Bagikan artikel...

Amerika Serikat semakin dekat dengan perang dagang “full-blown” dengan China, dan regulatornya memberlakukan peraturan keuangan yang terlalu menghukum, kata Chief Executive Officer Morgan Stanley James Gorman pada hari Selasa.

Menyusul kunjungan baru-baru ini ke Asia, Gorman khawatir bahwa Amerika Serikat dan China telah beralih dari pertikaian menjadi sesuatu yang lebih buruk, katanya pada konferensi keuangan yang diadakan oleh banknya.

Jika kita memiliki perang dagang full-blown, saya pikir itu bencana,” kata Gorman. “Kedua negara memiliki kepentingan diri yang sangat besar dalam mengembalikan hal ini pada jalurnya.

“Regulator dalam pandangan saya terlalu berhati-hati,” katanya.

Gorman juga menyarankan bahwa hasil kuartal kedua Morgan Stanley tidak akan sekuat pada kuartal sebelumnya, mengutip perlambatan perdagangan dan masalah-masalah seperti biaya pajak yang lebih tinggi.

Dua minggu terakhir telah “cukup sulit” dalam perdagangan, katanya, tetapi bank berusaha mengendalikan pengeluaran untuk menutupi kekurangan pendapatan.

Bagikan artikel...