Bagikan artikel...

Dasar-Dasar ICO, Berinvestasi atau Tidak? Memotong Omong kosong.Ada banyak istilah yang terkait dengan dunia cryptocurrency yang telah menjadi, kurang lebih, sangat mainstream selama 4-5 tahun terakhir. Setiap orang memiliki gagasan tentang apa itu “blockchain ” dan orang-orang pasti tahu apa itu ” bitcoin “. 

Namun belakangan ini, satu istilah semakin mendapat perhatian arus utama. Istilah itu adalah “ICO” atau Penawaran Koin Awal dan telah mengumpulkan lebih dari $ 1,3 Miliar untuk start up berbasis blockchain. Ini telah disebut segalanya dari “revolusioner” ke “skema Ponzi. Sebelum kita masuk ke dalam daging ini, kita perlu memahami segala sesuatu yang mengelilingi fenomena yang menakjubkan ini.

Asal usul ICO

Di dunia nyata, perusahaan selalu dapat mengamankan dana dengan mendekati investor malaikat dan pemodal ventura tetapi dengan melakukan itu, mereka harus memberikan sebagian dari ekuitas mereka kepada mereka. Apa yang diinginkan perusahaan, adalah mendapatkan banyak dana tanpa memberikan ekuitas dan kepemilikan. Satu-satunya cara mereka bisa melakukannya adalah dengan go public.

Cara perusahaan melakukan ini adalah dengan mengadakan IPO alias Penawaran Umum Perdana. Bagaimana cara kerja IPO?

Dalam IPO perusahaan swasta pada dasarnya memutuskan untuk memasang saham pribadinya untuk dijual kepada masyarakat umum.Siapa pun di mana saja dapat membeli saham perusahaan. Awalnya, saham ini sangat murah dan jika perusahaan mencapai itu besar maka ada kemungkinan saham Anda membengkak hingga harga selangit.Kita semua pernah mendengar cerita tentang tukang pijat yang menjadi multi-jutawan setelah 500 sahamnya yang “tidak berguna” di Google jatuh tempo seiring waktu.

Jadi, orang mulai bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika kami menggunakan konsep yang sama dan meletakkannya di lingkungan berbasis blockchain. Inilah yang melahirkan konsep ICO. ICO sangat mirip dengan IPO tetapi dengan 3 perbedaan utama.

Pertama, ICO didesentralisasi tanpa otoritas pusat, kedua, ICO tidak memiliki birokrasi yang membosankan dimana sebagian besar IPO macet dan akhirnya, mereka tidak diregulasi sementara IPO selalu di bawah peraturan yang berat. Sekarang ada masalah yang dihadapi perusahaan berbasis blockchain ketika datang ke ICO. Dalam IPO, investor mendapat saham sebagai imbalan dari investasi mereka. Apa yang akan diberikan oleh perusahaan berbasis blockchain dalam pertukaran modal? Mereka harus menciptakan blockchain yang setara dengan saham dan saat itulah mereka datang dengan ide “Token”.

Apa itu Token?

ICO adalah semacam campuran IPO dan penjualan kerumunan. Ketika Anda tertarik pada proyek tertentu di blockchain, cara Anda dapat memperoleh akses ke sana adalah dengan mengirimkan sejumlah uang kepada tim pengembang, yang biasanya dibayarkan dalam Bitcoin atau Ethereum dan mendapatkan jumlah token yang setara sebagai imbalannya.

Token telah menjadi semakin terkenal sejak munculnya Ethereum .Ethereum menyediakan platform di mana Anda dapat menggunakan teknologi blockchain tidak hanya untuk menghasilkan uang, tetapi juga untuk membuat aplikasi yang terdesentralisasi (DAPPS). Jika Anda ingin menggunakan DAPPS ini maka Anda akan memerlukan token yang asli untuk lingkungan masing-masing. Ada dua kategori yang termasuk dalam semua token:

  • Token Penggunaan.
  • Token Kerja.

Token Penggunaan: Ini adalah token yang bertindak sebagai mata uang asli di lingkungan khusus mereka dan dapat ditukar dengan token lain atau uang FIAT. Eter adalah contoh yang bagus dari token penggunaan. Singkatnya, token penggunaan adalah mata uang.

Token Kerja: Namun, tidak semua token bertindak sebagai mata uang. Beberapa token ada untuk memberi Anda berbagai hak dalam lingkungan asli mereka. Misalnya. Jika Anda adalah pemegang token DAO, maka Anda memiliki hak untuk memilih apakah DAPP tertentu dapat memperoleh dana dari DAO atau tidak.

Bagaimana cara Anda membuat token?

Membuat token itu tampak sederhana. Sejauh ini, metode termudah adalah pergi ke Pabrik Token dan mengisi bidang berikut:

Pertama, Anda harus menentukan total persediaan. Anda tidak ingin sejumlah besar token tersedia, yang akan membunuh nilainya.

Maka Anda memiliki bidang nama. Berikan token Anda nama yang Anda inginkan. Jadikan itu terdengar profesional jika Anda menginginkan ICO yang baik dan menguntungkan.

Tentukan berapa desimal tempat nilai token Anda akan pergi.

Dan akhirnya, tentukan simbol untuk token Anda! Sesederhana itu.

Sekarang., Jika Anda adalah salah satu dari jenis DIY yang lebih suka mengkode token mereka maka itu adalah kemungkinan juga. Jika Anda membuat DAPP di Ethereum Anda cukup menggunakan kode soliditas untuk membuat kontrak token Anda sendiri. Seperti inilah bentuk kontrak token yang sederhana:

Blok kode dibagi menjadi 3 bagian:

  1. Pemetaan.
  2. Memberi pencipta semua token.
  3. Transfer pengirim jumlah token yang diperlukan untuk eter.

Sekarang kita akan masuk ke kode dan memahami apa yang sebenarnya terjadi dan bagaimana cara kerjanya. Ini mungkin tampak rumit di permukaan tetapi begitu Anda masuk ke dalamnya, Anda akan melihat betapa sederhana dan mudahnya memahaminya.

Pemetaan:

Ethereum, seperti semua cryptocurrency , adalah buku besar terbuka.Jadi masuk akal bahwa semua token yang dibuat pada kontrak Ethereum akan didaftarkan pada database terbuka yang jelas untuk dilihat semua orang. Fungsi pemetaan memastikan hal itu.

Pembuat mendapatkan semua token:

Ketika semua token dibuat, seluruh persediaan jatuh ke pembuat kontrak yang kemudian dapat mengirim token kepada siapa saja yang mendanai proyek dengan ETH.

Transfer:

Bagian terakhir dari kode adalah transfer.

Anda akan memberi token Anda nilai awal dan berdasarkan jumlah ETH yang Anda bayarkan oleh pengirim, mereka akan mendapatkan jumlah token yang diperlukan. Jumlah token yang sama akan dipotong dari saldo Anda dan akan ditambahkan ke saldo pengirim.

Seperti yang mungkin sudah Anda duga, ada ribuan token di luar sana, dan sementara itu hal yang baik, ada juga kesalahan besar yang perlu ditangani. Pikirkan ini, jika semua orang merancang token mereka sendiri dengan memberikan sentuhan unik mereka sendiri, itu akan menjadi pertunjukan horor mutlak untuk menyimpannya dalam dompet. Sering kali Anda harus mengikuti langkah rumit dan tidak perlu rumit hanya untuk menyimpan token Anda di dompet. Itu akan menjadi mimpi buruk. Apa yang dibutuhkan adalah standar atau cetak biru dasar untuk diikuti semua token. Fabian Vogelstellar, salah satu pendiri Dompet Mist datang dengan solusi dengan standar token ERC20-nya.

Apakah Standar Token ERC20?

Standar ERC20 telah diberlakukan sehingga semua token Ethereum mengikuti aturan dan standar tertentu. Meskipun ini bukan aturan yang dipaksakan, sebagian besar pengembang DAPP didorong untuk mengikuti standar untuk memastikan bahwa token mereka dapat mengalami interaksi dengan berbagai dompet, pertukaran, dan kontrak pintar tanpa masalah.

Standar-standar ini juga membantu orang lain mendapatkan gagasan tentang bagaimana token di masa depan diharapkan untuk berperilaku. Token ERC20 telah mendapat persetujuan luas dan sebagian besar DAPPS yang dijual di ICO’s memiliki token berdasarkan standar ERC20. Jadi apa standar ini?

Mereka pada dasarnya adalah serangkaian 6 fungsi yang, ketika dieksekusi, melakukan 4 kegiatan berikut:

  • Dapatkan total pasokan token.
  • Dapatkan saldo akun.
  • Transfer token dari satu akun ke akun lain.
  • Menyetujui penggunaan token sebagai aset moneter.

Bagaimana cara kerja ICO?

Jadi sekarang setelah Anda mendapatkan kursus kilat tentang token apa dan bagaimana cara kerjanya, mari kita selami ICO dan mengapa, untuk yang lebih baik atau lebih buruk, orang menyebutnya “Gold Rush” yang baru. Sejumlah jutawan yang dibuat ICO dalam setahun terakhir ini sangat mengejutkan. Lihat grafik ini:

Lihat grafik ini:

Selama 12 bulan terakhir, telah mengumpulkan lebih dari $ 600 juta dibandingkan dengan $ 140,30 juta oleh Venture Capitals yang telah mapan. Itu membingungkan! Jadi ada apa dengan ICO yang telah menarik begitu banyak investor? ICO adalah rockstar dari dunia investasi, itu adalah jenius liar liar yang mengenakan kaus oblong dan jeans longgar, tinggal di antara sekelompok pengusaha sombong yang mengenakan setelan jas. Ada sesuatu yang sangat menggoda tentang konsep itu.

Pikirkan tentang hal ini, siapa pun, dengan ide untuk sebuah proyek, dapat memperoleh dukungan keuangan besar-besaran dari komunitas tanpa dihambat oleh politik atau birokrasi yang tak ada habisnya. Gagasan bahwa siapa pun di mana saja bisa mendapatkan dukungan keuangan yang mereka butuhkan dengan cara yang tidak diatur adalah ide yang disambut baik untuk semua. Tidak lagi investasi akan dicadangkan hanya untuk orang kaya, siapa pun dapat memperoleh dana untuk mewujudkan impian mereka.

Prosedur persis di balik ICO dapat dipecah menjadi langkah-langkah berikut.

Pertama, para pengembang akan mengumumkan niat mereka membuat proyek untuk menghasilkan hype dan minat pada proyek.Langkah ini sangat penting karena kesan pertama adalah segalanya.

Kemudian, para pengembang akan membuat kertas putih. Buku putih adalah dokumen yang dikeluarkan oleh pengembang yang menyoroti proyek mereka dan fitur spesifik dari proyek itu yang membuatnya menarik bagi calon investor. Walaupun benar bahwa buku putih seharusnya menjadi alat penjualan dan pemasaran, buku itu sama sekali tidak mencolok dan berlebihan seperti brosur atau surat penjualan. Whitepapers ditulis secara akademis dan tujuan spesifiknya adalah untuk memikat para investor dengan menunjukkan potensi dan fiturnya. Panjangnya setidaknya 2.500 kata dan dimaksudkan hanya sebagai informasi.

Setelah itu, mereka akan menjalankan buku putih melalui anggota terkemuka di komunitas blockchain untuk mendapatkan dukungan mereka. Mendapatkan dukungan ini sangat penting karena ini adalah di mana mereka akan mendapatkan kredibilitas yang diperlukan untuk melanjutkan proyek.

Sekarang, mereka perlu membuat token yang akan mereka tukarkan dengan Bitcoin atau ETH dalam penjualan token. Proses pembuatan token sudah dibahas di atas. Pengembang harus memutuskan batas jumlah token dan jumlah yang ingin mereka bebankan untuk setiap token. Biasanya, harga token ini sangat rendah pada awal ICO.Menetapkan batasan pada jumlah token diperlukan karena memiliki persediaan token yang terbatas secara otomatis meningkatkan permintaan mereka (sesuai dengan hukum penawaran dan permintaan).

Seiring dengan batasan jumlah token yang dikeluarkan, pengembang harus memutuskan waktu di mana mereka ingin memegang ICO mereka. Memilih waktu, dan jumlah waktu berjalan adalah KRITIS dan ini akan dibahas secara rinci nanti. Seiring dengan itu mereka juga perlu memutuskan batas atas jumlah uang yang akan mereka terima.

Setelah semua ini diputuskan, para pengembang memilih platform di mana mereka dapat mengiklankan ICO mereka. Sebelumnya itu sulit untuk melakukannya karena pengembang harus meyakinkan orang untuk datang ke situs web mereka untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang ICO. Tetapi sekarang, ada sejumlah situs web yang menyediakan platform bagi pengembang untuk memenuhi kebutuhan khusus ini. Beberapa yang terbaik adalah:

  • Ombak.
  • ICONOMI.
  • Status DAPPS (hanya untuk Token Ethereum).
  • TokenMarket .

Pikirkan situs web ini sebagai Kickstarter atau Indiegogo dari dunia crypto. Setelah ICO diiklankan, pengembang kemudian dapat benar-benar melakukan ICO.

Untuk representasi visual tentang cara kerja ICO:

Investor mengirim koin ke alamat publik pengembang dan sebagai gantinya, mereka mendapat token sebagai imbalan.

Jadi untuk meringkas:

  • Pertama, para pengembang menyatakan niat mereka untuk membuat proyek.
  • Kemudian, pengembang proyek membuat kertas putih yang mencakup rincian proyek mereka dijelaskan secara deskriptif.
  • Mereka mendapatkan dukungan dan kepercayaan dari anggota terkemuka tertentu di dunia cryptocurrency yang bertindak sebagai “penasihat”.
  • Mereka kemudian membuat token dan memutuskan berbagai topi seperti token cap, money cap, dan time cap.
  • Iklankan ICO menggunakan salah satu platform yang disebutkan di atas.
  • Pegang ICO.

Dalam spektrum luas berbagai hal ada dua jenis ICO:

  • ICO mata uang.
  • ICO proyek

ICO mata uang

ICO mata uang adalah ketika pengembang memasukkan sistem mata uang baru. Para pengembang memberikan token yang menjadi cryptocurrency baru dalam pertukaran koin yang lebih mapan seperti Bitcoin dan Ethereum. Alasan mengapa orang tertarik pada ICO ini adalah karena peluang investasi. Salah satu contoh terbaik dari ICO jenis ini adalah Ethereum ICO.

Pada 2013 nanti, seorang programmer muda bernama Vitalik Buterin bekerja untuk Bitcoin sebagai pengembang dan semakin frustrasi. Dia menyadari bahwa teknologi blockchain memiliki potensi lebih dari sekadar sistem mata uang belaka. Visinya adalah membuat bentuk alternatif dari internet. Visi ini adalah Ethereum, sebuah platform di mana orang tidak hanya akan memiliki akses ke bentuk mata uang baru (Ether) tetapi mereka juga akan dapat membuat dan mengembangkan bentuk DAPPS yang lebih baru pada platform itu sendiri.

Ethereum ICO berlangsung selama 42 hari dan berlangsung dari Juli-Agustus 2014 dan mengumpulkan> $ 18 juta. Saat itu itu adalah crowdfunding terbesar bahkan dalam sejarah manusia. Burung-burung awal mendapat ROI humongous. Pada awalnya, jika Anda berinvestasi hanya 1 BTC, Anda akan mendapatkan 2.000 eter sebagai imbalan. Penilaian saat ini dari 2000 eter adalah ~ $ 420.000. Tidak buruk untuk investasi $ 2500! Tetapi lebih dari ROI hal terbesar yang membuat ICO khusus ini begitu penting dalam sejarah kripto adalah konsep proyek itu sendiri.

Jika Anda menginginkan iklan mengapa ICO sangat penting, baca saja di Ethereum ICO. Ini adalah seorang pria dengan visi yang memiliki tim yang berdedikasi dan berbakat di sekitarnya, mengeluarkan kertas putih, meyakinkan orang untuk berinvestasi dalam proyeknya dan kemudian akhirnya membuat salah satu platform paling penting dalam sejarah crypto. Seperti inilah seharusnya ICO.

ICO proyek

Seiring dengan ICO mata uang kami memiliki ICO proyek yang mengeluarkan “token kerja”. Ketika Anda membeli token ini di penjualan kerumunan Anda mendapatkan hak dan suara tertentu di dalam lingkungan DAPP itu sendiri. Salah satu contoh ICO jenis ini yang paling terkenal dan konsekuen adalah DAO.

DAO alias organisasi otonom yang didesentralisasi adalah dana modal ventura yang didesentralisasi yang akan digunakan untuk mendanai proyek-proyek masa depan yang dibuat dalam sistem ekosistem Ethereum. Seharusnya ini cara kerjanya. Orang-orang menginvestasikan uang dalam DAO dengan memberikan eter dan mereka mendapatkan “Token DAO” sebagai imbalannya. Token DAO ini menjadikan pemegang bagian dari komunitas DAO. Jadi, seandainya Jill ingin sebuah proyek didanai oleh DAO, ia akan memperkenalkan proyek tersebut kepada komunitas DAO. Pemegang token kemudian akan memberikan suara dan jika Jill mendapatkan suara mayoritas maka ia akan mendapatkan dana yang diperlukan dari DAO itu sendiri.

Ini adalah ide yang revolusioner dan mendapatkan eksposur pers utama juga. ICO mencatat sejarah sebagai salah satu yang terbesar.ICO mengumpulkan $ 150 juta eter, itu adalah 14% dari total eter yang dikeluarkan pada waktu itu dan semuanya terlihat baik-baik saja.Sayangnya, saat itulah Serangan DAO yang terkenal terjadi dan total $ 50 juta eter diambil. Serangan ini memiliki dampak yang sangat besar karena inilah yang menyebabkan kerja keras Ethereum dan menghasilkan dua Ethereum yang berbeda: Ethereum dan Ethereum Classic.

Contoh hebat lain dari “Project ICO” adalah Augur, sistem prediksi pasar desentralisasi.

ICO saat ini meningkatkan jumlah uang yang konyol, Brave ICO, peramban berbasis Ethereum, mengumpulkan $ 35 juta dalam 30 detik. Itu ~ $ 1,2 juta per detik !! The Tezos ICO baru-baru ini menjadi salah satu ICO terbesar sepanjang masa dengan mengumpulkan lebih dari $ 200 juta. JADI pertanyaan yang mungkin Anda pikirkan saat ini adalah, “Bagaimana Anda memastikan bahwa dana yang Anda investasikan akan digunakan dengan baik oleh para pengembang?” Bagaimana jika mereka lari begitu saja? Mari kita jawab pertanyaan itu.

Langkah apa yang harus diambil untuk memastikan keamanan dana alias bagaimana tidak scammed?

Sayangnya, karena sifat ICO yang tidak diatur dan jumlah uang yang dihasilkan di ruang ini, hal itu menarik banyak penipu. Jika Anda berinvestasi dalam ICO maka Anda ingin jaminan pada akhirnya bahwa semua dana yang akan Anda investasikan akan digunakan dengan cara yang benar. Jadi apa yang harus Anda perhatikan ketika Anda akan berinvestasi untuk memastikan bahwa Anda tidak akan mendapatkan scammed?

  • Pengembang proyek harus dapat mendefinisikan dengan jelas tujuan proyek mereka menggunakan kalimat sederhana dan singkat. Jika mereka mengambil terlalu banyak waktu dan berbelit-belit, maka itu berarti: agenda mereka tidak jelas atau mereka menyembunyikan sesuatu. Keduanya bukan skenario yang menggembirakan.
  • Pastikan pengembang tidak anonim. Seharusnya ada 100% transparansi dalam hal nama, rencana bisnis, lokasi, dll. Anda harus dapat menghubungi mereka mengenai setiap dan semua informasi yang Anda perlukan dari mereka.
  • Harus ada kerangka hukum antara pengembang dan kontributor termasuk syarat dan ketentuan yang ditetapkan untuk ICO.
  • Terakhir, dan yang paling penting, Anda perlu memastikan bahwa dana ICO disimpan dalam dompet escrow. Dompet escrow pada dasarnya adalah dompet multi-sig yang membutuhkan beberapa kunci untuk dibuka. Salah satu kunci itu harus dipegang oleh pihak ketiga yang netral.

Jika Anda mengingat 4 poin ini dalam pikiran, maka Anda akan dapat menemukan scammers dengan relatif mudah dan berinvestasi dalam proyek-proyek yang memiliki potensi nyata.

Jadi, apakah kita ada dalam gelembung ICO sekarang dan apakah akan muncul?

Dengan banyaknya uang yang masuk ke ICO saat ini dan semua orang dan ibu mereka menginginkan sepotong ICO pie, ada kekhawatiran yang sah tentang ICO menjadi gelembung seperti gelembung dot com dan gelembung real estat. Untuk memahami bagaimana sebuah gelembung bekerja, mari kita lihat salah satu contoh paling terkenal dari gelembung itu, gelembung dot-com yang berlangsung dari 1997-2002.

Sekitar tahun 1997, internet menjadi besar dan perusahaan teknologi mulai muncul di mana-mana. Investor mulai menanamkan uang mereka dan membalikkan investasi mereka dalam jumlah besar.Akhirnya, semua orang yang melihat ini mulai mendapatkan FOMO besar (takut ketinggalan) dan mereka mulai memberikan uang mereka kepada perusahaan tanpa tahu apakah bisnis tersebut memiliki potensi untuk bekerja atau tidak. Akal sehat keluar dari jendela dan setiap bisnis internet acak melakukan pembunuhan di IPO. Warren Buffet mencatat bahwa:

“Faktanya adalah bahwa pasar gelembung telah memungkinkan penciptaan perusahaan gelembung, entitas yang dirancang lebih dengan mata untuk menghasilkan uang dari investor daripada untuk mereka. Terlalu sering, IPO, bukan laba, adalah tujuan utama dari perusahaan promotor. “.

LEDAKAN! Dia memukul tepat di kepala, sebagian besar perusahaan yang mendapat jutaan dari investor mereka gagal dan beberapa ternyata tidak lebih dari penipuan. Akhirnya, gelembung itu pecah pada tahun 2002.

Perusahaan jatuh dan kehilangan jutaan dalam setahun. Salah satu contoh paling terkenal dari ini adalah Pets.Com yang kehilangan $ 300 juta hanya dalam 268 hari! Namun, sementara 1 dari 2 perusahaan ditutup, perusahaan yang bertahan, bertahan dan mengubah cara kita hidup hari ini. Salah satu contoh terbaiknya adalah Amazon. Sebelum gelembung pecah, saham Amazon berada di $ 100 / saham. Setelah meledak, harganya turun menjadi $ 7 / saham, tetapi akhirnya naik menjadi $ 600 / saham.

Paralel antara gelembung ICO dan gelembung dot-com agak menakutkan dan ketika mereka mengatakan “jika Anda tidak belajar dari sejarah, itu akan terulang kembali.” Sama seperti dot-com, ICO telah menarik banyak investor yang tidak ingin ketinggalan demam emas. Sama seperti dot-com, SEMUA investasi dilakukan murni dari spekulasi. Anda harus menyadari bahwa sebagian besar perusahaan tempat Anda berinvestasi, di ICO nyaris tidak memiliki apa pun yang siap. Sebagian besar dari mereka tidak memiliki versi alpha dari hasil akhirnya, semuanya didasarkan pada spekulasi dan potensi proyek.

Seperti apa pun, sebagian besar proyek ini akan gagal mendapatkan hasil akhir. Alasan mengapa Ethereum ICO bekerja sangat baik adalah karena ia memiliki tim pengembang yang berdedikasi dan terdorong yang sehari-hari menjadikannya sukses, sama dengan Golem. Masalah lain yang mengganggu ICO adalah keserakahan para pengembang.Beberapa pengembang HANYA membuat proyek HANYA sehingga terlihat cukup menarik untuk ICO yang baik. Mereka tidak memiliki minat untuk melakukan atau tidak memiliki kecenderungan untuk menghasilkan keuntungan bagi investor mereka.

Paralelnya sangat jelas dan itu bisa membuat pikiran menakutkan tentang hal itu. Tapi kami bukan ahli pasar. Yang bisa kita lakukan hanyalah berspekulasi. Kita tidak tahu apakah kita hidup dalam “gelembung ICO” atau tidak, kita juga tidak tahu apakah itu gelembung yang akan muncul. Yang dapat kami katakan kepada Anda untuk lakukan adalah menjadi pintar dengan uang Anda. Jangan terpikat oleh benda mengkilap, dan miliki akal sehat dasar. Baca poin yang telah kami berikan di atas untuk mengetahui apakah ICO adalah scam atau tidak.

Jadi jika saya seorang pengembang bagaimana saya harus mendekati ICO?

Jika Anda seorang pengembang, maka pertama-tama dan terutama punya ide dan agenda yang sangat jelas mengenai apa proyek Anda dan apa yang ingin Anda lakukan dengannya. Anda harus menyatakan tujuan proyek Anda dan masa depan yang Anda impikan dengannya.Anda juga harus memilih platform tempat Anda ingin mengiklankan ICO Anda (gelombang, iconomi dll.) Dan kemudian Anda harus merancang token Anda.

Setelah Anda selesai membuat buku putih dan menjalankannya melalui penasihat dan mendapatkan dukungan hukum, hal terpenting yang perlu Anda lakukan adalah memilih waktu dan tanggal yang tepat. Tidak ada yang membunuh ICO lebih cepat daripada tidak mendapatkan waktu yang tepat. Jadi ketika memilih waktu ICO untuk mengingat hal-hal berikut:

  • Jangan memilih minggu liburan atau minggu ketika orang-orang penting lepas landas: Anda perlu sebanyak mungkin hype dan investor terbaik untuk ICO Anda. Jangan pegang ICO Anda selama liburan musim semi ketika kebanyakan orang, termasuk wartawan, lepas landas. Demikian pula, jika ada acara penting di sekitar minggu itu maka yang terbaik adalah tidak memiliki ICO Anda selama waktu itu. Seperti yang dikatakan Margaux Avedisian, jika investor utama Anda akan berada di The Burning Man, maka yang terbaik adalah tidak memiliki ICO Anda selama minggu itu,
  • Hari dalam seminggu: Anda harus memberi tahu pola kerja target investor Anda dan melihat hari mana yang paling cocok untuk mereka. Yang terbaik adalah tidak memilih akhir pekan untuk ICO Anda.
  •  Batas Waktu: Meskipun ada beberapa ICO yang memenuhi target mereka dalam 10 menit atau bahkan 35 detik, itu adalah skenario paling langka. Bahkan Ethereum ICO memakan waktu 42 hari, meskipun itu sebelum ICO menjadi begitu populer. Jadi, Anda harus memutuskan batas waktu dan jumlah waktu yang Anda inginkan untuk menjalankan ICO Anda.
  • Zona Waktu: Jika target investor Anda adalah orang Amerika dan maka tidak masuk akal memiliki ICO Anda selama EST tengah malam. Tentukan dari mana Anda ingin menjadi target investor dan tentukan waktu yang sesuai untuk mereka.

Kami tidak dapat melebih-lebihkan pentingnya waktu untuk ICO Anda, periode awal sangat penting karena itu akan menentukan seberapa baik ICO Anda akan berjalan. Jika Anda seorang pengembang, maka Anda perlu memutuskan waktu setelah melakukan sedikit riset. Itu sangat berharga pada akhirnya.

Apa Pro dan Kontra dari ICO?

Pro dari ICO

  • Memberikan peluang untuk proyek-proyek yang menjanjikan:Pikirkan apa yang telah dicapai Ethereum pada tahun lalu. Dari menjadi cryptocurrency terkuat kedua di dunia hingga menyediakan platform bagi pencipta DAPP untuk membuat proyek mereka. Ini benar-benar menjadi “platform di mana masa depan akan dibangun”. Semua ini dimulai karena ICO.
  • Tidak memerlukan dokumen yang tidak perlu: Banyak proyek tidak dieksekusi karena mereka terjebak dalam birokrasi. Untuk mengumpulkan dana melalui IPO atau crowdfunding, pengembang proyek harus melalui banyak dokumen dan lebih sering daripada tidak, mereka hanya tidak mendapatkan dokumentasi yang diperlukan untuk mengumpulkan dana untuk proyek mereka. Di sisi lain, semua yang perlu Anda lakukan untuk mengambil bagian dalam ICO adalah membuat “kertas putih” (Buku putih berisi semua detail proyek Anda.) Setelah itu, siapa pun dapat membaca buku putih dan memilih untuk berinvestasi di proyek jika itu menarik minat mereka.
  • Pembangunan komunitas: Ini memberi para pencipta proyek kesempatan untuk membangun komunitas di sekitar proyek mereka. Memiliki komunitas yang sehat memberikan kredibilitas produk yang luar biasa. Plus, anggota komunitas dapat memiliki suara nyata dalam arah proyek dan menjaga pencipta bertanggung jawab.
  • Eksposur untuk proyek: Hype yang mengelilingi ICO dapat melakukan keajaiban untuk eksposur proyek. Semakin banyak paparan, semakin banyak orang akan tahu tentang proyek tersebut.Ini meningkatkan jumlah calon investor.
  • Akses awal ke token yang berpotensi bernilai: Beberapa token memiliki potensi menjadi cryptocurrency yang benar-benar berharga. ICO memberi investor peluang untuk berinvestasi dalam token, dengan potensi, untuk tanah murah. Misalnya. Selama prese Ethereum, 1 Ether berharga 35-40 sen. Saat ini, pada saat penulisan, 1 biaya Ether ~ $ 277.
  • Insentif untuk inovasi: Keberhasilan menderu dari berbagai ICO selama 12 bulan terakhir telah memberikan insentif ekstra kepada berbagai pengembang untuk berinovasi dan mengembangkan proyek yang lebih menarik.

Kekurangan ICO

  • Menarik banyak scammer: Karena ada sedikit dokumen yang terlibat dalam ICO, ia menarik banyak scammer yang hanya bisa membuat kertas putih palsu dan menghasilkan banyak uang.Beberapa pengembang juga sengaja menghilangkan detail penting tertentu dari buku putih mereka untuk membuat proyek mereka terlihat lebih menarik daripada yang sebenarnya. Konsekuensi terbesar dari semua penipuan ini adalah menurunnya kepercayaan masyarakat terhadap teknologi blockchain yang berpotensi menyebabkan bencana absolut.
  • Berdasarkan spekulasi murni: Ketika Anda berinvestasi dalam sebuah proyek di ICO, Anda berinvestasi dalam ide proyek. Anda membaca buku putih dan jika Anda berpikir bahwa tim itu kredibel dan proyek itu menjanjikan daripada Anda berinvestasi. Jadi, pada dasarnya, Anda tidak tahu apakah proyek itu akan berhasil atau tidak. Lebih dari 90% startup gagal dan proyek blockchain tidak kebal terhadap itu juga. Plus, para pengembang mungkin malas dan bahkan tidak repot-repot menyelesaikan apa yang telah mereka mulai. Dan, jangan lupa, selalu ada kemungkinan proyek hancur karena peretasan dan serangan. DAO adalah contoh sempurna untuk itu.

Perburuan paus: Mari kita ambil contoh dari apa yang terjadi di, BAT ICO, yang sekarang terkenal. ICO pulih hanya dalam 24 detik dan mereka mampu mengumpulkan 35 juta USD! Bagian yang mengejutkan adalah, tidak banyak orang yang dapat ikut serta dalam ICO sama sekali karena sebagian besar token dibeli oleh individu-individu tertentu. Bahkan, seperempat token BAT dimiliki oleh satu orang!

Orang-orang ini disebut paus. Pada dasarnya, orang-orang yang memiliki banyak uang dan sumber daya dan mereka membuat permainan ICO menguntungkan mereka. Cara mereka melakukannya adalah dengan membayar biaya penambangan yang sangat tinggi yang membantu mereka “memotong jalur” dan mendapatkan preferensi pertama selama ICO. Dalam kasus BAT ICO, paus membayar biaya transaksi sebesar $ 2220 untuk memastikan bahwa mereka mengambil gigitan pertama pai. Setelah itu, mereka kebanyakan menjual token ini dengan harga premium untuk menghasilkan keuntungan.

  • Kemacetan Jaringan: Meningkatnya jumlah aktivitas selama ICO menyebabkan ketegangan besar di blockchain dan dapat mengakibatkan kemacetan. Selama Status ICO, ketika mereka mengumpulkan $ 100 juta, ada begitu banyak simpanan dalam jaringan sehingga banyak orang, yang ingin berinvestasi dalam Status, melihat transaksi mereka gagal.
  • Menyimpan token: Ada kemungkinan Anda tidak akan bisa menyimpan beberapa token di dompet crypto Anda. Anda dapat menyimpan token apa pun yang dibuat di Ethereum di dompet eter Anda, tetapi token yang dibuat di luar Ethereum bisa sangat rumit untuk disimpan.
  • Intervensi pemerintah: Di sinilah ia menjadi menakutkan. Karena meningkatnya jumlah penipuan dan sejumlah besar uang yang tidak diatur, berbagai pemerintah mungkin memutuskan untuk mulai mengatur ICO. Jika ini terjadi maka ini benar-benar bisa menjadi kematian cryptocurrency. Inti dari cryptocurrency adalah ide desentralisasi dan berada di luar kendali pemerintah.

Kesimpulan

ICO akan terus menjadi bagian dari cryptocurrency dan blockchains.Kita tidak bisa mengabaikan kebaikan yang telah mereka lakukan. Dari melahirkan teknologi inovatif seperti Ethereum dan Golem hingga memberi pengembang DAPP, di seluruh dunia, insentif untuk berinovasi dan menghasilkan teknologi yang lebih baru dan lebih menarik, kontribusi mereka tidak dapat diabaikan.

Karena itu, tidak ada keraguan bahwa ICO bisa menjadi “kejahatan yang diperlukan”. Kecenderungan manusia adalah mengeksploitasi celah apa pun untuk keuntungan egois mereka dan ICO tampaknya menjadi alat pilihan bagi banyak individu yang korup. Ke depan, apa yang bisa kita lakukan adalah bertindak lebih bertanggung jawab dan melakukan penelitian sendiri. Pelajari buku putih, wawancarai tim yang terlibat dengan proyek spesifik yang siap untuk ICO dan kemudian investasikan uang Anda.


Bagikan artikel...