Para Penambang China Dilaporkan Membeli Laptop Nvidia Secara Massal Untuk Menambang Ethereum

Para Penambang China Dilaporkan Membeli Laptop Nvidia Secara Massal Untuk Menambang Ethereum

Para penambang GPU di China tampaknya membeli laptop GeForce RTX 30 Nvidia yang baru untuk menyiapkan peternakan ETH.

Penambang cryptocurrency di China dilaporkan membeli laptop terbaru Nvidia untuk menambang Ethereum (ETH) di tengah harga altcoin yang mencapai angka tertinggi sepanjang masa.

Laptop GeForce RTX 30 terbaru Nvidia menjadi semakin populer di China sebagai alat untuk menambang cryptocurrency, menurut beberapa sumber.

Pada 6 Februari, seorang pengguna Weibo yang dikenal sebagai BTCer memposting banyak gambar yang memamerkan laptop gaming seri GeForce RTX 30 yang merupakan alat untuk menambang crypto yang cukup solid. “A laptop mine is up” BTCer menulis di postingan yang menunjukan lusinan laptop yang ditumpuk di rak.

Beberapa outlet media teknologi termasuk VideoCardz dan Wccftech kemudian menyarankan bahwa mining farm didirikan khusus untuk menambang Ethereum. Laporan tersebut juga mengutip video lucu baru-baru ini oleh pengguna Bilibili, Fish Pond F2pool, yang menunjukkan betapa mudahnya menambang crypto di laptop yang dilengkapi dengan kartu grafis RTX 3060 yang baru. Menggunakan laptop yang dicolokkan ke stopkontak di Starbucks, pengguna dilaporkan menambang 0,00053 ETH (bernilai sekitar $0,89) dalam waktu sekitar dua jam.

Menurut beberapa perkiraan, satu laptop GeForce RTX 3060 berpotensi menghasilkan hingga sekitar 2,3 ETH per tahun ($3.900) dengan harga saat ini, yang tampaknya dapat menutupi biaya laptop dan biaya energi di China. Setelah tiba di pasar pada 26 Januari, laptop seri GeForce RTX 30 yang berbeda dijual dengan harga antara $1.000 dan $2.000.

Penambang GPU di China tampaknya mendorong lebih banyak permintaan ke pasar yang sudah kekurangan pasokan, jika laporan terbaru benar. Pada Januari 2021, kepala keuangan Nvidia Colette Kress mengatakan bahwa pasokan perusahaan “kemungkinan akan tetap ramping sepanjang Q1,” menyatakan bahwa permintaan gaming yang “tidak masuk akal,” dan perusahaan belum mampu mengikutinya.

Lonjakan harga Ethereum secara historis dikaitkan dengan imbalan penambang yang lebih tinggi, terutama yang dihasilkan melalui biaya gas yang sangat tinggi. Pada 5 Februari, biaya gas rata-rata mencapai puncaknya sepanjang masa yaitu $25,2 di tengah Ethereum yang menembus di atas $1.700.

Karena Ethereum akan menjadi blockchain Proof-of-Stake suatu hari nanti, komunitas penambangan Ethereum harus menemukan opsi lain untuk menghasilkan keuntungan. Seperti yang dilaporkan, fase pertama peningkatan PoS Ethereum telah diluncurkan pada akhir tahun 2020.

Sumber: cointelegraph