Bagikan artikel...

Di bagian pertama “Cara Membaca Grafik Crypto”, kami memberi tahu Anda tentang kapitalisasi pasar, kandil Jepang, dan indeks kekuatan relatif (RSI). Kami akan terus belajar cara membaca grafik crypto dan meningkatkan pemahaman kami tentang analisis teknis dengan berfokus pada:

  • Garis tren
  • Rata-rata bergerak sederhana
  • Bollinger band
  • Divergensi konvergensi rata-rata bergerak.

Baca Grafik Crypto

Garis Tren

 Bagian besar dari belajar cara membaca grafik crypto adalah memahami garis tren . Menggambar garis tren membantu kita dalam mengidentifikasi dan mengkonfirmasi tren. Jadi, apa garis trennya?Garis tren adalah garis lurus yang menghubungkan setidaknya dua titik harga dan dapat berkembang menjadi garis dukungan atau perlawanan.

Ada dua jenis garis tren:

  • Garis tren menurun
  • Garis tren naik

Garis Tren Ke Bawah

Garis diagonal merah yang Anda lihat di grafik adalah garis tren ke bawah. Garis tren ke bawah memiliki kemiringan negatif dan dibuat dengan menghubungkan bayangan atas kandil merah. Ini adalah beberapa karakteristik yang harus Anda ingat:

  • Garis tren dibuat dengan menghubungkan lebih dari dua titik tinggi ini.
  • Masing-masing titik tinggi ini harus lebih rendah dari titik tinggi sebelumnya.

Garis tren turun bertindak sebagai level resistance dan menunjukkan harga yang menurun dikombinasikan dengan meningkatnya pasokan.Selama harga masih di bawah garis tren, ini menunjukkan tren bearish. Terobosan di atas garis tren turun menunjukkan bahwa perubahan tren akan segera terjadi.

Garis Tren Ke Atas

Garis tren ke atas memiliki kemiringan positif dan dibentuk dengan menghubungkan lebih dari dua titik pada bayangan yang lebih rendah dari lilin hijau (titik rendah). Setiap titik rendah lebih tinggi dari titik rendah sebelumnya. Garis tren naik bertindak sebagai dukungan dan menunjukkan bahwa permintaan aset meningkat ketika harga naik.

Harga yang naik dikombinasikan dengan meningkatnya permintaan sangat bullish dan menunjukkan keinginan kuat dari pihak pembeli.Garis tren naik bertindak sebagai dukungan dan harga tetap di atas garis. Namun, jika harga menembus garis tren maka itu adalah indikator bearish yang kuat.

Beberapa garis tren

Sampai sekarang kita baru saja melihat garis tren tunggal pada grafik harga. Namun, lebih sering daripada tidak, kami menggambar beberapa garis tren, seperti ini:

Seperti grafik BTC / USD sebelumnya, ada dua garis tren ke bawah dan tiga garis tren ke atas. Konvergensi garis-garis ini dapat membantu kita memahami perilaku aset.

Memvalidasi garis tren

Ketika Anda menggambar garis tren, itu harus melewati setidaknya 2 titik bayangan atas atau bawah dari kandil. Garis kecenderungan Anda akan lebih kuat jika bisa melewati lebih dari titik-titik ini.

Tidak mungkin untuk menggambar garis tren di setiap grafik harga, bahkan melalui mereka adalah bagian penting dari analisis teknis.Aturan umum adalah bahwa garis tren harus melalui dua titik dan titik ketiga harus memvalidasinya. Jika melewati lebih dari tiga poin maka garis tren dianggap sangat kuat.

Jarak Poin

Jarak titik dalam garis tren naik atau tren turun tidak boleh terlalu berjauhan atau terlalu berdekatan. Memiliki poin yang terlalu berdekatan atau terlalu jauh keduanya bisa bermasalah.

Seperti yang Anda lihat di atas, garis tren memiliki tiga poin dan keduanya terlalu berdekatan. Karena sesi-sesi ini begitu dekat, tidak mungkin untuk mengetahui apakah ini tren aktual atau tidak. Di sisi lain, Jika poinnya terlalu jauh, maka itu bisa menjadi masalah juga:

Masalah dengan hal ini adalah bahwa poin-poin tersebut sangat berjauhan sehingga tidak mungkin untuk mengetahui apakah poin-poin tersebut memiliki hubungan satu sama lain atau tidak. Idealnya, kami menginginkan poin yang jaraknya relatif baik. Ini memastikan bahwa kami memiliki garis tren yang kuat dan benar.

Sudut dalam garis tren

Kecuraman garis tren juga merupakan faktor yang sangat penting.Lihat grafik di bawah ini:

Jadi, kami memiliki garis tren naik yang sangat curam. Masalah dengan garis yang curam sehingga mengurangi validitas level kekuatan atau resistensi. Bahkan jika garis ini dibuat dari titik-titik dengan jarak sedang, garis yang curam masih akan diterjemahkan menjadi support dan resistance yang lemah. Di sisi lain persamaan, kita memiliki sudut datar:

Di sini Anda memiliki garis tren dengan sudut datar. Sekali lagi ini tidak berguna karena Anda tidak benar-benar mendapatkan fungsionalitas dari garis tren klasik. Anda jauh lebih baik menggambar garis-garis horizontal support dan resistance daripada terus maju dengan garis tren seperti ini.

Keuntungan dan kerugian

Keuntungan terbesar dari garis tren adalah sangat sederhana, murah, dan cepat. Mengingat beberapa data historis, garis tren dapat dengan cepat ditarik untuk membuat beberapa perkiraan tentang bagaimana harga akan merespons di masa depan.

Kerugian terbesar adalah bahwa ini bukan pendekatan yang paling akurat. Ini perlu digunakan bersama dengan alat analisis teknis lainnya untuk membuat prediksi yang lebih akurat.

Pola grafik penting

Jadi, mari kita lihat beberapa pola grafik yang paling penting menggunakan garis tren.

Formasi Bendera # 1


Di sini Anda memiliki garis tren dengan sudut datar. Sekali lagi ini tidak berguna karena Anda tidak benar-benar mendapatkan fungsionalitas dari garis tren klasik. Anda jauh lebih baik menggambar garis-garis horizontal support dan resistance daripada terus maju dengan garis tren seperti ini.

Keuntungan dan kerugian

Keuntungan terbesar dari garis tren adalah sangat sederhana, murah, dan cepat. Mengingat beberapa data historis, garis tren dapat dengan cepat ditarik untuk membuat beberapa perkiraan tentang bagaimana harga akan merespons di masa depan.

Kerugian terbesar adalah bahwa ini bukan pendekatan yang paling akurat. Ini perlu digunakan bersama dengan alat analisis teknis lainnya untuk membuat prediksi yang lebih akurat.

Pola grafik penting

Jadi, mari kita lihat beberapa pola grafik yang paling penting menggunakan garis tren.

Formasi Bendera # 1


Ini adalah salah satu pola paling umum yang akan Anda lihat. Idenya sederhana, pertama-tama akan ada pergerakan bearish yang kuat atau pergerakan bullish yang kuat, yang ditunjukkan melalui kandil besar merah atau hijau besar. Setelah gerakan ini, Anda akan melihat periode konsolidasi, yang disorot oleh kotak hijau di atas.

Selama periode konsolidasi, beruang dan sapi jantan pada dasarnya saling bertarung untuk menguasai pasar. Dalam contoh di atas, bulls mati-matian berusaha untuk membawa pasar kembali tetapi beruang ingin menurunkan pasar lebih rendah lagi. Akhirnya, beruang mengambil alih dan melanjutkan momentum ke bawah. Ini disebut “breakout bearish.” Jika kasusnya berlawanan maka ini akan menjadi “breakout bullish.”

Jika Anda merasa bahwa pasar adalah yang utama untuk penembusan bearish maka yang terbaik untuk dijual selama periode konsolidasi.Jika tidak, jika Anda berpikir bahwa pasar akan melakukan penembusan bullish kemudian membeli selama periode konsolidasi.

Formasi Segitiga # 2

Ini adalah pola lain yang sangat populer yang akan Anda temui berulang kali selama analisis teknis – pembentukan segitiga. Idenya sederhana, segitiga terbentuk di persimpangan:

  • Garis tren menurun dan garis tren naik.
  • Garis resistensi / dukungan dengan garis tren naik.
  • Garis resistensi / dukungan dengan garis tren menurun.

Formasi segitiga menggambarkan bahwa penembusan bullish atau bearish sudah dekat dari segitiga.

Kepala dan Bahu # 3

Pola “kepala dan bahu” adalah salah satu pola pembalikan paling terkenal dalam analisis teknis. Pola pembalikan berarti bahwa itu menunjukkan akhir tren naik atau akhir tren turun. Idealnya, polanya terlihat seperti ini:

Jadi, bagaimana cara kerjanya?

  • Bahu 1: Pasar akan naik, ketika bertemu resistensi dan kemudian turun. Ini membentuk bahu pertama.
  • Kepala : Pasar kemudian memenuhi dukungan dan naik. Garis dukungan ini disebut “neckline.” Pasar kemudian naik, mengalahkan level resistance sebelumnya dan mencapai puncaknya sebelum jatuh lagi ke garis leher lagi ketika pasar mencoba menyesuaikan kembali.
  • Bahu 2 : Pasar naik dari garis leher dan memenuhi level resistensi yang lebih rendah dari kepala. Bahu 1 dan bahu 2 tidak akan sama tingginya dalam skenario ideal. Pasar kemudian rally dan menembus di bawah garis leher.

Tentu saja, kebalikan dari ini juga ada:


Baiklah, jadi mari kita lihat cara kerjanya dalam skenario pasar nyata.

Ini sebenarnya adalah versi yang lebih realistis tentang cara kerja pola kepala dan bahu. Garis tren ke bawah biru berfungsi seperti garis leher untuk grafik ini. Bahu 1 mencapai garis leher dan menemui perlawanan. Harga kemudian turun sampai ke support yang merupakan garis tren hitam ke bawah.

Harga kemudian memantul dari garis support dan kemudian mengumpulkan momentum yang cukup untuk menembus resistance di garis leher dan mencapai ketinggian baru. Ini adalah kepala dari pola. Pasar kemudian turun lagi dan berada di bawah garis leher.

Harga naik sekarang dan menemui perlawanan di leher lagi sebelum jatuh kembali.

Sekarang, mari kita periksa pola kepala dan bahu terbalik.

Jadi, apa yang terjadi di sini?

Harga jatuh memenuhi support di leher. Setelah bangkit kembali, harga naik. Ini membentuk bahu 1.

Harga sekarang menemui resistance di garis tren hitam dan kemudian jatuh. Bahkan, momentum ke bawah begitu kuat sehingga menembus melewati support di neckline dan bahkan semakin turun. Sekarang bulls berkumpul bersama, harga naik dan menemui perlawanan di garis tren hitam. Ini membentuk kepala.

Harga sekarang turun dari garis resistance (garis tren hitam) dan turun sampai garis leher. Di sinilah memantul dari dukungan dan naik lagi.Ini membentuk bahu 2.

Piala dan Gagang # 4

Pola cangkir dan pegangan terlihat seperti ini:

Seperti yang Anda lihat, ini disebut cangkir dan pegangan karena pola yang cukup jelas. Jadi, apa yang terjadi di sini?

Ada gelombang harga turun, diikuti oleh periode stabilisasi, diikuti oleh reli dengan ukuran yang kira-kira sama dengan penurunan sebelumnya. Ini menciptakan bentuk-U atau cangkir. Harga kemudian bergerak ke samping atau melayang ke bawah dalam saluran. Ini membentuk pegangan. Pegangan juga dapat berbentuk segitiga.

Jadi, apa tujuan dari pola cangkir dan pegangan?

  • Pembalikan: Jika harga turun, maka pola cangkir dan pegangan membalikkan tren turun.
  • Lanjutan : Lanjutan terjadi ketika harga sudah naik dan pola cup and handle terjadi dan melanjutkan tren naik.

Lihat grafik berikut:

Harga membentuk cangkir dan kemudian segitiga naik yang bertindak sebagai pegangan. Dari pegangan, harga memiliki pelarian positif.

Harga membentuk cangkir dan kemudian pola bendera turun yang bertindak sebagai pegangan. Dari pegangan, harga naik.

Rata-Rata Bergerak Sederhana

Alat selanjutnya yang Anda inginkan adalah rata-rata bergerak sederhana. Jadi, apa itu moving average? Rata-rata bergerak dihitung dengan rata-rata sejumlah titik data masa lalu. Setelah diplot, poin-poin ini akan membantu mengidentifikasi arah tren saat ini. Ketika diplot, para pedagang akan memiliki kemampuan untuk melihat data yang dihaluskan alih-alih fokus pada data yang terputus-putus dan berfluktuasi.

Jadi apa itu moving average sederhana?

Seperti namanya, simple moving average (SMA) adalah bentuk paling sederhana dari moving average. SMA dihitung dengan mengambil rata-rata aritmatika dari serangkaian nilai yang diberikan.

Formula Untuk SMA Adalah sebagai berikut:

SMA n = (A1 + A2 + A3 + … + An) / n.

Di sini, A mengacu pada harga penutupan aset dan periode yang dihitung. Jadi, misalkan Anda memiliki aset dan harganya selama sepuluh hari terakhir adalah sebagai berikut:

1, 5, 4, 2, 3, 7, 6, 8, 9, 9

Rata-rata pergerakan 10-simpel adalah sebagai berikut: (1 + 5 + 4 + 2 + 3 + 7 + 6 + 8 + 9 + 9) / 10 = 5.4.

Sekarang, jika kita ingin menghitung rata-rata bergerak sederhana 50-hari maka kita akan mengambil rata-rata dari 50 nilai terakhir dari aset tertentu.

Jadi, mengapa kita menyebutnya rata-rata bergerak?

Harga penutupan suatu aset berubah setiap hari. Jadi untuk aset A kami, jika nilainya dalam 11 hari terakhir terlihat seperti ini:

1, 5, 4, 2, 3, 7, 6, 8, 9, 9, 11.

Ketika Anda menghitung SMA 10, maka kami menjatuhkan nilai pertama dan menghitung rata-rata sepuluh nilai terbaru: (5 + 4 + 2 + 3 + 7 + 6 + 8 + 9 + 9 + 11) / 10 = 6,4

Kami akan memplot semua titik ini pada grafik dan plot kurva.

Jadi, SMA 20 atau rata-rata pergerakan sederhana 20 hari dari grafik harian Bitcoin terlihat seperti ini:

Kurva ungu adalah SMA 20 dari kurva ini.

Bagaimana cara kerja SMA?

Berikut beberapa hal yang perlu diingat tentang SMA:

  • Jika SMA bergerak naik, tren naik. Jika SMA bergerak turun, tren turun. SMA sangat membantu untuk menentukan arah tren. SMA 200 biasanya digunakan untuk menemukan tren jangka panjang, SMA 50 digunakan untuk menemukan tren menengah, dan banyak pedagang menggunakan SMA 20 untuk menemukan tren jangka pendek.
  • Semakin lama periode waktu, semakin halus data harga dan indikator teknis. Namun, ini menghasilkan lebih banyak jeda antara SMA dan sumber.

Sinyal persimpangan

Harga dan jalur lintas SMA

Kurva SMA yang melintasi harga sering digunakan untuk memicu sinyal perdagangan:

  • Ketika harga melintasi kurva SMA, itu adalah tanda bullish.
  • Ketika kurva SMA melintasi harga, itu adalah tanda bearish.

SMA saling bersilangan

SMA Crossing SMA adalah sinyal perdagangan umum lainnya.

  • Ketika SMA periode pendek melintasi di atas SMA periode panjang, itu adalah tanda bullish.
  • Ketika SMA periode panjang melintasi di atas SMA periode pendek, itu adalah tanda bearish.

Hal ini terutama karena SMA jangka pendek yang melintasi SMA periode panjang menunjukkan bahwa tren jangka pendek mengambil alih tren jangka panjang. Salah satu indikator yang paling kuat adalah persilangan kurva SMA 200 dan SMA 50.

  • SMA 50 melintasi SMA 200 adalah tanda yang sangat bullish dan disebut “golden cross.”
  • Menyeberang SMA 200 di atas SMA 50 adalah tanda yang sangat bearish dan disebut “death cross.”

Selama analisis teknis, Anda perlu memeriksa beberapa kurva SMA untuk membuat prediksi yang lebih akurat:

Grafik harian BTC / USD di atas menggunakan SMA 20, SMA 50, dan SMA 200.

Bollinger Band

Bollinger Band adalah alat analisis teknis yang didefinisikan oleh serangkaian garis yang diplotkan dua standar deviasi (positif dan negatif) dari kurva simple moving average (SMA) dari harga kripto.Periode waktu SMA dapat disesuaikan sesuai dengan preferensi pengguna. Jika Anda menggunakan kurva SMA 20, maka Anda akan menggunakan Bollinger band 20 hari. Alat analisis teknis ini dikembangkan oleh pedagang teknis terkenal John Bollinger,

Pada grafik di bawah, kami telah menggunakan Bollinger band 20 hari pada grafik harian BTC / USD.

Garis yang berbeda di Bollinger Band

Ada tiga garis yang membentuk Bollinger Band:

  • Rata-rata bergerak sederhana dari periode waktu yang Anda pilih.Ini adalah kurva tengah pada pita di atas.
  • Deviasi standar positif yang merupakan kurva atas.
  • Deviasi standar negatif yang merupakan kurva lebih rendah.

Jadi, bagaimana kita menghitung ini? Anda sudah tahu cara membuat kurva rata-rata bergerak sederhana. Sekarang, mari kita melihat ke deviasi standar. Standar deviasi adalah pengukuran matematis dari varians rata-rata dan fitur yang menonjol dalam statistik, ekonomi, akuntansi, dan keuangan. Deviasi standar menghitung berapa nilai saat ini dari suatu aset menyimpang dari nilai rata-rata.

Bagaimana Bollinger band dapat membantu Anda dalam perdagangan?

Bollinger band sangat populer di kalangan pedagang karena dua alasan yang sangat spesifik:

Pelebaran dan Penyempitan band

Ketika band-band saling berdekatan, membatasi rata-rata bergerak, itu disebut squeeze atau penyempitan band. Ini menandakan bahwa pasar kehilangan volatilitasnya. Ketika band semakin terpisah atau melebar, ini menunjukkan bahwa pasar meningkatkan volatilitasnya.Pelebaran dan penyempitan band akan memberi Anda indikasi yang bagus, apakah harga akan berubah atau tidak.

Pecahan hadiah

Untuk memahami bagaimana breakouts bekerja dan bagaimana harga dan band berinteraksi satu sama lain, lihat grafik di atas. Ada tiga area di mana kami ingin Anda fokus:

  • Kotak hijau
  • Kotak merah
  • Kotak hitam

Kotak hijau

Harga naik dan pasar menjadi sangat bullish sehingga menembus melewati kurva atas bollinger band. Ini adalah tanda yang sangat bullish. Idealnya, kami ingin aset kami berada di atas kurva SMA. Jika menembus batas atas maka itu berarti pasar sangat bullish.

Di dalam kotak hijau ada beberapa kandil merah juga. Candlestick ini sifatnya bearish tetapi mereka masih terus tren di atas atau dekat kurva atas.

Kotak merah

Di sini, beruang telah mengambil alih pasar dan harganya merosot hingga menembus batas bawah. Ada kandil hijau juga namun menyentuh pita yang lebih rendah. Ini berarti bahwa meskipun sesi bullish, sentimen keseluruhan tetap bearish.

Kotak hitam

Ini sama dengan kotak hijau. Pasar telah diambil alih oleh pembeli dan sekarang harga telah menembus batas atas sebelum kembali menyesuaikan.

Moving Average Convergence Divergence (MACD)

The moving average convergence divergence (MACD) adalah indikator momentum yang sangat berguna untuk memberi tahu kami apakah suatu aset memiliki momentum bullish atau bearish. Ini menunjukkan hubungan antara dua rata-rata bergerak eksponensial dari harga aset.

CATATAN: Rata-rata bergerak eksponensial (EMA) adalah sejenis rata-rata bergerak seperti rata-rata bergerak sederhana. Rata-rata bergerak tertimbang secara eksponensial bereaksi lebih signifikan terhadap perubahan harga saat ini daripada rata-rata bergerak sederhana (SMA), yang menerapkan bobot yang sama untuk semua pengamatan pada periode tersebut.

Komponen MACD

Pada bagan di atas, Anda akan melihat tiga komponen berbeda:

  • Kurva biru yang merupakan rata-rata bergerak eksponensial 9-hari (EMA 9). Ini juga disebut garis sinyal.
  • Kurva MACD yang merupakan kurva oranye.
  • Histogram, yang merupakan perbedaan nilai antara EMA 9 dan MACD.

Bagaimana cara kerja MACD?

MACD konvensional dihitung dengan mengurangi EMA 26 dari EMA 12. Formula untuk MACD adalah: MACD = EMA 12 – EMA 26.

  • Ketika garis sinyal melintasi MACD, itu adalah sinyal beli. Ketika MACD melintasi garis singal, itu adalah sinyal jual. Semakin jauh jarak antara kedua EMA, semakin besar ukuran histogram.
  • Ukuran histogram membantu kita memahami seberapa kuat momentum bearish atau bullish.
  • Jika kecepatan crossover cepat, maka dipahami overbought atau oversold.

Apa yang dikatakan MACD kepada Anda?

Crossover dari EMA

Dalam bagan di atas, ini adalah segmen dari bagan MACD:

Ketika MACD jatuh di bawah garis sinyal, itu adalah sinyal bearish yang menunjukkan bahwa mungkin sudah waktunya untuk menjual.Demikian pula, ketika MACD naik di atas garis sinyal, indikator memberikan sinyal bullish, yang menunjukkan bahwa harga aset cenderung mengalami momentum kenaikan.

Ukuran Histogram

Pada grafik di atas, Anda melihat histogram dengan ukuran berbeda.Histogram besar menunjukkan bahwa momentumnya berat di sisi bearish (histogram merah) atau di sisi bullish (histogram hijau).

Naik Cepat atau Jatuh

Ketika MACD naik atau turun dengan cepat itu adalah sinyal bahwa aset overbought atau oversold dan akan segera kembali ke level normal. Misalnya. periksa ini lagi:

Jadi kita memiliki penurunan yang cepat, diikuti dengan kenaikan yang cepat, penurunan yang cepat dan kemudian periode pendakian yang berkelanjutan. Ini memberitahu kita bahwa beruang dan lembu jantan telah melakukan perdagangan sampai akhirnya, sapi jantan dapat berakhir di atas.

Menyatukan Semuanya

Jadi, di bagian 1 dan bagian 2, kami telah mempelajari beberapa jenis indikator. Mari kita menyatukan semuanya dan membaca grafik harian BTC / USD terbaru melalui analisis teknis.

Mari kita lihat apa yang kita miliki di sini.

  • Pasar saat ini memiliki resistance di $ 4.200. Sesi terakhir kedua sifatnya sangat bearish dan harga turun hingga menemukan support di garis tren naik (garis hitam).
  • Ketika Anda memeriksa indikator MACD, garis sinyal akan crossover dan pergi di bawah kurva MACD yang berarti bahwa tren turun lebih lanjut mungkin diharapkan.
  • Pasar masih tren di atas kurva SMA 50 dan SMA 20 yang keduanya merupakan indikator bullish dan merupakan salah satu bagian atas dari Bollinger band.

Baiklah, jadi kesimpulannya:

  • Grafik harian BTC / USD saat ini sedang mengalami sentimen naik.
  • Namun, indikator MACD menunjukkan kepada kita bahwa dominasi bearish mungkin ada di sekitar cakrawala.

Kesimpulan: Baca Crypto Charts

Selama dua bagian terakhir , kami telah menunjukkan kepada Anda bagaimana alat analisis teknis yang berbeda bekerja. Ingat satu hal, sebagian besar indikator ini tidak begitu akurat ketika digunakan secara terpisah. Anda harus menggunakan semua ini bersamaan dengan masing-masing untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat.Semoga panduan ini membantu Anda belajar cara membaca grafik crypto!


Bagikan artikel...