Apa Itu Lightning Network?

Apa Itu Lightning Network?

Lightning Network

Ketika Bitcoin (BTC) pertama kali diusulkan oleh Satoshi Nakamoto pada 2008, komentar publik pertama tentang sistem yang dibuat oleh James A. Donald berisi baris berikut: “cara saya memahami proposal Anda, sepertinya tidak berskala ke ukuran yang diperlukan”.

Sepuluh tahun kemudian, skalabilitas masih menjadi masalah terbesar bagi Bitcoin serta sistem cryptocurrency veteran lainnya.

Apa sebenarnya artinya skalabilitas? Ya, sepanjang keberadaannya, Bitcoin hanya mampu memproses sekitar 7 transaksi per detik. Meskipun ini sudah cukup di awal, sistem telah macet selama beberapa tahun sekarang. Akibatnya, transaksi membutuhkan waktu lama untuk diproses dan biaya transaksi yang terlalu tinggi.

Jika Bitcoin pernah menjadi alternatif yang lengkap untuk sistem pembayaran yang ada saat ini, itu jelas perlu untuk dapat bersaing dengan mereka. Sampai sekarang, itu bahkan tidak dekat.

Untuk memahami besarnya situasinya, cukup bandingkan transaksi kecil 7 Bitcoin per detik dengan rata-rata Visa 24.000, dan kapasitas puncaknya sekitar 50.000 transaksi per detik.

Selama bertahun-tahun, komunitas Bitcoin datang dengan berbagai proposal tentang cara meningkatkan skalabilitas Bitcoin, tetapi konsensus menyeluruh keseluruhan belum tercapai.

Itulah sebabnya kami saat ini memiliki beberapa jaringan mirip Bitcoin yang bercabang dari yang asli. Namun, ada satu solusi yang diusulkan saat ini sedang diuji yang mungkin hanya berfungsi. Ini disebut Lightning Network (LN).

Apa Itu LN?

Pada titik tertentu dalam sejarah, mengirim telegram adalah cara komunikasi jarak jauh tercepat dan paling efisien. Untuk melakukannya, Anda harus pergi ke kantor pos setempat, mengisi formulir dan membayar pesan Anda berdasarkan berapa banyak surat yang terkandung di dalamnya.

Kemudian, pesan itu akan dikirim ke kantor telegraf terdekat untuk ditransmisikan ke ujung yang jauh. Seorang tukang pos kemudian akan mengirim telegram ke tujuannya.

Pada dasarnya, ada banyak orang yang terlibat dalam mengirim pesan singkat yang sederhana dan Anda harus membayar sedikit uang untuk itu. Kondisi jaringan Bitcoin saat ini cukup banyak.

Dalam analogi ini, Lightning Network pada dasarnya seperti memiliki seseorang yang ingin Anda ajak bicara dengan panggilan cepat: Anda hanya perlu menekan ‘1’ dan telepon teman Anda sudah berdering.

Cara Kerjanya

Masukkan Danny dan Jon. Mereka mungkin bekerja bersama, mereka mungkin saudara atau pasangan, intinya mereka perlu mengirim uang satu sama lain lebih sering, cepat dan dengan biaya minimal. Dengan demikian, mereka mengatur saluran di Lightning Network.

Pertama, mereka perlu membuat dompet mulitisignature, yang merupakan dompet yang dapat mereka akses bersama dengan kunci privasinya masing-masing. Kemudian, mereka berdua menyetor sejumlah Bitcoin – katakanlah, masing-masing 3 BTC – ke dalam dompet itu.

Namun, perlu dicatat bahwa konsep Lightning Network berarti bahwa sistem akan bekerja di atas blockchain, tetapi tidak akan benar-benar memiliki keamanan di belakangnya sendiri.

Dengan demikian, sangat mungkin bahwa sebagian besar akan digunakan untuk transaksi kecil atau bahkan relatif mikroskopis. Transfer yang lebih besar yang membutuhkan keamanan terdesentralisasi kemungkinan besar masih akan dilakukan pada lapisan asli.

Siapa yang Mengembangkannya?

Selain itu, ada implementasi lain yang sedang dalam pengembangan. Daftar lengkap tersedia di sini . Akhirnya, penting untuk menyebutkan bahwa tes baru-baru ini telah membuktikan bahwa tiga implementasi utama sepenuhnya dapat dioperasikan, yang berarti mereka dapat bekerja dengan mulus satu sama lain.