Bagikan artikel...

Larangan ICO di akhir 2017 di Tiongkok membuat crypto startup di negara itu berusaha mencari solusi alternatif untuk mengumpulkan dana untuk proyek mereka. Proyek mulai menemukan tren baru dari Initial Exchange Offerings (IEO). Inovasi ini memungkinkan mereka melakukan penggalangan dana tanpa takut hukum atau otoritas.

Apa itu IEO?

Initial Exchange Offering (IEO), seperti namanya, dilakukan pada platform exchange cryptocurrency. Berlawanan dengan Initial Coin Offerings (ICO), sebuah IEO dikelola oleh exchange crypto atas nama startup yang berupaya mengumpulkan dana dengan token yang baru dikeluarkan.

Karena penjualan token dilakukan pada platform exchange, penerbit token harus membayar biaya daftar bersama dengan persentase token yang dijual selama IEO. Sebagai imbalannya, token dari startup crypto dijual di platform exchange, dan koin mereka terdaftar setelah IEO selesai. Karena exchange cryptocurrency mengambil persentase dari token yang dijual oleh startup, exchange tersebut diberi insentif untuk membantu operasi pemasaran penerbit token.

Keuntungan dan kerugian IEO

Peserta IEO tidak mengirimkan kontribusi ke kontrak pintar, seperti mengatur ICO. Sebaliknya, mereka harus membuat akun di platform pertukaran tempat IEO dilakukan. Para kontributor kemudian mendanai dompet pertukaran mereka dengan koin dan menggunakan dana itu untuk membeli token perusahaan penggalangan dana.

Kepercayaan

Salah satu keunggulan utama IEO adalah kepercayaan. Karena crowdsale dilakukan pada platform exchange cryptocurrency, rekanan menyaring setiap proyek yang berupaya meluncurkan IEO di situs webnya. exchange melakukan ini untuk mempertahankan reputasi baik mereka dengan secara cermat memeriksa penerbit token.

Oleh karena itu, IEO dapat menghilangkan penipuan dan proyek yang meragukan dari penggalangan dana melalui platform exchange cryptocurrency, dan menjadi jauh lebih sulit untuk menipu kontributor dengan IEO.

Kasus RAID IEO adalah contoh yang bagus. Baru-baru ini, Bittrex mengumumkan bahwa mereka telah membatalkan IEO untuk proyek RAID beberapa jam sebelum dimulainya crowdsale. Alasan untuk membatalkan rencana RAID untuk mengumpulkan $ 6 juta dari kontributor adalah kemitraan yang diakhiri antara RAID dan perusahaan analitik data e-gaming OP.GG.

Menurut Bittrex, kemitraan antara kedua perusahaan adalah bagian penting dari proyek, dan ketika exchange cryptocurrency menyadari peristiwa tersebut, ia memutuskan untuk membatalkan penjualan token karena mereka percaya itu bukan untuk kepentingan pelanggan Bittrex.

Keamanan

Penerbit Token tidak perlu khawatir tentang keamanan crowdsale karena exchange mengelola kontrak pintar IEO. Proses KYC / AML juga ditangani oleh pertukaran crypto karena sebagian besar penyedia layanan melakukan KYC / AML pada pelanggan mereka setelah mereka membuat akun mereka.

Lebih mudah untuk proyek

Startup penerbit Token mendapat manfaat dari proses peluncuran IEO yang lebih sempurna di platform exchange – dibandingkan dengan melakukan ICO mereka “sendiri.” Sementara organisasi penggalangan dana harus membayar biaya untuk daftar dan persentase token mereka, exchange akan membantu mereka dengan pemasaran. Jadi, startup yang meluncurkan IEO mereka membutuhkan anggaran pemasaran yang lebih rendah daripada jika mereka memutuskan untuk menggunakan ICO. Selain itu, penerbit token dapat memanfaatkan basis pelanggan yang stabil di bursa untuk menerima lebih banyak kontribusi untuk proyek mereka.

Listing

Sebagai token listing juga “dalam kesepakatan,” itu adalah proses alami bahwa exchange cryptocurrency di mana IEO dilakukan mendaftar koin dari startup setelah crowdsale berakhir.

Sementara IEO tampak seperti alternatif yang lebih aman dan efisien untuk ICO, biaya yang terkait dengan token sales bisa tinggi untuk startup. Biaya pendaftaran dapat mencapai 20 BTC, sementara exchange bahkan dapat mengambil potongan 10% dari token perusahaan penggalangan dana.

Bagaimana cara berpartisipasi dalam IEO?

Karena IEO saat ini, relatif jarang di komunitas crypto, tidaklah sulit untuk menemukan yang Anda sukai. Setelah Anda menemukan IEO pilihan Anda, Anda perlu menemukan exchange mana yang menjadi tuan rumah crowdsale.

Langkah selanjutnya adalah mendaftarkan akun di exchange cryptocurrency dan menyelesaikan proses verifikasi KYC dan AML.

Setelah Anda selesai dengan itu, periksa cryptocurrency yang dapat Anda gunakan untuk berkontribusi pada IEO, dan mendanai akun Anda dengan koin yang diterima di crowdsale. Langkah terakhir adalah menunggu sampai IEO mulai membeli token Anda.

Apakah IEO akan menciptakan ledakan penggalangan dana berikutnya?

ICO menciptakan ledakan penggalangan dana pada 2017 dan 2018. Namun, sebagian besar proyek crypto dioperasikan oleh scammers atau bersifat meragukan. Karena ini, dan juga larangan ICO, kita dapat mengatakan bahwa ini bukan model penggalangan dana yang efisien untuk startup cryptocurrency.

Di sisi lain, IEO memberikan tingkat kepercayaan yang meningkat di antara proyek-proyek cryptocurrency, karena exchange yang menjadi tuan rumah crowdsales aktif berpartisipasi dalam proses penggalangan dana, yang meningkatkan efisiensi crowdsale. Oleh karena itu, IEO memiliki potensi untuk menjadi model standar untuk mengumpulkan dana di ruang crypto dan bahkan mungkin menciptakan ledakan penggalangan dana berikutnya.

source: cryptopotato

Bagikan artikel...