Bagikan artikel...

Ya, Anda telah mendengar tentang cryptocurrency. Bitcoin, Ethereum Token, Ripple Token, Litecoin … Daftarnya terus berjalan. Tetapi apakah Anda pernah memperhatikan penggunaan coin dan token? Apa sebenarnya perbedaan di antara mereka? Dapatkah mereka digunakan secara bergantian, atau apakah mereka berarti hal yang berbeda?

Dengan asumsi bahwa Anda memahami dasar-dasar cryptocurrency, mari kita pelajari.Pertama-tama, penting untuk dicatat bahwa token dan coin termasuk dalam kategori cryptocurrency yang sama.

Jika suatu proyek diberdayakan oleh token, itu berarti bahwa proyek berjalan pada blockchain yang didukung seperti Ethereum. Jika didukung oleh coin, umumnya berarti bahwa proyek tersebut mengembangkan blockchainnya sendiri, sehingga dapat mencetak coinnya sendiri.

coin, juga altcoin adalah alternatif untuk Bitcoin. Dibangun menggunakan protokol asli Bitcoin, sumber terbuka dengan sedikit amandemen pada kode yang mendasarinya, sehingga menghasilkan coin yang sama sekali baru dengan serangkaian fitur unik. Konsep ini adalah “fork” – perpecahan dari blockchain yang sudah ada. Kesamaan antara semua coin adalah bahwa mereka masing-masing memiliki blockchain independen mereka sendiri.

Token, adalah aset digital; mereka mewakili aset atau utilitas tertentu. Lebih penting lagi, karena dikeluarkan oleh proyek (dengan imbalan pendanaan tentu saja), token biasanya juga bertindak sebagai metode pembayaran di dalam ekosistem proyek dengan hak untuk berpartisipasi dalam jaringan. Ini mewakili pangsa perusahaan dan menawarkan nilai dan fungsionalitas atas pengembalian spekulatif yang ditawarkan oleh coin.

Pada titik ini, ada perbedaan lebih lanjut antara token utilitas dan token keamanan dengan bantuan Howey Test, tes yang dirancang oleh  Supreme Court untuk tujuan utama diferensiasi ini. Token dibuat di blockchain lain yang sudah ada, seperti Ethereum.

Dalam kasus Spiking, platform Spiking dibangun di atas blockchain Ethereum, ERC-20 karenanya, ia telah mengembangkan token SPIKE sendiri. Fungsionalitas, sebagaimana diuraikan dalam sifat token, adalah untuk bertindak sebagai mata uang investasi dalam platform dalam konteks ini.

Oleh karena itu dalam hal ini, token SPIKE memungkinkan konsumen yang menahan mereka untuk berpartisipasi dalam ekosistem, dengan mencerminkan transaksi investor besar (whales) sehingga ada peluang lebih tinggi untuk mendapat untung dari perdagangan! Selanjutnya, token SPIKE yang diperoleh dari mirroring the whales dapat digunakan untuk pendaftaran Program Certified Smart Traders (CST) yang dilakukan oleh whales itu sendiri. Ada kasus penggunaan yang jelas dari token, yang menyediakan fungsionalitas untuk pemegang token.

Singkatnya, mereka berbeda dalam hal struktur, dan juga utilitas. coin, sebagai blockchain independen, seringkali merupakan mata uang terpisah – metode pembayaran untuk membeli dan menjual barang. Token, yang dibangun di atas blockchain yang ada, sering memfasilitasi fungsionalitas platform, memberikan akses ke produk dan layanan – memiliki penggunaan khusus dalam ekosistem proyek.

Seperti yang mereka katakan, “Anda dapat membeli token dengan coin, tetapi bukan coin dengan token.”


Bagikan artikel...