CoinDCX Mendapatkan Tambahan Investasi $ 2,5 Juta

CoinDCX Mendapatkan Tambahan Investasi $ 2,5 Juta

CoinDCX, pertukaran cryptocurrency terbesar di India, mengumumkan telah mengumpulkan $ 2,5 juta dari investor termasuk Polychain Capital dan Coinbase Ventures, cabang investasi crypto exchange Coinbase.

Investasi ini datang tidak lama setelah putaran pendanaan Seri A pertukaran pada bulan Maret, di mana CoinCDX mendapatkan $ 3 juta dari Bain Capital, Polychain dan HDR Group, operator pertukaran cryptocurrency BitMEX.

CoinDCX dan Industri Crypto India

Dalam sebuah pengumuman dari CoinDCX pada 25 Mei, bursa mengatakan akan menggunakan dana tersebut untuk mendorong adopsi cryptocurrency massal di India melalui kampanye “TryCrypto”.

CoinDCX menyatakan tujuannya adalah untuk memiliki 50 juta pengguna crypto di negara ini. Salah satu inisiatif TryCrypto adalah program edukasi cryptocurrency dan blockchain yang ditujukan untuk pedagang baru.

Sumit Gupta, Co-founder dan CEO CoinDCX, mengatakan industri crypto di India mendapatkan lebih banyak perhatian dari perusahaan global seperti Coinbase dan Polychain.

Investasi baru-baru ini, ditambah dengan $ 3 juta yang diamankan pada bulan Maret, akan memberikan “suntikan kepercayaan pada peta jalan kami menuju membawa kelas aset crypto ke pasar India yang sebagian besar belum dimanfaatkan.”

Tumbuhnya Kepercayaan pada Industri Crypto India

Pada bulan Maret, Mahkamah Agung India menjatuhkan larangan oleh Bank Cadangan India pada layanan bank untuk perusahaan terkait crypto yang telah efektif sejak Juli 2018.

Coinbase adalah salah satu pertukaran crypto utama untuk mengambil keuntungan dari pasar yang belum dimanfaatkan, menawarkan konversi crypto-to-crypto dan layanan perdagangan kepada penduduk India pada bulan April.

Meskipun penutupan baru – baru ini karena pandemi corona masih berlaku untuk banyak bagian negara, pertukaran India juga melaporkan pertumbuhan yang kuat mengikuti keputusan pengadilan.

CoinDCX mengatakan telah sepuluh kali lipat jumlah pengguna yang mendaftar pada minggu pertama setelah larangan dicabut dan pertumbuhan 47% untuk Q1 2020. Platform perdagangan WazirX mencatat pertumbuhan bulan-ke-bulan lebih dari 80% di bulan Maret dan April.

Namun, beberapa bank di India terus menolak layanan untuk mendukung penjualan atau pembelian aset crypto.

Gupta berbicara kepada Cointelegraph pada 14 Mei, mengatakan bahwa “regulasi sektor cryptocurrency di India tetap kabur”, yang telah menyebabkan banyak lembaga keuangan tradisional ragu untuk bekerja dengan siapa pun yang terlibat dengan crypto atau aset digital.

Sumber: Cointelegraph