VISA: Bank Sentral Tidak Berminat dengan CBDC untuk Konsumen

Mata uang digital bank sentral CBDC

CBDC

Solusi mata uang digital yang dihadapi konsumen tidak akan dianggap serius oleh bank sentral, menurut seorang eksekutif VISA.

Kepala VISA untuk crypto, Cuy Sheffield, men-tweet pada 18 Mei bahwa ia tidak percaya bank sentral tertarik untuk menyediakan mata uang digital bank sentral (CBDC) langsung ke konsumen, dengan menyatakan:

“Jika bank sentral memutuskan untuk menawarkan dompet digital langsung ke konsumen maka secara default CBDC dan bank sentral harus menjadi merek rumah tangga tetapi pendekatan ini tampaknya tidak akan dianggap serius oleh sebagian besar bank sentral utama karena tantangan operasional.”

Pernyataan Sheffield mengikuti sebuah laporan yang dikeluarkan oleh perusahaan blockchain perusahaan R3, yang menyatakan bahwa tidak ada bank sentral saat ini bekerja pada CBDC yang dapat digunakan oleh konsumen.

Jenis Mata Uang Digital Bank Sentral

Sheffield melihat dua pendekatan untuk implementasi CBDC, yang pertama menjadi solusi yang menghadap konsumen yang menyerupai uang tunai, sedangkan yang kedua adalah infrastruktur pembayaran real-time baru untuk bank.

Dalam hal solusi tunai digital, Sheffield meragukan bagaimana bank sentral akan menjelaskan perbedaan antara CBDC dan deposito digital di bank komersial kepada konsumen. Dia menulis:

“Ini akan sangat sulit untuk dijelaskan jika CBDC dirancang sedemikian rupa sehingga tidak memungkinkan konsumen untuk melakukan sesuatu yang berbeda dari yang mereka bisa dengan aplikasi seperti Venmo terhubung ke deposito digital mereka yang ada di bank mereka.”

Sheffield menjelaskan bahwa, untuk membuat perbedaan bagi konsumen, CBDCs perlu memiliki fitur yang tidak dimiliki deposito digital, seperti anonimitas terbatas dan pembayaran offline. Jika tidak, konsumen tidak akan mengerti perbedaan antara sistem pembayaran lama dan CBDC:

“Pilihan lainnya adalah mengatakan bahwa konsumen tidak perlu mengetahui perbedaan antara ‘uang digital’ dan ‘setoran digital’ lebih daripada mereka akan memahami perbedaan antara jalur pembayaran FedNow dan TCH.”

Dalam pendekatan kedua, di mana CBDC berfungsi sebagai infrastruktur pembayaran, Scheffield menyatakan bahwa ekosistem mata uang akan berfungsi sebagai dasar di mana perusahaan dapat membangun dompet dan layanan mereka.

Dalam kasus seperti itu, konsumen tidak akan mengaitkan fungsionalitas dengan bank sentral itu sendiri, melainkan dengan perusahaan yang dompet dan layanan pembayaran yang mereka gunakan:

“Konsumen akan memiliki hubungan dengan dompet fintech dan mengadopsinya berdasarkan merek dan fitur dompet daripada fitur dan struktur pertanggungjawaban dari uang yang mendasarinya dibangun.”

VISA Tertarik dengan Mata Uang Digital

VISA belum begitu mau menunjukkan minatnya pada teknologi blockchain, cryptocurrency dan mata uang digital. Dalam salah satu contoh terakhir, VISA baru-baru ini diketahui telah mengajukan permohonan paten untuk mata uang digital yang direkam pada blockchain dengan Kantor Hak Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat.

Advertising

Post Terbaru

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital