Goldman Sachs Menjadi Tuan Rumah Konferensi tentang Krisis, Crypto, dan Inflasi

Goldman Sachs Menjadi Tuan Rumah Konferensi tentang Krisis, Crypto, dan Inflasi

Goldman Sachs akan menjadi tuan rumah dari seruan konferensi pada 27 Mei mendatang yang berjudul “US Economic Outlook & Implikasi Kebijakan Saat Ini untuk Inflasi, Emas, dan Bitcoin.”

Pada 23 Mei, Mike Dundas, pendiri outlet media crypto The Block, memposting tangkapan layar undangan tersebut, mengungkapkan bahwa acara tersebut akan diselenggarakan oleh Sharmin Mossavar-Rahmani, CIO Goldman Investment Strategy Group, bersama ekonomi Harvard, profesor Jason Furman, dan kepala ekonom Goldman Sachs Jan Hatzius.

Goldman Sachs Tampaknya Menjadi Pemanasan Bagi Bitcoin

Berita itu telah digembar-gemborkan sebagai tonggak untuk adopsi institusional aset crypto, tampaknya menandakan giliran lengkap dari Goldman Mossovar-Rhami – yang menyatakan bahwa cryptocurrency gagal sebagai media pertukaran, simpanan nilai, dan unit dari pengukuran, pada bulan Agustus 2018 lalu.

Selama bertahun-tahun, komunitas crypto tampak berdedikasi pada keterlibatan cryptocurrency dari Goldman Sachs, dengan rumor palsu bahwa raksasa keuangan tersebut berencana untuk membuka meja perdagangan Bitcoin (BTC) yang sering beredar sepanjang sejarah singkat cryptocurrency.

Institusi Semakin Merangkul Crypto

Seruan konferensi Goldman Sachs datang di tengah tanda-tanda lain bahwa banyak lembaga keuangan terkemuka yang mungkin pemanasan terhadap crypto, dengan JPMorgan yang menyediakan layanan perbankan untuk pertukaran AS Coinbase dan Gemini sejak April.

Pada awal Mei, miliarder dan pendiri Hedge Fund, Paul Tudor Jones, mengungkapkan bahwa ia membeli Bitcoin sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang disebabkan oleh pencetakan uang.

Pria 65 tahun itu mengungkapkan bahwa hedge fund Tudor BVI-nya sedang mencari “persentase rendah satu digit” dari total asetnya di masa depan BTC, dengan menyatakan:

“Strategi memaksimalkan laba terbaik adalah memiliki kuda tercepat […] Jika saya dipaksa untuk memperkirakan, taruhan saya adalah Bitcoin.”

Sumber: Cointelegraph