Telegram Menyerah Melawan SEC untuk Proyek TON

Telegram Menyerah Melawan SEC untuk Proyek TON

Telegram dan SEC

Dalam pengajuan pada hari Jumat kemarin, penyedia aplikasi perpesanan Telegram, mengatakan pihaknya menarik banding atas keputusan pengadilan sebelumnya yang mendukung SEC dalam melarang penerbitan token “Gram” untuk investor baik di dalam maupun di luar AS.

Dokumen baru yang diajukan ke Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Kedua menyatakan:

“Para pihak dalam kasus yang dirujuk di atas telah mengajukan ketentuan yang mencabut banding ini sesuai dengan Peraturan Daerah 42.1.”

Aturan itu berarti bahwa para pihak telah mengajukan perjanjian untuk pemberhentian kasus tanpa prasangka. Dengan demikian, kasus ini sudah selesai untuk saat ini, tetapi belum tentu selamanya.

Perusahaan layanan perpesanan ini telah mengumpulkan $ 1,7 miliar dalam penjualan token pribadi pada awal 2018 untuk mengembangkan blockchain bernama Telegram Open Network (TON)

Proyek ini dihentikan oleh SEC karena melanggar hukum sekuritas AS pada bulan Oktober, beberapa minggu sebelum peluncuran yang dijadwalkan.

Pertarungan Panjang

Setelah enam bulan argumen tertulis dari kedua belah pihak dan satu sidang di pengadilan Distrik Selatan New York, Hakim Kevin Castel mendukung perintah pengadilan awal yang melarang Telegram dari menerbitkan token kepada investor, pada 24 Maret. Telegram segera bergerak untuk mengajukan banding, tetapi upaya itu terhenti dengan arsip pada hari Jumat kemarin.

Pada 12 Mei lalu, CEO Telegram, Pavel Durov mengumumkan dalam sebuah postingan blog bahwa Telegram tidak lagi mengembangkan TON. Postingan tersebut menandai pernyataan publik Durov yang pertama tentang proyek tersebut, yang sebagian besar sedang dikembangkan secara rahasia.

Investor Gram sekarang telah diberikan dua opsi: mengambil kembali 72% dari investasi mereka di TON, menurut amandemen kontrak yang telah disepakati sebelumnya ; atau untuk meminjamkan uang kepada Telegram selama satu tahun, dengan janji untuk mendapatkan 110% pada bulan April 2021. Investor AS hanya diberikan pilihan pertama.

Investor Token Gram

Beberapa investor mengatakan kepada CoinDesk bahwa mereka telah menerima pengembalian uang mereka, sementara yang lain mengatakan mereka telah mengambil rute pinjaman.

Namun, sejumlah orang tidak senang dengan hasilnya dan mengatakan mereka mempertimbangkan untuk menuntut Telegram. Sejauh ini tidak ada gugatan yang diajukan yang dipublikasikan.

Namun, proyek TON mungkin tidak sepenuhnya mati. Awal bulan ini, sekelompok validator profesional meluncurkan versi bercabang dari blockchain, bernama Free TON, dengan dukungan teknis dari TON Labs, sebuah startup yang sebelumnya membantu perusahaan dengan proyek tersebut.

Sumber: Coindesk Telegram