Bagikan artikel...

Teknologi Blockchain adalah teknologi paling menjanjikan di abad ke-21. Banyak yang membandingkan potensi signifikansi teknologi blockchain dengan internet. Sekarang, itu adalah beberapa kata yang agung, tetapi untuk memahami mengapa ia memiliki begitu banyak potensi, mari kita pahami perbedaan antara inovasi vertikal dan horizontal.

Pentingnya Pendidikan Blockchain

Inovasi vertikal adalah inovasi yang dilakukan secara spesifik dalam bidang tertentu sedangkan inovasi horizontal adalah sesuatu yang dapat diadopsi oleh semua orang. Mari kita ambil contoh untuk membuatnya lebih jelas.

Penisilin, vaksin Polio, dan metode operasi yang canggih adalah contoh dari inovasi vertikal karena hanya spesifik untuk bidang tertentu yaitu industri kesehatan.

Listrik, Internet, dan Cloud Computing, di sisi lain, adalah inovasi horisontal yang telah diadopsi oleh berbagai bidang dan industri untuk membuat fungsinya lebih efisien.

Jadi, untuk meringkas:

Blockchain: Inovasi Horizontal Selanjutnya

Kami telah banyak berbicara tentang dasar-dasar Blockchain di situs ini sebelumnya. Jadi, untuk memberi Anda deskripsi yang sangat singkat. Blockchain adalah, dalam istilah paling sederhana, serangkaian catatan data abadi yang dikelola oleh sekelompok komputer yang tidak dimiliki oleh satu entitas. Masing-masing blok data ini (yaitu blok) diamankan dan diikat satu sama lain menggunakan prinsip kriptografi (yaitu rantai).

Alasan mengapa blockchain mendapatkan banyak kekaguman adalah:

  • Itu tidak dimiliki oleh satu entitas, oleh karena itu terdesentralisasi
  • Data disimpan secara kriptografis di dalam
  • Blockchain tidak dapat diubah, sehingga tidak ada yang dapat merusak data yang ada di dalam blockchain
  • Blockchain transparan sehingga orang dapat melacak data jika mereka mau

Blockchain dan Desentralisasi

Untuk memahami mengapa konsep desentralisasi dan menjalankan sistem tanpa kepercayaan adalah penting, Anda perlu memahami hubungan yang kita miliki dengan kepercayaan sejak awal.

Manusia gua purba belajar pentingnya saling percaya. Itu benar-benar masalah hidup dan mati. Seorang manusia gua sendiri memiliki 0 peluang untuk bertahan hidup. Pikirkan semua elemen di alam yang bisa membunuh mereka, dari binatang buas hingga perubahan cuaca.Manusia harus belajar bagaimana hidup dalam komunitas dengan orang-orang yang dapat mereka percayai, hanya untuk bertahan hidup.

Seiring berjalannya waktu, Anda dapat melihat kepercayaan ini berkembang dalam banyak cara menarik.

Pertama, kami memiliki sistem barter, di mana orang saling mempercayai untuk memberi mereka produk yang bernilai untuk dipertukarkan dengan mereka untuk melakukan transaksi. Namun, seiring berjalannya waktu, sistem transaksi kami menjadi jauh lebih kompleks.

Populasi kami meledak berkat perbaikan perawatan medis di sebagian besar dan bisnis kami menjadi jauh lebih kompleks. Akibatnya, kami beralih dari memercayai individu, menjadi memercayai lembaga yang tersentralisasi, seperti bank. Namun, seiring berjalannya waktu, bank-bank ini menjadi semakin kuat.

Dengan jumlah tanggung jawab yang dihadapi bank-bank ini pada suatu titik harus datang ke tempat mereka akan gagal begitu parah, sehingga orang harus mencari sistem keuangan alternatif.

Titik ini terjadi pada keruntuhan keuangan 2008. Banyak bank, dan Lehman Brothers, khususnya, bersalah atas pengambilan risiko yang berlebihan yang menjerumuskan seluruh planet ke dalam resesi terburuk sejak Depresi Hebat 1930-an.

Kecewa dengan sistem perbankan terpusat, seseorang tanpa nama bernama Satoshi Nakamoto muncul dengan ide Bitcoin. Bitcoin adalah cryptocurrency terdesentralisasi pertama di dunia yang didukung oleh teknologi blockchain.

Jadi, bagaimana blockchain didesentralisasi?

Ini benar-benar konsep yang cukup sederhana. Semua catatan yang disimpan di dalam blockchain, tidak disimpan di dalam satu unit penyimpanan terpusat. Ada beberapa komputer yang berjalan dalam jaringan yang memiliki salinan semua data di blockchain. Inilah sebabnya, setiap kali ada yang diperbarui di blockchain, semua node di jaringan mendapat pemberitahuan ini sekaligus.

Inilah yang kami maksud dengan desentralisasi. Tidak ada sumber tunggal yang bertanggung jawab atas semua data lagi.

Ok, jadi apa yang telah kita pelajari sejauh ini?

  • Inovasi horisontal sulit didapat. Teknologi Blockchain mungkin merupakan inovasi horizontal besar berikutnya
  • Properti terbesar Blockchain adalah desentralisasi yang dapat mengganggu banyak industri.

Jadi, mari kita lihat beberapa industri yang dapat mengganggu teknologi blockchain untuk selamanya:

  • Industri kesehatan
  • Manajemen rantai persediaan
  • Industri keuangan
  • Perumahan
  • Industri Hukum
  • Keamanan
  • Amal

Ini hanya segelintir. Kita perlu menunggu setidaknya 3 tahun lagi untuk melihat sepenuhnya potensi Blockchain.

Mengapa Perusahaan Harus Mendidik Diri Sendiri di Blockchain?

# 1 Agar Tidak Tertinggal

Jawaban sederhana, mereka tidak punya pilihan.

Untuk memahami mengapa sangat penting bagi perusahaan untuk mengimbangi teknologi modern, izinkan kami memberi Anda contoh Kodak.

Apa yang Anda lihat di atas adalah penurunan nilai saham Kodak selama beberapa tahun terakhir.

Untuk jangka waktu yang lama, Kodak memiliki industri fotografi.Istilah “momen Kodak Anda” menjadi identik dengan fotografi. Alasan mengapa mereka jauh tertinggal, adalah karena mereka hanya membuang kesempatan untuk memimpin revolusi fotografi digital karena mereka terlalu lama menyangkal. Steve Sasson, insinyur Kodak, sebenarnya menemukan kamera digital pertama pada tahun 1975. “Tapi itu adalah fotografi tanpa film, jadi reaksi manajemen adalah, ‘itu lucu — tapi jangan bilang siapa-siapa tentang itu,” kata Sasson.

Dengan kata lain, dalam keangkuhan mereka, Kodak gagal melihat fotografi digital sebagai teknologi yang mengganggu.

Seorang mantan wakil presiden Kodak Don Strickland mengatakan:

“Kami mengembangkan kamera digital konsumen pertama di dunia, tetapi kami tidak bisa mendapatkan persetujuan untuk meluncurkan atau menjualnya karena takut akan efek pada pasar film.”

Manajemen sangat fokus pada kesuksesan film sehingga mereka kehilangan revolusi digital setelah memulainya. Kodak mengajukan kebangkrutan pada tahun 2012.

Namun, setelah mengatakan itu, mereka mencoba untuk menggabungkan teknologi blockchain, jadi kita perlu melihat bagaimana kelanjutannya.

# 2 Interoperability Mendatang

Kami berada di ambang memasuki era blockchains generasi ketiga.Blockchains seperti Cardano , ICON, AION mengidentifikasi sebagai generasi ketiga. Salah satu tujuan mereka yang paling mendasar adalah mencapai interoperabilitas. Apa itu interoperabilitas? Dalam istilah awam, itu akan memungkinkan interaksi antara berbagai blockchains DAN perusahaan warisan. Kedengarannya sangat keren, tapi apa hubungannya dengan universitas? Interoperabilitas akan memungkinkan semakin banyak perusahaan untuk menggabungkan dan berinteraksi dengan perusahaan blockchain. Dengan demikian, mereka akan mencari orang yang memiliki pengetahuan dasar blockchain.

Sekarang, karena ada kurangnya bakat yang tersedia saat ini, mereka harus mulai mendidik tenaga kerja mereka saat ini dalam seluk beluk teknologi blockchain. Ini akan memastikan bahwa mereka tidak kehilangan tempat.

# 3 Upskilling vs Hiring

Data yang akan kami tunjukkan pada Anda di bagian ini berasal dari laporan yang dibuat oleh McKinsey Global Institute . Laporan ini, sekali dan untuk semua, menempatkan debat upskilling vs perekrutan untuk beristirahat. Untuk sebuah perusahaan, jauh lebih efisien secara ekonomi untuk meningkatkan karyawan yang ada, daripada merekrut karyawan baru.

Rupanya, 375 juta pekerja yang kira-kira 14 persen dari tenaga kerja global, mungkin perlu mengganti kategori pekerjaan sebagai “digitalisasi, otomasi, dan kemajuan dalam kecerdasan buatan mengganggu dunia kerja.” Jadi, jenis keterampilan yang dibutuhkan oleh perusahaan-perusahaan ini akan berubah secara dramatis.

Menurut laporan itu, besarnya perubahan ini adalah “mirip dengan mengatasi pergeseran besar-besaran dari pekerjaan pertanian ke manufaktur yang terjadi pada awal abad ke-20 di Amerika Utara dan Eropa, dan lebih baru di Cina” .

Jadi, dengan perubahan tepat di tikungan, beberapa perusahaan telah mengidentifikasi pelatihan ulang dan peningkatan tenaga kerja yang ada sebagai prioritas mendesak. Bukan hanya itu, tetapi mereka juga menyadari bahwa korporasi, dan bukan pemerintah, perlu mengambil sikap di sini.

Mereka melakukan survei dengan 00 eksekutif di perusahaan-perusahaan dengan pendapatan tahunan lebih dari $ 100 juta dan di antara kelompok ini, mereka menyadari bahwa 66 persen melihat “mengatasi kesenjangan keterampilan potensial terkait dengan otomatisasi / digitalisasi” dalam angkatan kerja mereka sebagai setidaknya “sepuluh besar” prioritas. ”Hampir 30 persen menempatkannya di lima besar.

Mari kita lihat beberapa hasil survei. Pertama-tama kita lanjutkan ini:

Jadi, secara keseluruhan, 66% dari perusahaan di seluruh dunia merasa bahwa mengatasi kesenjangan keterampilan potensial adalah setidaknya 10 prioritas teratas, dengan 27% percaya bahwa itu adalah prioritas 5 besar jika tidak lebih.

Tujuh puluh persen eksekutif di perusahaan dengan pendapatan tahunan lebih dari $ 500 juta melihat gangguan teknologi selama lima tahun ke depan yang memengaruhi lebih dari seperempat pekerjanya.

Mari kita lihat survei lain:

Sekarang kita melihat bahwa secara keseluruhan, hanya 18% dari perusahaan yang merasa ingin merekrut adalah satu-satunya cara untuk maju, sementara 41% lainnya merasa bahwa hanya pelatihan ulang yang harus dilakukan.

Jadi, jika Anda benar-benar memikirkannya, survei dengan jelas menunjukkan bahwa perusahaan merasa ingin melatih kembali karyawan mereka adalah cara untuk maju di era digital mendatang.Dengan mengingat hal ini, dan mengetahui seberapa penting blockchain akan terjadi, adalah kepentingan terbaik perusahaan untuk tetap di atas pendidikan blockchain dan memastikan bahwa karyawan mereka mendapatkan sertifikasi yang diperlukan.

# 4 Perusahaan / Korporasi Perlu Mengambil alih

Ada pertanyaan menarik lain yang ditanyakan dalam survei McKinsey.

Apa yang dikatakan survei di atas?

Setidaknya 58% dari orang yang disurvei percaya bahwa perusahaan perlu bertanggung jawab dalam mengatasi kesenjangan keterampilan ini. Bukan pemerintah federal, pemerintah negara bagian, bahkan lembaga pendidikan. Perlu perusahaan. Itulah satu-satunya cara untuk maju.

Ok, sejauh ini kita telah berbicara tentang lembaga yang mendidik diri mereka sendiri di blockchain, bagaimana dengan individu?

Mengapa Anda Harus Mendidik Diri Sendiri tentang Teknologi Blockchain?

Saat ini, ada permintaan besar di luar sana untuk pekerjaan yang berhubungan dengan blockchain tapi lalu mengapa Anda harus bergabung dengan partai? Apa untungnya bagi Anda untuk menjadi bagian dari dunia yang gila ini?  

Nah, ternyata karier di dunia blockchain datang dengan tunjangan sendiri juga.

# 1 Banyak Uang Di Luar Angkasa

Ada banyak uang di ruang crypto karena berbagai alasan. Pertama, kami memiliki lembaga yang didirikan oleh orang-orang yang merupakan investor awal dan karenanya menghasilkan ROI besar dalam investasi mereka. Plus, kami juga memiliki startup yang telah mengumpulkan uang dalam jumlah konyol dari berbagai ICO . ICO telah menjadi topik yang sangat kontroversial yang memungkinkan perusahaan untuk mengumpulkan jutaan dolar dalam 24 jam produk!

dan untuk alasan yang bagus. ICO adalah 

Lihatlah grafik di atas.

ICO telah mengumpulkan dua kali jumlah uang yang mereka lakukan di keseluruhan 2017, dalam lima bulan pertama 2018 saja! Juga jangan lupa bahwa semakin banyak investor institusional yang memasuki ruang untuk mendanai proyek-proyek ini juga.

Jadi, apa artinya semua ini?

Kami memiliki bidang muda, yang membutuhkan lebih banyak tenaga kerja, namun, tidak banyak orang di luar sana yang memiliki keahlian dan basis pengetahuan yang diperlukan. Akibatnya, karena permintaan, gaji yang diberikan biasanya sangat menarik.

Bahkan, menurut penelitian yang dilakukan oleh angel.co, pembayaran yang diberikan untuk peran teknis dan non-teknis keduanya lebih tinggi dalam kategori teknis dan kategori non-teknis.

Selain itu, perlu dicatat bahwa model pembagian keuntungan dalam pekerjaan kripto jauh lebih baik dan insentifnya jauh lebih tinggi.

Fleksibilitas Jarak Jauh # 2

Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh JP Dowell, yang telah menghabiskan 15 tahun mempelajari mengapa orang membenci pekerjaan mereka, 70% dari orang yang diteliti mengatakan bahwa mereka tidak terpenuhi dengan karier yang bijaksana. Jadi, apa alasan ketidakbahagiaan ini?

Menurut penelitian lain yang dilakukan oleh Softchoice, mereka menemukan dua fakta berikut:

  • 74% karyawan mengatakan bahwa mereka akan berhenti dari pekerjaannya untuk bekerja di organisasi yang akan memungkinkan mereka untuk bekerja lebih sering, bahkan jika gaji mereka tetap sama.
  • Dibandingkan dengan Baby Boomers, generasi millenial dua kali lebih mungkin merasa lebih produktif dan lebih siap bekerja di rumah daripada di kantor.

Juga, menurut laporan ini oleh CNBC ,

“Lebih dari dua pertiga orang di seluruh dunia bekerja jauh dari kantor setidaknya sekali setiap minggu, menurut para peneliti.”

Pekerjaan jarak jauh menguntungkan bagi karyawan dan pengusaha.

Untuk karyawan:

  • Meningkatkan efisiensi dan produktivitas
  • Mengurangi stres dan meningkatkan kebahagiaan secara keseluruhan

Untuk pengusaha:

  • Membantu menghemat harga real estat kantor
  • Mengurangi pergantian karyawan secara keseluruhan

Ini adalah area lain di mana perusahaan crypto mengalahkan rekan-rekan lama mereka. Plus, ingat bahwa perusahaan crypto jauh lebih mungkin untuk memberi Anda opsi “bekerja dari rumah” dan mengharuskan Anda datang untuk bekerja hanya pada hari-hari tertentu.

# 3 Likuiditas Karyawan

Ini adalah keuntungan yang terbatas pada perusahaan token.Biasanya, pada saat startup, karyawan menerima ekuitas dan harus menunggu acara likuiditas untuk menjual saham dan mendapatkan mata uang Fiat. Ini sendiri mungkin merupakan proses yang sangat kompleks dan dalam banyak skenario, hibah yang diberikan oleh perusahaan sangat ketat yang menghalangi transaksi sekunder.

Di perusahaan blockchain, karyawan biasanya mendapatkan token yang bertindak sebagai kompensasi seperti ekuitas. Token ini, tidak seperti saham, pada dasarnya bersifat cair, meskipun beberapa dari mereka mungkin masih memiliki pembatasan pada mereka.

Jadi, sekarang Anda tahu mengapa Anda harus mencari karier di ruang blockchain, mari kita lihat apa yang dapat Anda lakukan.

# 4 Menjadi Bagian dari Sesuatu yang Revolusioner

Tidak ada keraguan tentang fakta bahwa teknologi blockchain adalah revolusioner. Kami akhirnya memiliki sistem di mana aset tidak dimiliki oleh satu orang / entitas dan seluruh sistem transparan (jika diperlukan) dan tidak dapat dilawan. Ada kemungkinan besar bahwa blockchain akan sama revolusionernya dengan internet di masa depan. Jadi, dengan mengingat hal itu, tidakkah Anda ingin menjadi bagian dari sesuatu yang revolusioner ini?

Ok, sejauh ini yang kita tahu:

  • Perusahaan perlu bertanggung jawab atas kesenjangan keterampilan yang meningkat
  • Individu bisa mendapat banyak manfaat dari belajar tentang teknologi blockchain.

Inilah kabar buruknya. Ingat survei McKinsey yang kami bahas lebih awal? Menurut itu,

“Hanya 16% dari pemimpin bisnis sektor swasta dalam kelompok ini merasa“ sangat siap ”untuk mengatasi kesenjangan keterampilan yang potensial, dengan kira-kira dua kali lebih banyak yang merasa” agak tidak siap “atau” sangat tidak siap. ” seruan penuh percaya diri. “

Jadi, di perusahaan tidak ada yang mereka butuhkan untuk mendapatkan pendidikan blockchain, tetapi mereka tidak tahu di mana mendapatkannya.

Yang membawa kita ke pertanyaan selanjutnya.

Blockchain Education: Bagaimana Cara Mendapatkannya?

Jadi, bagaimana tepatnya Anda bisa masuk ke pendidikan blockchain?Jika Anda mencari gelar penuh maka Anda dapat melihat ke universitas-universitas berikut yang menawarkan kursus tentang Teknologi Blockchain:

  • Universitas Stanford
  • Universitas Duke
  • Universitas Georgetown
  • MIT
  • Berkeley
  • Universitas Cornell
  • Universitas New York (NYU)
  • Universitas Princeton
  • Universitas RMIT
  • Universitas Illinois

Sekarang faktanya, bahwa perusahaan tidak bisa begitu saja mengirimkan karyawannya untuk mendapatkan gelar sarjana, kan?Tidak ada yang akan secara aktif mengirim orang-orang mereka untuk mendapatkan gelar 2-3 tahun. Di sinilah sertifikasi masuk. Ada banyak keuntungan sertifikasi memiliki lebih dari derajat:

  • Lebih pendek: Kursus sertifikasi rata-rata dapat berlangsung dari mana saja sekitar 6 bulan hingga 2 tahun. Dalam beberapa kasus, bahkan bisa lebih pendek dari itu. Gelar, di sisi lain, akan bertahan minimal 2 tahun.
  • Mudah tersedia: Sebagian besar sertifikasi mudah tersedia secara online dan dapat dilakukan pada waktu, kecepatan, dan lokasi Anda sendiri. Namun gelar mungkin mengharuskan Anda untuk bergabung dengan kelas, dan mengikuti jadwal universitas.
  • Lebih fokus: Sertifikasi lebih banyak subjek daripada sentris.Misalnya. jika Anda melakukan sertifikasi pada pemrograman C ++ maka Anda hanya akan belajar C ++. Namun, jika Anda melakukan gelar dalam Ilmu Komputer maka Anda bahkan mungkin perlu mengambil Studi Lingkungan atau Matematika selama satu semester.
  • Lebih murah: Jelas karena sertifikasi berlangsung untuk waktu yang lebih singkat, mereka jauh lebih murah daripada gelar.
  • Kurang membatasi usia: Biasanya mahasiswa yang sedang kuliah atau orang-orang di usia belasan hingga pertengahan 20-an memilih gelar. Namun, orang-orang dari semua lapisan masyarakat dan kelompok umur mengajukan sertifikasi karena fleksibilitas yang diberikannya sesuai jadwal dan lokasi.

Menurut The Washington Post, jumlah orang yang memegang sertifikat pasca-sarjana muda telah meningkat secara signifikan.Berikut ini beberapa jumlahnya:

  • Hampir 51.000 orang memperoleh kredensial pada 2010, meningkat 46 persen dalam lima tahun.
  • Untuk pria, memiliki sertifikasi menambah 25% dari pendapatan mereka.
  • Bagi wanita, ini merupakan tambahan 13% dari pendapatan mereka, tetapi itu sebagian besar karena mereka berada di bidang yang kurang teknis.
  • Menurut penelitian dari Pusat Pendidikan dan Tenaga Kerja Universitas Georgetown, sekitar 3 persen dari tenaga kerja yaitu 4 juta pekerja memiliki sertifikat.

Jadi, di mana tepatnya Anda bisa mendapatkan kursus bersertifikat ini? Kami sudah menangani itu untuk Anda!

Blockgeeks untuk Bisnis Anda

Bisnis dan organisasi dari semua ukuran dapat menggunakan kursus perusahaan kami untuk memberikan pelatihan blockchain teknis yang efektif sesuai permintaan kepada tim mereka. Dengan konten yang menarik, interaktif, dan jalur pembelajaran yang dapat disesuaikan, kami dapat membuat Anda program pelatihan yang digerakkan oleh hasil yang disesuaikan dengan tujuan spesifik Anda.

Kurikulum Blockgeeks dibangun dengan bekerja sama dengan organisasi paling inovatif di dunia. Bekerja dengan lebih dari 100 perusahaan global, penawaran Blockgeeks mempromosikan kelancaran di bidang teknis penting seperti Ilmu Data, Blockchain, dan Keamanan Cyber.

Berikut adalah beberapa fitur / keunggulan kursus kami:

  •  Kurikulum kursus dibangun dengan para pemimpin industri, untuk para pemimpin industri
  •  Solusi ujung ke ujung yang dikelola
  •  Proyek langsung di dunia nyata
  •  Ulasan proyek dan umpan balik dari industri UKM?
  •  Penghematan besar-besaran dengan menambah keterampilan vs merekrut bakat baru

Inilah yang orang katakan tentang kita.

Kesimpulan

Terlepas dari apa yang Anda pikirkan tentang teknologi blockchain, faktanya tetap bahwa itu adalah salah satu teknologi yang paling mengganggu di era ini. Anda harus rukun dengan program ini, atau Anda akan ketinggalan. Kami telah menyiapkan kursus sertifikasi blockchain terbaik yang secara khusus ditargetkan untuk orang-orang yang bekerja di perusahaan. Kami percaya bahwa kursus ini pasti akan memberikan dorongan besar bagi karir Anda. Jadi, jangan sampai ketinggalan.


Bagikan artikel...