Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC) Perlu Desentralisasi

Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC) Perlu Desentralisasi

CBDC

Mata uang digital memiliki janji jangka panjang untuk mengubah cara negara, perusahaan, dan orang bertransaksi nilai.

Beberapa di antaranya – menggabungkan manfaat cryptocurrency (disintermediasi, kecepatan tinggi, dan biaya transaksi rendah) serta kualitas mata uang tradisional (misalnya stabilitas harga dan kemampuan untuk bertindak sebagai alat pembayaran yang sah) – menantang sistem keuangan tradisional sebagai intinya.

Sementara mata uang digital generasi pertama yang digunakan oleh konsorsium pemain industri hanya dapat memberikan perubahan tambahan seperti pengurangan harga pergerakan uang dan menurunkan biaya modal untuk yang tidak memiliki rekening bank, adopsi lintas negara melalui CDBC 2.0 memiliki potensi untuk membuka nilai signifikan yang tersedia untuk pertama kalinya.

Dalam karya terbaru kami, kami telah menganalisis proyek-proyek penting dan perkembangan di sekitar Mata Uang Digital, menyaringnya menjadi arketipe Mata Uang Digital utama.

Sumber: Coindesk

Sepanjang analisis kami, kami telah mengembangkan dan menerapkan kerangka Dampak Sosial Total untuk memahami dampak rantai nilai sosial dari pengenalan mata uang digital serta efek potensial dari adopsi oleh negara, bank sentral, perusahaan, dan pengguna individu. Driver yang mendasari spesifik telah didefinisikan dan dievaluasi untuk setiap dimensi TSI.

Langkah Baru dalam Mata Uang Digital Bank Sentral

CDBC 2.0 adalah langkah kedua dalam evolusi CBDC: bentuk uang baru yang paling berdampak yang dikeluarkan secara digital oleh satu atau banyak bank sentral menggunakan teknologi blockchain, dapat dioperasikan dan diprogram dengan desain.

Saat ini, tanggung jawab untuk sistem moneter terletak di bawah yurisdiksi negara-bangsa dan perjanjian internasional.

Agar mata uang digital dapat diadopsi di negara bagian mana pun, ia harus terlebih dahulu mematuhi peraturan negara.

Bank-bank sentral, meskipun ingin tahu tentang CBDC, waspada terhadap mata uang digital yang memperkenalkan desentralisasi kepemilikan atau tata kelola, dan yang membuat tata kelola terpusat tradisional menjadi tugas yang menantang.

Desentralisasi

Tetapi CBDC akan gagal jika mereka tidak menerapkan dan mendapatkan manfaat dari aspek yang paling revolusioner yang dibawa oleh Bitcoin dan teknologi blockchain: desentralisasi.

Proyek CDBC awal menciptakan alternatif yang lebih baik secara bertahap untuk sistem keuangan saat ini dengan memungkinkan transaksi peer-to-peer, tetapi mereka tetap menjaga tata kelola terpusat dan sirkulasi terkontrol.

Insentif utama bagi konsumen untuk mengadopsi cryptocurrency yang dikeluarkan bank sentral akan didasarkan pada tata kelola yang didesentralisasi dan sistem sirkulasi terbuka.

Kepercayaan publik pada pemerintah dan lembaga perbankan telah menurun sejak krisis keuangan tahun 2008.

Oleh karena itu, ada ruang untuk mata uang digital yang tidak memiliki otoritas pusat dalam pengertian bank sentral biasa yang menentukan misalnya tingkat pinjaman atau pasokan uang yang beredar.

Bank-bank sentral memiliki tingkat kekuatan yang tinggi terhadap mata uang nasional. Konsumen biasa tidak memiliki pengaruh terhadap atau pengetahuan tentang kegiatan bank sentral atau pihak mana yang menyatakan pengaruh atas keputusan kebijakan.

CBDC 2.0 akan dikeluarkan dan diatur secara desentralisasi baik di tingkat nasional atau di tingkat supranasional, di berbagai yurisdiksi. Ini menyiratkan serangkaian kebijakan hukum, moneter, dan fiskal yang berbeda, beberapa di antaranya otomatis, perlu dikodifikasi dan diberlakukan di seluruh negara.

CBDC 2.0 akan menggantikan kebutuhan akan beberapa mata uang digital lainnya yang ditujukan untuk kasus penggunaan khusus seperti hipotek, pinjaman, keuangan perdagangan, real estat, dan sebagainya.

CBDC 2.0 harus dapat dioperasikan pada tingkat protokol. Pertukaran data dan fungsionalitas harus mudah diakses dan ditransfer dari protokol ke protokol.

Kemampuan CBDC 2.0

CBDC 2.0 yang diatur secara desentralisasi akan membawa banyak keuntungan bagi konsumen rata-rata, termasuk transaksi lintas batas yang cepat dan murah, nama samaran, perlindungan data pribadi, dan pengoperasian internasional.

Ini bisa dibilang menghilangkan risiko hiperinflasi karena penerbitan akan diotomatisasi melalui “sistem penerbitan” algoritmik.

Semua transaksi akan dicatat pada buku besar nasional (supra) yang tidak berubah yang terbuka untuk semua orang, tanpa risiko pengeluaran ganda dan berkurangnya peluang transaksi gelap.

Bank akan memiliki akses yang lebih mudah ke kredit, yang berarti uang akan bergerak melalui saluran lebih cepat.

Transaksi lintas batas akan membutuhkan lebih sedikit dokumentasi dan waktu untuk menyelesaikannya. Ini akan memungkinkan perdagangan yang lebih cepat di seluruh dunia dan melumpuhkan monopoli.

Dan, ketertelusuran akan memungkinkan negara mengurangi kegiatan kriminal seperti pencucian uang, penggelapan pajak, dan perdagangan narkoba.

Dan terakhir, mata uang akan dapat dioperasikan pada tingkat supranasional, yang berarti bahwa negara-negara berkembang dapat menderita lebih sedikit dari ketimpangan daya beli.

Sumber: Coindesk CBDC