Bagikan artikel...

NEO, seperti Ethereum, adalah ekosistem yang kompleks dan jauh lebih fleksibel daripada Bitcoin. Sementara Ethereum dan NEO berbagi beberapa kesamaan, seperti kemampuan untuk mengeksekusi kontrak pintar dan bahasa pemrograman yang unik, NEO bertujuan untuk menciptakan apa yang disebutnya sebagai ” Ekonomi Cerdas ” yang lengkap .

Ethereum berusaha mengembangkan ekosistem yang menumbuhkan kewirausahaan, memfasilitasi pembuatan aplikasi terdistribusi, dan mempromosikan inovasi. Selain memberikan manfaat ini, NEO menggabungkan penciptaan identitas digital dan kemampuan untuk mendigitalkan aset.

Fitur verifikasi identitas digital yang disampaikan oleh NEO menjadikannya pesaing langsung bagi Ethereum, dan menempatkannya dalam posisi yang kuat untuk mendominasi lapangan permainan pada tahun 2018. Badan pengatur di seluruh dunia sekarang berjuang untuk mengimbangi ekonomi blockchain yang cepat berubah, dan menempatkan banyak tekanan pada platform blockchain untuk tetap patuh.

NEO bekerja keras untuk menciptakan solusi blockchain yang memberikan standar digital yang disepakati identitas digital, yang sangat penting untuk kepatuhan peraturan. Agar organisasi kelembagaan dan pemain industri besar berinvestasi dalam teknologi blockchain, mereka membutuhkan kepatuhan terhadap peraturan.

NEO blockchain memungkinkan untuk membuat aset digital yang dapat diverifikasi yang dapat diperdagangkan dan diedarkan oleh individu dan bisnis yang diwakili oleh standar informasi identitas digital yang sesuai dengan peraturan internasional yang diterima secara internasional

Para pendiri NEO, Da HongFei dan Erik Zhang, telah mendirikan platform yang disebut Onchain yang mengintegrasikan NEO ke dalam sistem yang berfokus pada bisnis yang disebut DNA. Platform ini saat ini bekerja menuju integrasi dengan bisnis dan pemerintah Cina — jika berhasil, integrasi ini dapat menyebabkan NEO mendominasi ekosistem blockchain Timur yang signifikan.

Keuntungan utama yang dimiliki NEO atas Bitcoin dan Ethereum adalah metode yang digunakannya untuk mendapatkan konsensus — atau metode yang digunakan peserta jaringan untuk menyetujui keadaan buku besar yang didistribusikan. Baik ETH dan BTC menggunakan ” Bukti Kerja ” sebagai metode konsensus, yang sangat haus kekuasaan dan merupakan kontributor utama untuk masalah skalabilitas.

NEO, bagaimanapun, menggunakan metode konsensus yang disebut “Toleransi Kesalahan Bizantium yang Didelegasikan”, atau dBFT, yang merupakan metode pemeliharaan jaringan demokratis yang relatif kompleks yang menawarkan keuntungan yang berbeda – kecepatan transaksi yang sangat tinggi. Transaksi maksimum teoretis NEO saat ini kecepatan kedua adalah 10.000 tps besar, tetapi secara praktis mempertahankan sekitar 1.000 tps — angka yang membuat Bitcoin dan Ethereum tersedak debu.

Dengan bersaing secara langsung dengan Ethereum sebagai platform aplikasi terdistribusi, keberhasilan NEO akan ditentukan oleh Dapps yang dibangun di atasnya. Red Pulse adalah salah satu aplikasi NEO yang paling menarik, dan bermaksud untuk mendorong penelitian ke pasar Cina dengan Red Pulse Token eponymous. Proyek ini telah menarik perhatian lembaga keuangan seperti Goldman Sachs, Credit Suisse, dan Bank of America Merrill Lynch, yang semuanya sudah menggunakan platform.

Sementara NEO dapat dilihat sebagai antitesis dari konsep libertarian dari mata uang kripto desentralisasi yang benar-benar anonim, itu mewakili teknologi blockchain yang digunakan secara transparan dan dapat diverifikasi – yang menarik bagi badan pengawas yang waspada terhadap desentralisasi, seperti pemerintah Cina.

Jika NEO berhasil dalam upayanya untuk berintegrasi dengan dan mematuhi persyaratan kepatuhan peraturan Cina, maka kemungkinan ekosistem ICO akan beralih dari standar ERC20 ke platform ICO NEO, karena pemerintah China saat ini sangat memburu penawaran koin awal.

Jika NEO menjadi blockchain pilihan de facto China, NEO bisa menjadi crypto 2018 yang berpengaruh. Dan itu bisa berarti perlombaan untuk tempat kedua antara Bitcoin dan Ethereum .

Source:
https://cryptobriefing.com/neo-the-dark-horse/

Bagikan artikel...