Bagikan artikel...

Python blockchain / Menurut  python.org ,  “ Python adalah bahasa pemrograman tingkat tinggi yang ditafsirkan, berorientasi objek, dengan semantik dinamis. Tingkat tinggi yang dibangun dalam struktur data, dikombinasikan dengan pengetikan dinamis dan pengikatan dinamis, membuatnya sangat menarik untuk Pengembangan Aplikasi Cepat, serta untuk digunakan sebagai bahasa scripting atau lem untuk menghubungkan komponen yang ada bersama-sama. 

Python adalah salah satu yang paling populer dan kuat bahasa di luar sana. Tidak hanya itu sangat ramah pemula, tetapi juga menemukan aplikasi di banyak bidang yang berbeda juga.Bahkan, menurut survei oleh IEEE, Python terjadi menjadi yang paling populer bahasa dari 2017.

Kredit gambar: Extreme Tech

Asal-usul Python

Guido van Rossum, seorang programmer Belanda, menciptakan Python pada tahun 1991. Python didasarkan pada filosofi sederhana: Kesederhanaan dan Minimalisme. Salah satu cara yang paling terkenal bahwa mereka memasukkan kesederhanaan ke dalam bahasa mereka adalah dengan menggunakan spasi putih untuk menandakan blok kode alih-alih tanda kurung kurawal atau kata kunci.

Mari kita lihat apa artinya ini dengan memeriksa program “hello world” sederhana.

print (‘Hello, world!’)

Yup, itu saja!

Nama bahasa ini berasal dari komedian Inggris yang terkenal Monty Python. Filosofi inti dari bahasa tersebut dirangkum dalam dokumen “The Zen of Python”:

  • Cantik lebih baik daripada jelek
  • Eksplisit lebih baik daripada implisit
  • Sederhana lebih baik daripada kompleks
  • Kompleks lebih baik daripada rumit
  • Jumlah keterbacaan diperhitungkan

Pada intinya, Python adalah bahasa pemrograman tingkat tinggi yang berorientasi objek, dengan perpustakaan yang luas . Mari kita lihat apa arti setiap istilah itu.

Pemrograman berorientasi objek

adalah bahasa pemrograman berorientasi objek (OOP) yang bertentangan dengan yang berorientasi proses. Bahasa yang berorientasi pada proses seperti C memanfaatkan program di mana daftar instruksi yang bertindak pada memori.

OOP, di sisi lain, memungkinkan untuk pembuatan cetak biru yang disebut “kelas” dari mana seseorang dapat menghasilkan objek yang dapat berinteraksi satu sama lain. Objek-objek ini menjalankan program.

Sekarang, ada empat pilar untuk OOP:

  • Enkapsulasi
  • Abstraksi
  • Polimorfisme
  • Warisan

Enkapsulasi

Enkapsulasi adalah ide untuk menggabungkan data dan fungsi dalam satu unit. Idenya adalah untuk menyembunyikan keadaan awal objek dan untuk mengikat semuanya dalam paket yang solid.

Abstraksi

Abstraksi berarti bahwa pengguna dapat menggunakan program tanpa masuk ke komplikasi di belakangnya.

Pikirkan mobil.

Saat Anda mengendarai mobil, yang Anda pedulikan hanyalah memasukkan kunci Anda dan mengarahkan kendaraan sedemikian rupa sehingga Anda tidak menabrak apa pun. Anda tidak peduli tentang bagaimana mesin bekerja dan bagaimana kunci kontak membakar bahan bakar Anda.

Warisan

Warisan adalah salah satu sifat terpenting OOP.

Warisan memungkinkan suatu objek atau kelas untuk didasarkan pada objek atau kelas lain dan mempertahankan beberapa implementasinya. Di sebagian besar bahasa berorientasi objek berbasis kelas, objek yang dibuat melalui pewarisan memperoleh sebagian besar properti dan perilaku objek induk

Polimorfisme

Polimorfisme adalah properti di mana operator dalam bahasa dapat memiliki lebih dari satu properti. Contoh paling terkenal dari ini adalah “+”. Tidak hanya digunakan sebagai operator penambahan matematika, tetapi juga dapat digunakan untuk menggabungkan dua string menjadi satu juga. Ini disebut penggabungan.

Misalnya. jika kita menambahkan dua string “Block” + “Geeks” hasilnya akan “BlockGeeks”.

Tingkat Rendah vs Tingkat Tinggi

Tingkat program ditentukan oleh tingkat interaksinya dengan komputer.

Bahasa Tingkat Rendah

Bahasa Tingkat Rendah adalah bahasa yang bergantung pada mesin yang berinteraksi langsung dengan komputer. Ingat bahwa komputer hanya dapat memahami instruksi dalam bentuk 0 dan 1. Inilah sebabnya mengapa bahasa-bahasa ini menggunakan sinyal-sinyal ini melalui notasi Biner untuk berinteraksi dengan komputer secara langsung.

Karena alasan inilah, bahasa tingkat rendah juga sangat sulit dipelajari bagi pemula, itulah sebabnya mereka tidak sepopuler bahasa tingkat tinggi.

Bahasa Majelis adalah contoh bahasa tingkat rendah.

Bahasa Tingkat Tinggi

Di sisi lain, Bahasa Tingkat Tinggi adalah bahasa pemrograman tanpa mesin, yang mudah untuk ditulis, dibaca, diedit dan dipahami.

Jadi, sementara mereka mungkin tidak berinteraksi dengan mesin secara langsung dan perlu melalui kompiler, mereka sangat fleksibel dan ramah pemula.

Contoh bahasa tingkat tinggi adalah Python, Java, .Net, Pascal, COBOL, C ++, C, C # dll.

Perpustakaan Python

Salah satu kekuatan terbesar Python adalah perpustakaannya yang sangat luas. Pustaka berisi modul built-in (ditulis dalam C) yang menyediakan akses ke fungsionalitas sistem seperti file I / O yang seharusnya tidak dapat diakses oleh programmer Python, serta modul yang ditulis dengan Python yang memberikan solusi standar untuk banyak masalah yang terjadi pada pemrograman sehari-hari.

Untuk memastikan bahwa aplikasi yang menghadap ke internet terwakili dengan baik, banyak protokol format standar seperti MIME dan HTTP didukung di perpustakaan. Ini termasuk modul untuk membuat antarmuka pengguna grafis, menghubungkan ke database relasional, menghasilkan angka pseudorandom, aritmatika dengan desimal presisi acak, memanipulasi ekspresi reguler, dan pengujian unit.

Pada Maret 2018, Python Package Index (PyPI), repositori resmi untuk perangkat lunak Python pihak ketiga, berisi lebih dari 130.000 paket dengan berbagai fungsi, termasuk:

  • Antarmuka pengguna grafis
  • Kerangka kerja web
  • Multimedia
  • Database
  • Jaringan
  • Kerangka uji
  • Otomatisasi
  • Mengikis web [97]
  • Dokumentasi
  • Sistem administrasi
  • Komputasi ilmiah
  • Pemrosesan teks
  • Pengolahan citra

Yang Perlu Anda Mulai

  • Pertama, Anda harus membuka python.org dan mengunduh versi terbaru
  • Kedua, Anda harus mengunduh Visual Studio Code yang dapat Anda lakukan di sini .

Sebelum kita melanjutkan, mari kita mengkonfigurasi Visual Studio kita.

Setelah selesai menginstalnya, Anda akan melihat layar ini.

Sekarang, buka File -> Open

Setelah itu, Anda perlu membuat folder. Sebut saja folder ini “Hello World”.

Setelah selesai, Anda harus pergi ke Extensions dan menginstal “Python”.

Catatan: Ikon terakhir pada bilah alat kiri (berbentuk persegi) adalah tombol Extensions.

Baiklah, sekarang sudah selesai, mari kita mulai dengan beberapa pengkodean !!

Catatan: Sebelum pindah ke Visual Studio Code, kami akan mengerjakan “Terminal” untuk Mac dan “Command Prompt” untuk Windows

Memulai sesuatu

Baris pertama pada Terminal Anda akan terlihat seperti ini (kami menggunakan udara Mac):

X’s-MacBook-Air: ~ Y $

Tepat di sebelah baris itu tulis “python”

X’s-MacBook-Air: ~ Y $ python

Setelah Anda menekan enter, Anda akan melihat ini:

Python 2.7.10 (default, 17 Agustus 2018, 17:41:52)

[GCC 4.2.1 Kompatibel dengan Apple LLVM 10.0.0 (clang-1000.0.42)] di darwin

Ketik “bantuan”, “hak cipta”, “kredit” atau “lisensi” untuk informasi lebih lanjut.

>>>

Pada dasarnya, ini berarti bahwa Anda sekarang masuk dan dapat memulai pengkodean.

Mari kita mulai dengan operator numerik sederhana.

Panduan Utama untuk Python dan Blockchain: Bagian 1

Seperti yang Anda lihat, urusan standar cukup sejauh ini. Semua operasi yang telah kami lakukan sejauh ini, ikuti rumus REPL.

R = Baca

E = Evaluasi

P = Cetak

L = Loop

2 + 2 adalah Baca

Perhitungan hasilnya adalah Evaluate.

Mencetak hasilnya, yaitu 4 adalah Mencetak

Loop pada dasarnya berarti kembali dan memulai dari awal lagi.

Mari kita coba mencetak “Hello World”.

>>> cetak (‘Hello World’)

Halo Dunia

Lihat, cukup sederhana. Anda cukup menggunakan print () dan masukkan ‘Hello World’ di dalam kutipan. Pada baris berikutnya sendiri, itu akan dicetak. Juga, perhatikan bagaimana kita tidak menggunakan titik koma untuk mengakhiri pernyataan kita dengan python.

Tipe Data Dalam Python

Baiklah, jadi sekarang mari kita bicara tentang Tipe Data. Dalam Python, ada 4 tipe data dasar:

  • Boolean
  • Bilangan (Integer dan float)
  • Tali

Boolean

Nilai Boolean adalah standar dalam bahasa pemrograman.Variabel Boolean hanya dapat mengambil dalam dua nilai, Benar dan Salah. Mereka sangat berguna untuk pengkodean berorientasi kondisi seperti if-else dan loop.

Angka

Seperti semua bahasa pemrograman, python menggunakan tipe data integer dan float. Bilangan bulat pada dasarnya adalah angka non-desimal dan float adalah angka desimal.

Jadi, 3 adalah bilangan bulat sedangkan 3,4 adalah angka float.

Sebelum kita melangkah lebih jauh, ada dua fungsi menarik yang harus Anda ketahui, float () dan int ().

Fungsi float () mengubah parameternya (data di dalam kurungnya) menjadi angka float.

Jadi, float (5) berubah menjadi 5.0.

Demikian pula, int (4,6) berubah menjadi 4.

Perhatikan bahwa angka itu tidak sesuai dengan pengertian tradisional. Itu hanya memotong bagian desimal.

Baiklah, mari bersenang-senang dengan fungsi-fungsi ini.

Misalkan kita memiliki variabel boolean: a = True

Jika kita melakukan int (a) maka kita akan mendapatkan 1.

Ingat bahwa Benar = 1 dan Salah = 0.

Demikian pula, float (a) akan memberi kita 1,0.

Tali

Akhirnya, kami memiliki String.

String adalah tipe data yang digunakan dalam pemrograman, seperti unit integer dan floating point, tetapi digunakan untuk merepresentasikan teks daripada angka. Ini terdiri dari serangkaian karakter yang juga dapat berisi spasi dan angka.

Mereka dinyatakan seperti ini:

a = ‘Nama’

Anda dapat menggunakan tanda kutip tunggal dan ganda untuk memuat string Anda. Namun, ingatlah bahwa Anda tidak dapat menggunakannya keduanya pada string yang sama, misalnya.’Halo ”akan menjadi kesalahan.

Juga, saat Anda menggunakan string, berhati-hatilah dengan apostrof. Misalnya. ‘Saya seorang penulis’ akan menjadi kesalahan. Anda dapat memperbaikinya dengan meletakkan garis miring terbalik sebelum tanda kutip, seperti ini: ‘Saya seorang penulis’

Baiklah, ingat fungsi int () dan float (). Mari kita lihat bagaimana mereka berinteraksi dengan string.

Jadi, jika n = ‘9’, dan kami ingin menambahkan ini dengan 1.

Kita cukup melakukan: int (n) +1 untuk mendapatkan output 10.

Sebaliknya, jika kita melakukan float (n) maka output akan menjadi 9.0.

Ingat, selama ini, ‘n’ masih merupakan variabel string. Kami hanya menggunakan contoh string untuk melakukan operasi matematika kami. Mari kita tunjukkan itu di terminal.

Namun, jika n memiliki nilai mengambang seperti ‘4,5’ dan kami mencoba menggunakan fungsi int () maka kami akan mendapatkan kesalahan. Ini terjadi karena isi dari string itu sendiri adalah variabel floating point.

Mari kita bersenang-senang lagi dengan string.

Ingat, bahwa salah satu sifat pemrograman berorientasi objek adalah Polimorfisme.

Jadi, mari kita coba penggabungan.

“*” Juga dapat melakukan beberapa hal menarik dengan variabel string.

Seperti yang Anda lihat, kami mengalikan nama dengan 10 dan kami mendapat nilai nama 10 kali.

Operator

Operator adalah alat yang dapat Anda gunakan untuk memanipulasi nilai atau operan tertentu. Tiga operator paling umum yang akan Anda temukan di python adalah:

  • Matematis
  • Boolean
  • Logis

Operator Matematika

Operator Boolean

Operator Boolean berurusan dengan nilai dan operan dan memberikan output boolean yaitu Benar atau Salah

Operator yang logis

Operator logis membandingkan dua kondisi dan memberikan hasil Boolean.

Fungsi

Fungsi adalah tulang punggung pemrograman modern. Sejauh ini, pemrograman apa pun yang kami lakukan cukup mendasar.Namun, program dapat memiliki 100-an baris kode yang bisa sangat sulit untuk dilacak.

Inilah sebabnya kami menggunakan program, yang pada dasarnya bertindak seperti modul dalam program tertentu.

Mari kita ambil contoh untuk memahami pentingnya fungsi.

Misalkan Anda sedang menulis novel besar tanpa bab sama sekali. Jika Anda telah menggambarkan sesuatu sebelumnya dalam buku ini, kemungkinannya adalah bahwa jika Anda harus mengutipnya lagi, Anda harus mengulangi beberapa bagian.

Masalahnya adalah ini menyebabkan redundansi, yang merupakan pemborosan energi, uang, dan waktu.

Sekarang, bagaimana jika kita benar-benar membagi buku menjadi beberapa bab. Ini membawa banyak struktur dan kerapian untuk seluruh presentasi buku. Jadi, jika kita ingin merujuk kembali ke sesuatu yang telah kita sebutkan sebelumnya, kita bisa membiarkan pengguna tahu nomor bab mana yang bisa mereka rujuk.

Dalam analogi ini, buku adalah program dan bab-babnya adalah fungsinya.

Jadi, bagaimana tepatnya Anda mendefinisikan suatu fungsi dengan python? Baiklah, mari kita lihat.

Untuk program-program ini, kita akan menggunakan Visual Studio Code.

Cukup buka VSC Anda dan folder yang kami buat sebelumnya.Setelah melakukan itu, klik tombol ini untuk membuka file baru:

Panduan Utama untuk Python dan Blockchain: Bagian 1

Beri nama file Anda apa pun yang Anda inginkan, tetapi pastikan untuk mengakhirinya dengan “.py”. Kita akan memberi nama file kita “app.py”.

Ok, jadi mari kita coba fungsi pertama kami!

def greet ():

   print (‘Hello’)

menyambut()

Seperti yang Anda lihat, kita mulai definisi fungsi dengan kata kunci “def”. Setelah itu, kita memiliki nama fungsi yang diikuti oleh tanda kurung dan tanda titik dua.

Setelah itu, tidak seperti bahasa lain, python tidak menggunakan kurung keriting untuk mendefinisikan fungsi tubuh. Alih-alih, yang perlu Anda lakukan hanyalah sedikit indentasi dan menambahkan tubuh. VSC melakukan ini untuk Anda secara otomatis.

Setelah definisi fungsi, Anda cukup memanggil fungsi dengan mengetikkan “greet ()”.

Ok, jadi setelah Anda menulis program, pastikan untuk menyimpannya. Setelah itu, kita akan membuka terminal dengan mengklik di sini:

Ketika Anda membuka terminal, Anda akan melihat sesuatu seperti ini:

Saat ini cukup ketik “python filename.py”.

Dalam hal ini, nama file kami adalah “app” jadi kami akan mengetikkan, python app.py.

Saat Anda melakukan itu, seperti yang Anda lihat di atas, program akan mencetak “Halo”.

Sekarang, mari kita bawa beberapa argumen ke dalam fungsi kita.

Argumen adalah parameter yang masuk ke dalam fungsi. Jadi, mari kita kembali ke fungsi sapaan kami dan menambahkan beberapa elemen tambahan:

def greet (first_name, last_name)

Dalam hal ini, first_name dan last_name adalah argumen yang masuk ke dalam fungsi ini. Jadi, saat Anda memanggil fungsi kali ini, Anda perlu memberikan parameter juga, yang akan terlihat seperti ini:

salam (“Lionel”, “Messi”)

Seluruh program terlihat seperti ini:

Jadi, ketika Anda menjalankan program ini, hasilnya adalah:

Pernyataan bersyarat

# 1 If-Elif-Else

Pernyataan bersyarat adalah pokok dalam semua bahasa pemrograman, dan python mengeksekusi itu dengan pernyataan if-elif-else. Elif adalah singkatan dari “else-if”. Sintaksnya biasanya seperti ini:

Jika kondisi 1:

Pernyataan 1

syarat Elif 2:

Pernyataan 2

lain

Pernyataan 3

Pernyataan 4

Jadi, apa yang terjadi di sini?

  • Jika kondisi 1 benar, maka pernyataan 1 akan dieksekusi dan kemudian kode akan melompat ke pernyataan 4 untuk menjalankannya.
  • Jika kondisi 2 salah maka kode bergerak ke kondisi 2. Jika kondisi 2 benar benar maka pernyataan 2 dijalankan, diikuti oleh pernyataan 4.
  • Jika tidak ada kondisi yang benar, maka pernyataan 3 dijalankan secara default diikuti oleh pernyataan 4.

Dalam kode hipotetis yang telah kami berikan di atas, pernyataan 4 tidak termasuk dalam salah satu kondisi, itulah sebabnya mengapa dieksekusi secara default di akhir.

Ok, jadi sekarang mari kita periksa program sederhana yang hanya menggunakan if.

Dalam program ini, kami hanya memeriksa apakah jumlahnya kurang dari 6 atau tidak. Jika sudah maka kita akan mencetak hasilnya. Karena kondisi terpenuhi, program mengeluarkan pernyataan di terminalnya.

Ok, sekarang mari kita bawa ini ke level lain dan bawa beberapa elif. Lihatlah bagian kode berikut:

Apa yang Anda miliki di sini adalah kode yang hampir sama dengan sebelumnya.

Ok, jadi sekarang, kita akan membawanya ke level terakhir. Mari kita perkenalkan pernyataan final lain.

Jadi, kami memiliki tiga syarat di sini:

  • Yang pertama memeriksa apakah jumlahnya lebih dari 6 atau tidak
  • Selanjutnya cek apakah jumlahnya kurang dari 4
  • Akhirnya, jika semua kondisi gagal, maka blok yang lain akan diaktifkan dan mencetak bahwa jumlahnya 5.

Inilah yang terjadi di kode keluar seperti yang Anda lihat di terminal di bawah ini

# 2 Pernyataan Tersier

Akhirnya, kami memiliki pernyataan tersier. Lihat kode ini:

umur = 21

message = “Anda memenuhi syarat” jika usia> = 18 lainnya “Anda tidak berhak”

cetak (pesan)

Anda melihat pernyataan itu?

“Anda memenuhi syarat” jika usia> = 18 lainnya “Anda tidak berhak”

Ini disebut pernyataan tersier, yang mengikuti format ini: “Pernyataan 1” jika Ketentuan lain “Pernyataan 2”

Pada dasarnya, Pernyataan 1 akan diaktifkan hanya jika kondisinya benar, jika tidak, Pernyataan 2 diaktifkan.

Loop

Akhirnya, Anda memiliki loop. Loop adalah bagian integral dari pemrograman dan digunakan ketika pengulangan tugas tertentu diperlukan. Loop Python sebenarnya cukup menarik dan menambahkan dimensi baru ke pengkodean Anda.

# 1 Untuk Loops

Untuk saat ini, mari kita lihat dasar untuk loop:

untuk num dalam rentang (3):

   cetak (num)

Ok, jadi apa yang terjadi di sini?

range (n) akan memberi Anda angka yang berubah dari 0 hingga n-1. Jadi, dalam kasus ini, ia bergerak dari 0 ke 2. Variabel num akan mengasumsikan nilai rentang pada setiap run through. Jadi, jika Anda mencetak “num”, inilah yang akan Anda dapatkan:

“Num” mengambil semua nilai dari 0 hingga n-1 di setiap iterasi.

Oh dan ini bukan hanya terbatas pada angka. Kita bisa membuat lingkaran ini dengan string juga.

untuk x dalam “PYTHON”:

   cetak (x)

Ini akan mencetak yang berikut ini:

Seperti yang Anda lihat, x mengambil masing-masing dan setiap karakter dalam string.

Seperti yang Anda lihat, x mengambil masing-masing dan setiap karakter dalam string.

# 2 Saat Loops

Ada jenis loop lain di luar sana yang disebut loop “while”.

angka = 100

sementara angka> = 1:

   cetak (angka)

   angka // = 2

Jadi, apa yang terjadi di sini?

Kita menjalankan loop sampai angka lebih besar dari atau sama dengan 1. Ketika kita melakukan angka // = 2 kita pada dasarnya melakukan angka = angka // 2.

Mari kita lihat apa yang tercetak di sini:

Bermain-main dengan Loops

# 1 Menggabungkan Loop dengan If-Else

Hal pertama yang akan kita lakukan adalah menggabungkan loop dengan pernyataan if-else.

x = 100

untuk angka dalam rentang (3):

   jika x> 1:

       cetak (“positif”)

   lain:

       cetak (“negatif”)

Jika kita menjalankan ini, hasilnya akan seperti ini:

Ok, mari kita ubah sedikit ini. Kami akan menambahkan sesuatu ke kode ini.

x = 100

untuk angka dalam rentang (3):

   jika x> 1:

       cetak (“positif”)

       istirahat

   lain:

       cetak (“negatif”)

Apa bedanya?

Anda melihat bahwa satu kata ditambahkan ke kode? Kata kunci “break” membantu kompiler untuk keluar dari kode. Karenanya dalam kode di atas, “positif” dicetak hanya sekali dan kemudian kompiler keluar.


kita dapatkan: # 2 Nested Loops

Loop bersarang pada dasarnya adalah loop dalam loop. Sini lihat ini:

untuk rentang x (5):

   untuk y dalam kisaran (3):

       cetak (x, y)

Jadi apa yang terjadi di sini?

Kami memiliki loop kapak dan ay loop yang berjalan di dalamnya.Sekarang, mari kita cetak hasilnya di terminal dan lihat apa yang 

kita dapatkan:

Python blockchain: Kesimpulan

Mari kita berhenti di sini untuk saat ini.

Kami telah memberi Anda dasar-dasar bahasa Python. Kami menyarankan Anda menggunakan kode untuk sedikit bermain-main dan menjadi lebih nyaman. Pada bagian selanjutnya , kita akhirnya akan memulai dengan blockchain kita .

Source:
https://blockgeeks.com/guides/python-blockchain/

Bagikan artikel...