Ethereum – Sang Penantang

Ethereum – Sang Penantang

Ethereum tetap menjadi pesaing utama Bitcoin sejak diluncurkan pada tahun 2014. Gagasan dari otak pemrograman Rusia-Kanada, Vitalik Buterin, Ethereum secara dramatis memperluas ruang lingkup apa yang dianggap mungkin dengan teknologi blockchain.

Tidak seperti Bitcoin, Ethereum jauh lebih dari sekedar cryptocurrency Sebagai gantinya, Ethereum adalah platform komputasi terdistribusi berbasis blockchain – sistem operasi lengkap yang menghadirkan beragam kasus penggunaan. Blockchain Ethereum disebut sebagai sistem ” Turing complete ” dan menggunakan bahasa pemrograman sendiri yang disebut Solidity, yang memungkinkan untuk membuat “aplikasi terdistribusi” yang berjalan di atas blockchain Ethereum.

Buterin telah mengomentari fleksibilitas blockchain Ethereum, yang menyatakan bahwa aplikasi terdistribusi dapat digunakan untuk menggantikan banyak layanan yang membutuhkan paralelisasi:

“Anda bisa menjalankan StarCraft di blockchain. Hal-hal semacam itu adalah mungkin. Tingkat keamanan dan skalabilitas yang tinggi memungkinkan semua hal lain ini dibangun di atas. Ethereum adalah lapisan dasar aman yang tidak memiliki terlalu banyak fitur. “

Sifat ETH yang dapat diprogram juga memungkinkan untuk membuat token crypto di atas blockchain Ethereum. Token yang dibuat pada blockchain ETH diatur oleh tokenEthereum ERC20 standar , yang merupakan protokol yang memungkinkan token berbasis Ethereum yang baru dibuat dengan cepat dan mudah diperdagangkan di bursa atau disimpan di dompet yang kompatibel dengan token ERC20.

Kemudahan relatif dengan token ERC20 dapat dibuat setidaknya sebagian bertanggung jawab atas ledakan dalam penawaran koin awal , atau ICO, selama setahun terakhir. 2017 menyaksikan peluncuran beberapa penawaran koin awal yang menghasilkan ratusan juta dolar, yang sebagian besar didasarkan pada standar ERC20. Akibatnya, Ethereum tumbuh lebih dari 3.000% pada tahun 2017, dan telah mempertahankan spektrum harga yang jauh lebih stabil jika dibandingkan dengan Bitcoin.

Ethereum saat ini menangani sekitar 20 transaksi per detik, yang sudah menempatkannya di jalur yang lebih cepat daripada 7 tps Bitcoin. Alasan utama ini adalah ancaman nyata bagi Bitcoin pada tahun 2018, bagaimanapun, adalah urgensi yang dihadapi para pengembang dalam menangani masalah skalabilitas. Untuk memfasilitasi transaksi yang lebih cepat dan lebih murah yang dapat bersaing dengan kapasitas tingkat Visa, Ethereum saat ini fokus pada “Sharding” blockchain.

Proses ini sedang dalam pengembangan aktif, dengan Ethereum Foundation secara resmi meluncurkan program subsidi yang memberi insentif kepada pengembang dengan subsidi hingga $ 1 juta untuk membantu proyek. Buterin percaya bahwa proyek Sharding, yang melibatkan pemisahan blockchain Ethereum menjadi banyak pecahan yang akan memproses bagian-bagian kecil dari status blockchain secara paralel, secara dramatis akan meningkatkan kecepatan jaringan.

Menurut Buterin proses ini akan memungkinkan Ethereum untuk memproses “ribuan transaksi per detik, secara berantai, tanpa supernode, master node, crazy-server-node, rantai konsorsium, atau hal-hal lainnya”. Menurut beberapa perkiraan , Sharding akan memungkinkan Ethereum untuk memproses hingga satu juta transaksi per detik, yang memungkinkannya mendominasi ekosistem blockchain tanpa tantangan.

Solusi lain – termasuk mengambil sebagian transaksi dari blockchain sepenuhnya, dan kemudian mengkonsolidasikan hasilnya sesering mungkin (alih-alih dalam waktu nyata) – sedang dikembangkan untuk menyelesaikan masalah penskalaan. Off-chain bukan ide Buterin untuk bersenang-senang (dia terkenal marah pada Raiden ICO yang mengumpulkan uang untuk membangun solusi semacam itu) tetapi mengingat kasus penggunaan untuk aplikasi Internet of Things, mungkin pada akhirnya perlu untuk meningkatkan skala dalam lebih banyak dari satu arah.

Dalam kedua kasus tersebut, kunci untuk Ethereum adalah kecepatan. Jika sekelompok crypto-kitties dapat mengalahkan penantang utama Bitcoin , itu tidak akan bertahan lama di atas jangkauan sendirian. Terutama tidak dengan NEO menunggu di sayap …

Soucre:
https://cryptobriefing.com/ethereum-the-challenger/