Ukraina, Rusia, dan Venezuele Memimpin dalam Adopsi Crypto

Ukraina, Rusia, dan Venezuele Memimpin dalam Adopsi Crypto

Data terbaru yang diterbitkan oleh Chainalysis mengungkapkan tempat pertama yang mengejutkan untuk Ukraina dalam Global Crypto Adoption Index 2020, diikuti oleh Rusia dan Venezuela.

Indeks tersebut melihat tiga metrik on-chain: nilai total transaksi crypto on-chain yang dibobotkan oleh daya beli per kapita (PPP), nilai transfer ritel on-chain yang ditimbang oleh PPP, dan jumlah deposit crypto on-chain tertimbang dengan jumlah pengguna internet.

Indeks juga memperhitungkan volume perdagangan yang dilakukan pada pertukaran crypto peer-to-peer (P2P) yang dibobotkan oleh jumlah pengguna internet dan PPP.

Laporan tersebut menunjukkan tingkat perkembangan yang tidak merata di seluruh sektor crypto di banyak negara, dengan bobot indeks per kapita memberi peringkat yang buruk kepada China berdasarkan jumlah deposit on-chain dan perdagangan P2P karena populasinya yang besar–menyeret negara itu ke posisi keempat secara keseluruhan meskipun China mendominasi peringkat on-chain menurut nilai eceran dan total.

Sebaliknya, dua negara dengan kinerja teratas berdasarkan volume pertukaran P2P, Kenya dan Venezuela, keduanya berada di peringkat lima besar secara keseluruhan meskipun gagal peringkat sepuluh besar pada metrik lainnya.

Namun, penekanan pada volume P2P dapat mengabaikan pembentukan pertukaran local exchange sebagai yang teregulasi indikator adopsi mata uang crypto dan memberikan hasil yang menguntungkan negara-negara berkembang yang tidak memiliki sektor keuangan yang kuat–kemungkinan berkontribusi pada peringkat Amerika Serikat di bawah Kenya meskipun mengungguli Afrika dalam tiga dari empat kriteria.

Chainalysis menggambarkan Venezuela sebagai “contoh yang sangat baik” dari kekuatan yang mendorong pengadopsian cryptocurrency di negara-negara berkembang, menyoroti penggunaannya di kalangan rakyat Venezuela sebagai sarana untuk mengurangi ketidakstabilan ekonomi:

Data kami menunjukkan bahwa orang Venezuela lebih banyak menggunakan cryptocurrency ketika mata uang fiat asli negara itu kehilangan nilai karena inflasi, menunjukkan bahwa orang Venezuela beralih ke cryptocurrency untuk menjaga tabungan yang mungkin hilang.

Laporan tersebut menawarkan beberapa wawasan yang tidak terduga, dengan Vietnam berada di peringkat kedua untuk nilai ritel dan semua transaksi on-chain meskipun pemerintah daerah telah melakukan upaya awal untuk menindaklanjuti cryptocurrency.

Tidak ada negara Eropa barat yang menempati peringkat di antara daftar Chainalysis dari sepuluh negara teratas berdasarkan adopsi crypto yang ada.

Sumber: cointelegraph