliti dapat mencoba berbagai pendekatan untuk menyelesaikan masalah ini, jadi mungkin ada cara untuk mengurangi masalah ini, tetapi saat ini, kami cukup jauh dari melanggar bitcoin … Don belum membuang bitcoin Anda.

Advertising

Post Terbaru

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital