Bagikan artikel...

Kata “app”, atau aplikasi singkatnya, adalah istilah yang telah mendominasi arena online, baik ponsel maupun desktop, selama beberapa tahun. Aplikasi nyaman digunakan, mereka menyediakan banyak fitur berguna dan mudah diunduh. Namun, tren lain telah berkembang selama dua tahun terakhir dalam bentuk pengembangan aplikasi desentralisasi.

Aplikasi terdesentralisasi adalah aplikasi berbasis komputer atau smartphone yang berjalan pada sistem komputasi terdistribusi, atau blockchains. Sebagian besar dan terutama pada Ethereum Blockchain, dApps berjalan di Smart Contracts yang mengeksekusi perintah berdasarkan persyaratan yang diberikan dengan jaminan kekekalan.

Perbedaan

DApps sama seperti aplikasi dalam fungsinya, karena mereka menyediakan layanan mulai dari permainan hingga transaksi keuangan. Namun, tidak seperti kebanyakan aplikasi reguler yang berjalan di server dan dapat bekerja tanpa koneksi internet, Dapps tidak dapat terputus dari internet, karena mereka hanya akan berhenti berfungsi. Kebanyakan Dapps berbagi karakteristik berikut – mereka adalah open source, mereka menyimpan semua catatan operasi mereka di blockchain, dan mereka bekerja pada token.

Dua tahun terakhir telah melihat ledakan nyata Dapps muncul di pasar dengan meningkatnya jumlah proyek berbasis blockchain mengembangkannya untuk berbagai industri dan sektor pasar. Jumlah Dapps di pasar telah melampaui 2.500 dengan jumlah pengguna Dapps harian melebihi 96.000. Jumlah transaksi yang dihasilkan oleh Dapps per hari melebihi 4,4 juta 11.500 kontrak pintar yang terlibat. Lebih penting lagi, Dapps adalah bisnis yang menguntungkan yang menghasilkan arus kas lebih dari $ 21,5 juta per hari, membuktikan bahwa popularitas dan aplikasi Dapps meningkat.

Mengembangkan Dapp bukanlah tugas yang sangat sederhana, karena aplikasi membutuhkan infrastruktur untuk beroperasi. Ada sejumlah platform untuk mengembangkan Dapps yang saat ini tersedia di pasar.

Tron – platform desentralisasi berbasis blockchain untuk sistem hiburan konten digital dengan teknologi penyimpanan terdistribusi dan pembagian konten digital yang hemat biaya.

Credit – platform open source, sepenuhnya terdesentralisasi dengan rantai blockchain dengan kontrak pintar yang bertujuan untuk menciptakan aplikasi berkinerja tinggi menggunakan algoritma PoA (Proof of Agreement) unik berdasarkan pada konsepsi BFT.

EOS – protokol blockchain open-source yang diperkenalkan pada Mei 2017, dengan kecepatan transaksi cepat dan utilitas fleksibel. Ini telah diakui secara luas sebagai platform blockchain berkinerja pertama untuk bisnis.

Ontologi – blockchain publik berkinerja tinggi dan platform kolaborasi kepercayaan terdistribusi yang membantu pengguna mengelola data mereka sendiri dan memungkinkan otentikasi multi-dimensi berbasis blockchain yang disediakan oleh pengukur global.

Melihat ke depan

Semakin populernya Dapps dan meningkatnya volume investasi yang dibuat di dalamnya merupakan bukti nyata bahwa segmen baru ini membuktikan nilai dan manfaatnya bagi pengguna dan bisnis biasa. Dengan platform untuk menyebarkan Dapps sudah berjalan dan berjalan, tahun-tahun mendatang dapat melihat penggantian sebagian besar aplikasi yang kita kenal sekarang dengan Dapps.

Bagikan artikel...