Token Utilitas vs Token Keamanan

Selama setahun terakhir, ekosistem token yang dibangun di atas blockchain diintegrasikan ke dalam aplikasi desentralisasi (DApps) telah berkembang pesat. Salah satu subjek paling kontroversial di sekitar token adalah perbedaan antara Token Utilitas dan Token Keamanan. Konsekuensi dari setiap individu yang dianggap sebagai token utilitas atau token keamanan sangat besar. Token keamanan tunduk pada peraturan yang, dalam banyak kasus, dapat membuat proyek mereka tidak layak untuk dijalankan. Token utilitas menghindari pengawasan peraturan tetapi dapat memiliki risiko sendiri.

Untuk apa token biasanya digunakan?

Case use utama untuk token sejauh ini adalah penggalangan dana. Di pasar ekuitas publik, ketika perusahaan perlu mengumpulkan dana, mereka menerbitkan saham bisnis kepada publik dalam bentuk sekuritas. Ini tunduk pada regulasi dan pengawasan. Di Amerika Serikat, Securities and Exchange Commission (SEC) bertanggung jawab untuk mengatur pasar ekuitas publik.

Ketika proyek cryptocurrency mengumpulkan dana, mereka mengeluarkan token yang sering digabungkan dengan proyek yang diusulkan dalam beberapa cara. Token dikeluarkan dan dana dikumpulkan melalui acara yang disebut penawaran koin awal (ICO). Token yang dikeluarkan dalam acara semacam ini biasanya dianggap sebagai token utilitas. Token ini memperoleh utilitas dari fungsinya dalam sistem blockchain. Metode paling populer untuk melakukan ICO adalah pada blockchain Ethereum, jaringan cryptocurrency terbesar ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar saat ini. Peristiwa ICO sebagian besar menghindari peraturan meskipun beberapa proyek ditutup ketika melakukan ICO di AS

Sementara metode penggalangan dana ini mendapatkan popularitas besar selama dua tahun terakhir, jenis penggalangan dana baru untuk proyek kripto sekarang sedang dieksekusi dikenal sebagai penawaran Token Keamanan (STO). Token keamanan terkait dengan aset dunia nyata atau digital dan berbeda secara signifikan dari token utilitas. Kami akan menyelidiki masing-masing secara terpisah, untuk menyajikan persamaan dan perbedaan utama dan juga membahas peran yang mungkin dimainkan masing-masing. Kami juga akan menjelaskan beberapa proyek cryptocurrency yang menangani ruang ini secara khusus.

ICO & Token Utilitas

ICO meledak selama dua tahun terakhir. Lebih dari $ 6,5 miliar telah dikumpulkan pada tahun 2017 melalui ICO dan lebih dari $ 20 Miliar pada tahun 2018. Sebagian besar proyek yang melakukan ICO akan merilis whitepaper yang menguraikan rincian teknis dan bagaimana ICO akan disusun.

Seringkali dalam cetakan kecil whitepaper ada teks yang merinci bahwa token yang diterbitkan adalah token utilitas dan tidak tunduk pada peraturan. Karena itu ini berarti tim tidak memiliki tanggung jawab terhadap investor. Ini harus selalu dipertimbangkan dengan cermat.

Ketika investor berpartisipasi dalam ICO, sama sekali berbeda dengan berpartisipasi dalam pasar yang diatur secara publik. Lembaga yang menyediakan layanan di pasar yang diatur secara publik memiliki tugas tanggung jawab terhadap klien dan investor mereka dan akan menderita konsekuensi karena tidak menghormati tugas tersebut. Dengan sedikit konsekuensi bagi tim ICO yang tidak menghormati klien mereka, banyak proyek telah menarik apa yang dikenal sebagai “scam keluar” di mana tim menghilang ketika dana telah dikumpulkan.

Jenis token utilitas yang paling umum telah dikeluarkan menggunakan standar kontrak pintar ERC 20 pada blockchain Ethereum. Ini adalah Token Fungible, yang berarti setiap token akan dihargai sama terhadap USD, eter, atau sebaliknya, dan setiap token setara dengan token lainnya. Misalnya, jika token itu tidak sepadan, token yang diterbitkan pertama mungkin lebih berharga daripada yang lain. Banyak proyek cryptocurrency besar telah menggunakan kontrak pintar ERC20 untuk mengeluarkan token selama ICO. Contoh cryptocurrency utama yang telah menyelesaikan ICO melalui metode ini termasuk EOS, Icon, dan Tron. Token ERC20 pada dasarnya bertindak sebagai pengganti sampai proyek meluncurkan mainnet mereka sendiri.

Token utilitas memperoleh nilainya dari fungsinya dalam sistem blockchain spesifik tempat mereka beroperasi. Pada dasarnya, token berfungsi sebagai aset digital dan harus dirancang dengan hati-hati untuk mengelola insentif pengguna sistem blockchain, mereka yang memelihara jaringan, dan juga harus melayani kasing dan fungsi penggunaan utama dalam sistem blockchain tempat mereka beroperasi.

Salah satu contoh token utilitas adalah Basic Attention Token (BAT). BAT adalah token yang beroperasi di browser Brave, pesaing dari browser utama seperti Google dan Firefox. Alih-alih perusahaan seperti Google dibayar untuk mempublikasikan iklan yang menargetkan pengguna browser, browser Berani dan BAT memberi penghargaan kepada pengguna browser karena memilih untuk melihat iklan. Peramban Brave memiliki lebih dari 4 juta pengguna menjadikannya salah satu proyek paling aktif yang telah memasukkan token utilitas.

STO & Token Keamanan

Token keamanan berfungsi untuk memberi token pada aset fisik dan digital. Mereka lebih mirip dengan instrumen ekuitas dengan cara bahwa pemegang dapat menerima dividen dari memegang aset yang dipatok. Tokenisasi aset fisik dunia nyata dapat meningkatkan likuiditasnya. Mentransfer kepemilikan token yang mewakili kepemilikan di properti dapat diselesaikan jauh lebih efisien daripada mentransfer kepemilikan properti yang sebenarnya.

Salah satu perbedaan utama dengan token keamanan adalah bahwa mereka tunduk pada pengawasan peraturan yang merupakan aspek lain yang membuatnya mirip dengan instrumen ekuitas. Ini membuatnya lebih sulit untuk tim yang mengeluarkan token keamanan tetapi memberikan lebih banyak perlindungan kepada investor. Dalam beberapa kasus, ini juga akan membatasi jumlah calon investor. Di AS, hanya investor yang terakreditasi yang dapat berinvestasi dalam token keamanan yang berarti bahwa investor perlu memiliki $ 1 juta dalam kekayaan bersih atau $ 200 ribu dalam pendapatan tahunan.

Salah satu contoh token keamanan adalah penambatan aset. Di sinilah nilai token didukung oleh aset fisik dunia nyata dan token dapat diperdagangkan seolah-olah itu adalah aset dunia nyata. Salah satu contoh terbesar dari hal ini adalah USD Tether yang merupakan cryptocurrency yang diklaim didukung oleh USD dalam rasio 1: 1. Lainnya dikeluarkan untuk investor dengan imbalan dana melalui STO.

Salah satu contoh token keamanan adalah Aspen Coins. Setiap token mewakili bagian yang sama di St. Regis Aspen Resort, sebuah hotel mewah dan resor mewah. Token dapat dibeli melalui Pasar Templum yang merupakan pialang-dealer yang terdaftar di SEC. Pemegang Token mendapat manfaat dari semua hak yang mereka miliki jika mereka memiliki keamanan normal. Mereka berhak untuk berbagi keuntungan, hak suara, dan memiliki ekuitas di perusahaan.

Token Utilitas vs. Token Keamanan

Ada manfaat dan kelemahan untuk token utilitas dan token keamanan. Ketika dikeluarkan dengan benar, token utilitas dapat melayani kasus penggunaan yang berharga dalam ekosistem blockchain. Mereka juga tersedia untuk beragam investor potensial dan memberikan kepada mereka sejumlah kecil kepemilikan cryptocurrency sebagai sarana untuk menginvestasikan kepemilikan mereka.

Di sisi lain, token keamanan biasanya lebih terbatas tetapi lebih sedikit mewakili risiko bagi investor. Ada juga manfaat dari pengawasan regulasi yang bertindak untuk memastikan bahwa proyek yang melakukan STO bertindak demi kepentingan terbaik investor. Sementara token utilitas beroperasi dalam ekosistem blockchain, token keamanan dapat dikaitkan dengan aset dunia nyata dan dapat membuat aset lebih likuid dan juga dapat dibagi. Alih-alih membeli seluruh properti, pengguna dapat membeli token yang mewakili bagian di properti.

Cara membedakan dengan jelas antara token utilitas dan token keamanan

Ada kasus di mana token utilitas tampaknya memiliki semua properti token keamanan tetapi masih mengklaim sebagai token utilitas. Dalam kasus ini, lebih baik bagi investor untuk membedakan sendiri apakah token lebih dekat mewakili utilitas atau token keamanan. Banyak token yang diklaim sebagai token utilitas dapat dianggap oleh regulator sebagai token keamanan di telepon.

Salah satu metode untuk membedakan antara token utilitas dan keamanan adalah dengan mencocokkan token dengan kriteria Uji Howey. Uji Howey didirikan pada tahun 1946 dan sejak itu digunakan untuk menentukan apa yang dianggap sebagai keamanan. Uji Howey menilai instrumen terhadap empat kriteria dan jika instrumen memenuhi semua kriteria, itu dianggap sebagai keamanan. Kriteria adalah sebagai berikut:

  • Ini melibatkan investasi uang
  • Investasi uang melibatkan ekspektasi keuntungan
  • Investasinya ada di perusahaan bersama
  • Keuntungan akan dihasilkan oleh pihak ketiga.

Ketika kriteria Howey Test diterapkan, menjadi jelas bahwa banyak proyek yang mengklaim menerbitkan token utilitas sebenarnya mengeluarkan token keamanan. Proses ICO jelas melibatkan investasi uang, dan investor terutama tertarik untuk berinvestasi dari prospek keuntungan. Proyek yang diusulkan bertindak sebagai perusahaan bersama dan tim yang membangun atau mengoperasikan proyek menghasilkan keuntungan. Tidak semua kasus ICO secara jelas mengeluarkan token keamanan, tetapi banyak yang lebih cocok menjadi token keamanan daripada sebagai token utilitas.

Sementara sebagian besar pemerintah telah menahan diri dari mengomentari posisi mereka dalam kaitannya dengan token, US SEC membuat pernyataan publik pada Juli 2017 yang mengklarifikasi bahwa mereka akan mempertimbangkan banyak token yang diterbitkan sebagai sekuritas. Pernyataan itu tidak mengklasifikasikan semua penerbitan token sebagai penerbitan keamanan tetapi telah berdampak besar pada keadaan ICO di AS. Banyak proyek yang mengumpulkan dana dari penerbitan token sekarang mengecualikan investor dari AS.

Keamanan Kunci vs. Debat Token Utilitas

Membedakan antara token utilitas dan token keamanan penting bagi mereka yang mengeluarkan token untuk mengumpulkan dana. Ini juga memiliki konsekuensi untuk proyek-proyek yang saat ini ada. Banyak proyek yang saat ini dianggap sebagai token utilitas dapat menemukan diri mereka dalam situasi genting jika kemudian dianggap bahwa token mereka adalah keamanan oleh regulator.

Ethereum

Ethereum adalah salah satu yang telah diperdebatkan dengan panas apakah harus diklasifikasikan sebagai keamanan atau tidak. Dengan ekosistem besar yang dibangun di atas blockchain Ethereum, keputusan oleh regulator untuk mengklasifikasikan eter sebagai keamanan dapat memiliki konsekuensi bencana. Ini berpotensi mempertanyakan legitimasi setiap proyek yang dibangun di atas Ethereum. Meskipun belum ada pernyataan resmi mengenai apakah eter adalah keamanan, komentar tidak resmi membuatnya tampak bahwa SEC tidak menganggap eter sebagai keamanan.

DAO

Organisasi otonom terdesentralisasi (DAO) diluncurkan pada jaringan Ethereum pada 2016. DAO diprogram untuk berfungsi semata-mata dari kontrak pintar di mana semuanya diprogram sebelumnya. Investor akan mengeluarkan token DAO yang dapat digunakan untuk memberikan suara pada proyek untuk berinvestasi dan juga kapan menerima dividen dari proyek yang diinvestasikan. Peretasan besar-besaran terjadi di DAO karena cacat pada kode yang mengakibatkan Ethereum membalikkan sejarah transaksinya untuk mengembalikan dana kepada investor asli. Ini memicu kontroversi signifikan dalam komunitas Ethereum. DAO juga memicu kontroversi dalam regulasi cryptocurrency. SEC mempertimbangkan sekuritas token DAO dan itu adalah motivasi untuk pernyataan publik yang dirilis pada Juli 2017.

XRP

XRP, cryptocurrency digital populer yang dikeluarkan oleh Ripple adalah yang lain yang telah diperdebatkan dengan hangat mengenai statusnya sebagai token utilitas atau keamanan. XRP adalah token yang menyediakan likuiditas berbiaya rendah ke pasar negara berkembang. Ini menyediakan layanan serupa dengan yang dilakukan Western Union dan TransferWise tetapi melalui mata uang digital mereka. XRP baru-baru ini menjadi pengguna onboarding tetapi ada spekulasi bahwa token dapat dianggap sebagai keamanan di masa depan yang berpotensi menyebabkan masalah bagi pelanggan dan Ripple sendiri.

Proyek Secara Khusus Berfokus pada Token Keamanan

Dengan token keamanan menjadi lebih populer dan menawarkan beberapa keunggulan dibandingkan token utilitas, beberapa proyek telah dikembangkan untuk secara khusus fokus pada memfasilitasi penciptaan token keamanan. Sementara pasar sudah mapan untuk token utilitas dengan beberapa menjual dalam hitungan detik (ICO Gibraltar Blockchain terjual habis dalam sembilan detik awal tahun ini), pasar tidak mapan untuk token keamanan. Ini memberikan kesempatan bagi platform untuk datang dan menyediakan pasar dan likuiditas untuk token keamanan bersama dengan menyediakan layanan sehingga token keamanan mematuhi peraturan.

Polymath

Polymath berusaha keras untuk menjadi token keamanan Ethereum. Mereka telah menciptakan standar kontrak pintar mereka sendiri, ST20, yang memungkinkan proyek untuk menyebarkan token keamanan pada platform mereka. Token ST20 memiliki know-your-customer (KYC) yang dibangun dalam kode untuk memperhitungkan aspek kepatuhan KYC dalam menerbitkan token keamanan. Polymath juga menerapkan langkah-langkah untuk menyediakan likuiditas bagi entitas swasta yang ingin berinvestasi dalam token likuiditas.

Kawanan

Swarm adalah proyek yang menyediakan protokol yang memungkinkan pengguna untuk memberi token aset dunia nyata. Protokol memiliki aturan yang harus dipatuhi sebelum meluncurkan token pada protokol. Aset seperti real estat dan perusahaan dapat diberi token melalui protokol.

Tokeny

Tokeny adalah platform lain yang memungkinkan pengguna melakukan tokenize aset. Platform ini menerapkan prosedur KYC tingkat bank pada token yang diterbitkan. Tujuan utama Tokeny adalah untuk menyediakan likuiditas ke pasar untuk token keamanan dan untuk memberikan langkah-langkah kelembagaan untuk memastikan kepatuhan.

Pengambilan Tokenatomi Kunci

Token utilitas versus token keamanan masih menjadi topik yang disatukan dalam komunitas cryptocurrency dan di antara regulator. Beberapa badan pemerintah seperti SEC telah membuat sikap mereka lebih jelas tetapi kebanyakan pemerintah tidak membuat pernyataan resmi mengenai masalah ini. Token keamanan meningkat popularitasnya dan menawarkan beberapa keunggulan utama dibandingkan token utilitas. Beberapa proyek sedang dikembangkan untuk secara khusus fokus pada memfasilitasi penciptaan token keamanan. Proyek-proyek lain mengambil inisiatif untuk mengeluarkan token keamanan dan dapat mengambil manfaat dari memberikan jaminan kepada investor mereka bahwa proyek tersebut mematuhi peraturan.

Source:
https://www.cryptimi.com/guides/utility-tokens-versus-security-tokens/

Advertising

Post Terbaru

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital