Apa Itu Stablecoin?

Apa Itu Stablecoin?

Stablecoin

Pernahkah Anda mendengar istilah stablecoin? Mereka telah mendapatkan popularitas selama setahun terakhir ini, tetapi masih banyak yang tidak sepenuhnya yakin apa koin-koin ini atau mengapa mereka penting.

Bahkan mereka yang berinvestasi atau menambang dalam mata uang crypto tidak selalu memiliki pemahaman yang baik tentang apa jenis koin ini karena mereka relatif baru – dan karena cenderung ada sejumlah istilah yang harus mereka ikuti, serta tipe baru mata uang digital.

Namun, hal-hal berikut akan membantu untuk menghilangkan mitos stablecoin untuk memberi Anda pemahaman yang lebih baik tentang apa itu stablecoin.

Definisi dan Kepentingannya

Definisi dasar dari jenis cryptocurrency ini adalah mata uang digital yang harganya stabil. Anda akan menemukan bahwa banyak cryptocurrency tipikal yang orang kenal, seperti Bitcoin, Litecoin, dan Ethereum, ada sejumlah besar volatilitas.

Harga koin tidak stabil sama sekali, dan mereka dapat naik atau turun secara drastis. Meskipun ini berarti bahwa cenderung ada risiko / imbalan besar dengan mata uang ini, itu bukan risiko yang semua orang ingin ambil.

Karena volatilitas ini, itu menyebabkan beberapa perusahaan mempertimbangkan untuk mengambil berbagai jenis cryptocurrency untuk pembayaran mereka untuk memikirkan kembali keputusan mereka.

Mereka tidak ingin mengambil bentuk pembayaran ini hanya untuk mengetahui bahwa setelah seseorang melakukan pembelian besar, nilai mata uangnya telah turun.

Ketika Anda melihat konsep stablecoin, Anda dapat dengan cepat melihat mengapa mereka sangat penting. Koin-koin ini sangat penting karena mereka akan memiliki potensi untuk menciptakan stabilitas lebih, seperti namanya.

Banyak orang percaya bahwa jenis koin ini akan menjadi lebih penting daripada Bitcoin dan cryptocurrency umum lainnya yang menderita dari volatilitas yang bermasalah yang menjauhkannya dari para calon investor.

Jenis Stablecoin

Ada beberapa jenis atau kategori stablecoin yang sedang dikembangkan. Penting untuk memiliki setidaknya pemahaman dasar tentang ‘apa itu mereka’ dan bagaimana mereka bekerja.

Koin yang dijaminkan akan memiliki lebih banyak struktur terpusat daripada jenis mata uang blockchain lainnya. Tentu saja, jika Anda mengetahui sesuatu tentang cryptocurrency, salah satu alasan utama bahwa ada pengguna dan promotor awal adalah karena desentralisasi.

Ini bukan kasus dengan koin agunan fiat. Ini adalah salah satu cara paling sederhana untuk membuat stablecoin karena akan didasarkan pada cadangan yang dimiliki suatu entitas, seperti bank sentral.

Salah satu contoh koin, Tether, menggunakan metode ini. Namun, ini bukan tanpa masalah. Ini dilaporkan memiliki masalah dengan auditor untuk koin.

Seperti halnya koin yang berkorelasi dengan fiat, mereka yang akan berinvestasi dalam koin juga perlu mempercayai entitas yang menyimpan cadangannya, dan ini sering bermasalah.

Tidak hanya beberapa perusahaan memiliki masalah seperti Tether, tetapi orang-orang yang cenderung tertarik dengan cryptocurrency masih mewaspadai apa pun yang terpusat. Mungkin akan membutuhkan waktu untuk menyelesaikan masalah ini.

Manfaat terbesar dari opsi ini adalah kenyataan bahwa koin benar-benar akan stabil, selama penerbit jujur ​​tentang entitas pusat yang menyimpan cadangan.

Opsi lain untuk stablecoin adalah opsi crypto-collateralized. Mereka yang ingin mengambil keuntungan dari sifat cryptocurrency yang terdesentralisasi ingin mempertimbangkan opsi ini.

Koin-koin ini didukung oleh cadangan cryptocurrency, dan mereka biasanya akan didesentralisasi. Meskipun ini memiliki beberapa keuntungan, karena itu berarti bahwa lebih banyak penggemar crypto saat ini cenderung memilihnya, namun tetap ada kerugiannya.

Koin-koin ini kemungkinan besar akan menderita dari volatilitas mata uang digital, kecuali jika mereka “kelebihan muatan”.

Sumber: QuantmRE