Apa Itu Initial Coin Offering (ICO) Dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Initial coin offering  (ICO), juga disebut sebagai penjualan token, adalah jenis metode crowdfunding untuk proyek-proyek blockchain. Perusahaan dapat mengumpulkan dana untuk proyek mereka dengan menawarkan token atau cryptocurrency kepada investor dengan imbalan uang kertas atau aset digital utama seperti Bitcoin (BTC) dan Ether (ETH).

Dalam kebanyakan kasus, manajer ICO melakukan campaign penggalangan dana mereka dengan menawarkan token kepada investor individu. Setelah mengumpulkan dana melalui metode ini, startup cryptocurrency biasanya mendaftarkan coin atau token mereka di pasar yang lebih luas seperti pertukaran aset digital.

ICO Menghasilkan $ 6,2 Miliar di 2017, Setelah Hanya Menghasilkan $ 90,2 Juta Pada 2016

ICO agak mirip dengan metode crowdfunding tradisional seperti initial public offering (IPO) yang memungkinkan investor memperoleh saham perusahaan publik. campaign penggalangan dana yang diluncurkan melalui ICOs berhasil menghasilkan lebih dari $ 6,2 miliar melalui 875 ICO yang berbeda pada tahun 2017. Ini, menurut ICOData, yang menunjukkan bahwa pada 2016, perusahaan hanya mengumpulkan sekitar $ 90,2 juta dari 29 kampanye ICO.

Setelah menjaring miliaran dolar untuk startup blockchain selama sejarah pasar crypto bull berjalan di tahun 2017, ICO mengumpulkan modal lebih banyak lagi untuk perusahaan pada tahun berikutnya. Faktanya, Data ICO mengungkapkan bahwa perusahaan menghasilkan lebih dari $ 7,8 milyar melalui 1.258 ICO campaign yang berbeda selama tahun 2018.

Tantangan Peraturan Dihadapi Dengan Metode Crowdfunding Inovatif Secara Teknologi

Meskipun memperkenalkan metode baru dan tampaknya lebih inovatif untuk mengumpulkan dana untuk bisnis, ada banyak tantangan yang dihadapi para manajer ICO. Otoritas pengatur di seluruh dunia berpendapat bahwa ICO mungkin sebenarnya menjual sekuritas yang tidak diatur yang memungkinkan organisasi memperoleh modal tanpa bertanggung jawab penuh atas bagaimana mereka bermaksud menggunakan dana yang telah mereka kumpulkan.

Pada Juli 2017, Securities and Exchange Commission (SEC) AS menerbitkan laporan investigasi yang menyatakan bahwa undang-undang sekuritas AS “mungkin berlaku untuk penawaran, penjualan, dan perdagangan kepentingan dalam organisasi virtual.” Khususnya, ini adalah pertama kalinya federal regulator telah merilis pernyataan resmi terperinci tentang bagaimana token crypto dan ICO harus diatur.

Menurut laporan investigasi yang diterbitkan pada 25 Juli 2017 oleh SEC, sebuah startup blockchain yang dikenal sebagai Slock.it, yang meluncurkan salah satu Organisasi Otonomi Desentralisasi (DAO) pertama di dunia, telah menjual sekuritas kepada investor. Sebagaimana dicatat dalam surat pedoman SEC: “Setelah Token DAO terjual, tetapi sebelum DAO dapat memulai pendanaan untuk proyek, penyerang menggunakan cacat dalam kode DAO untuk mencuri sekitar sepertiga dari aset DAO.”

US SEC: ICOs adalah “Sarana yang Diaktifkan Blockchain Untuk Meningkatkan Modal”

Sementara ruang lingkup penyelidikan SEC terbatas karena regulator keuangan tidak menjawab pertanyaan apakah DAO merupakan “perusahaan investasi” di bawah Securities Act of 1933, komisi memang menyarankan perusahaan yang melakukan ICO untuk “mengambil langkah-langkah yang tepat untuk memastikan kepatuhan terhadap undang-undang sekuritas federal AS.” Sebagaimana disebutkan dalam laporan investigasi, ICO atau penjualan token crypto (baik public and private) didefinisikan sebagai proses penggalangan dana yang menggunakan” DAO, buku besar terdistribusi atau sarana yang memungkinkan blockchain untuk peningkatan modal.”

Bagaimana Bisnis dan Pengusaha Dapat Meluncurkan ICO

Untuk memperoleh dana yang diperlukan untuk memulai bisnis baru, pendiri perusahaan memiliki pilihan untuk mengambil pinjaman dari bank tradisional atau mereka dapat mendekati investor profesional, atau terakreditasi, yang dapat menyediakan modal yang diperlukan untuk meluncurkan proyek baru. Seperti yang dijelaskan, perusahaan juga dapat melakukan IPO atau ICO.

Dalam sebuah video penjelasan yang diposting oleh CNBC, outlet media berita memberikan contoh hipotetis tentang seorang pengusaha yang berencana untuk membuat video mereka sendiri dan menghasilkan uang dari mereka. Alih-alih pergi rute tradisional, dengan menerbitkan saham kepada investor, penulis video dapat mengembangkan token berbasis crypto mereka sendiri. Token digital ini kemudian dapat dijual kepada investor selama ICO dan mereka yang membelinya dapat menukar token mereka dengan cryptocurrency lain atau mereka dapat menggunakan token pada video, atau multimedia, platform yang sedang dibangun oleh penerbit token.

Khususnya, token yang dijual selama ICO tidak datang dengan  “ownership stakes,”  presentasi video CNBC menjelaskan. Hal ini memungkinkan para pendiri untuk tetap mengendalikan keputusan penting yang perlu dibuat untuk mengembangkan produk dan layanan yang telah mereka rencanakan sebelum mereka melakukan ICO.

Advertising

Post Terbaru

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital