Ripple Bergabung dengan SWIFT dan Microsoft di FPC

Ripple Bergabung dengan SWIFT dan Microsoft di FPC

Ripple, SWIFT, dan Microsoft

Baru-baru ini, Global Head of Strategic Accounts di Ripple, Marcus Treacher, telah mengkritik keterlambatan dalam pembaruan pengenalan standar ISO 20020 oleh SWIFT, bank dan penyedia layanan pembayaran lainnya.

Sekarang agak masuk akal untuk mengantisipasi biaya pembayaran yang lebih tinggi karena pelaksanaannya ditunda. Namun, dengan tujuan meningkatkan dan membentuk masa depan pembayaran lintas batas, Ripple telah bergabung dengan konsorsium penting lainnya yang dikenal sebagai FPC (Faster Payment Council).

Craig DeWitt, direktur produk perusahaan, menyebutkan di Twitter bahwa ia telah bergabung dengan Dewan Pembayaran Lebih Cepat (FPC) sebagai perwakilan perusahaannya.

DeWitt, setelah bergabung, akan menjadi bagian dari kelompok kerja Lintas Batas untuk membantu mengembangkan transaksi lintas batas.

Anggota FPC selain Ripple memiliki nama besar di industri seperti SWIFT, Microsoft, Visa, Wells Fargo, Federal Reserve AS, dll.

Sebelum DeWitt, Pat Thelen, VP Ripples untuk Aliansi Strategis, adalah anggota FPC. Thelen juga merupakan direktur pertama FPC dan anggota dewan direksi yang dipilih oleh berbagai perusahaan Amerika. Namun, tidak jelas apakah dia akan terpilih menjadi anggota dewan untuk satu tahun lagi atau tidak.

Tentang FPC

Dewan FPC muncul pada tahun 2018. Dewan ini memungkinkan anggotanya untuk bermitra, melakukan penelitian bersama, membentuk kelompok kerja, menggunakan sumber daya satu sama lain, dan banyak lagi.

FPC memiliki banyak kelompok kerja, juga seperti Berbagi Informasi Penipuan, Pendidikan dan Kesadaran untuk Pembayaran Lintas Batas, dan Antarmuka Kode QR.

Eksploitasi FPC terbaru di tengah pandemi coronavirus adalah bagaimana kode QR dapat digunakan untuk pembayaran lintas batas.

Dengan tambahan perusahaan pencipta XRP ini kedalam FPC, Ripple dapat mengakses jaringan investor yang luas. Ini akan membantu lebih lanjut adopsi teknologi pembayaran Ripple dan XRP.

Ripple Menyumbang Dana untuk Kurangi Dampak Corona

Perusahaan solusi pembayaran ini pada kondisi pandemi corona ini telah menyumbangkan dana kepada organisasi nirlaba seperti komunitas Tipping Point yang membantu memerangi kemiskinan di Bay Area.

Ripple menyumbangkan lebih dari $ 1 juta untuk dana darurat corona Bay Area dan juga $ 100.000 untuk dana darurat corona dari Silicon Valley Community Foundation (SVCF).

Ripple, bersama Chris Larsen, salah satu pendiri perusahaan, menyumbangkan setidaknya $ 5 juta untuk bank makanan SF.

Menurut Kepala Dampak Sosial perusahaan, Ken Weber, ia mengatakan bahwa mereka tahu itu mengharuskan semua orang, termasuk pembayar pajak, perusahaan publik dan swasta LSM, dll, sehingga mereka berusaha menyumbangkan kuota mereka.

Dia mengatakan lebih lanjut bahwa itu adalah bagian dari bagaimana staf Chris Larsen dan Ripple mendukung masyarakat.

Dengan tujuan mengurangi dampak corona di masyarakat, perusahaan telah membebaskan biaya transaksi bagi pelanggannya yang harus melakukan pembayaran lintas batas.

Sumber: Coinspeaker