Bagikan artikel...

Mining pools semakin memperkuat tempat itu sebagai tulang punggung seluruh ekosistem crypto. Kelompok-kelompok ini mewarisi transaksi duty-to-fuel, di samping sekarang menjadi semacam rubberstamp, menjamin kredibilitas absolut.

Mining pools idealnya bekerja sama dengan secara bulat memberikan kontribusi kekuatan hash penambangan sehingga mereka berbagi block rewards. Tetapi sementara dunia memiliki banyak block ini, tiga negara bergulat untuk mengendalikan Mining pools terbesar di planet ini: Cina, AS, dan Rusia.

Para penambang yang beroperasi di masing-masing dari tiga negara ini tahu bahwa di luar prestise menjadi pembangkit tenaga listrik global memberikan hadiah utama, yang, tentu saja, adalah hadiah block. Tapi sepertinya ada beberapa Mining pools yang lebih agresif di tempat lain.

Menurut sebuah laporan baru-baru ini, yang menyoroti 50 Mining pools terkemuka di planet ini, Cina dan AS sudah memiliki mitra yang tidak mungkin di tengah-tengah mereka. Berdasarkan exclusively pada jumlah total cryptos yang ditambang, dan secara efektif, tingkat keterlibatan dalam crypto dan Blockchain yang dimiliki masing-masing negara, laporan tersebut melukiskan gambaran yang agak tak terduga.

Dipimpin oleh Bitcoin dengan kapitalisasi pasar senilai $ 154 miliar, 10 cryptocurrency terbaik yang ditambang secara kumulatif memiliki market cap lebih dari $ 0,5 miliar. Yang lain pada grafik termasuk Ethereum, Litecoin, Bitcoin Cash, ZCash, Bitcoin SV, Dash dan Monero masing-masing.

Namun, menurut grafik, semua koin memiliki nilai ekonomi tahunan sebesar $ 8,6 miliar, dengan 75% dari nilai ekonomi yang diciptakan dikaitkan dengan Bitcoin. Selanjutnya, total penambangan harian berjumlah $ 24 juta untuk Bitcoin, Ethereum berada di urutan kedua dengan kontribusi sekitar $ 4 juta.

Tapi mungkin yang paling tidak terduga dari semua data adalah ketika terungkap bahwa China, AS dan Hong Kong, bukannya Rusia, mengendalikan 70% dari total 50 kolam penambangan global teratas. Cina, sebagai salah satu ekonomi terbesar di dunia saat ini, mengendalikan sekitar 50% dari seluruh nilai tahunan yang dihasilkan, bahkan ketika pemerintah memperketat ikatan pemimpin pasar.

China tidak mungkin menduduki puncak daftar tanpa BTC.com, mining pool terbesar di dunia ini, yang menghasilkan $ 3 juta dalam nilai ekonomi harian. Tetapi mengingat keadaan di negara ini, ditambah dengan jatuhnya sektor pertambangan, sangat mungkin bahwa AS akan mengambil alih dan menjadi jantung dari operasi pertambangan.

Namun, tidak semua pemain di industri crypto senang dengan hal itu. Menurut beberapa ahli, kejatuhan Cina akhirnya bisa menghentikan industri untuk tidak didesentralisasi. Ini, kata mereka, pada akhirnya dapat membuat biaya transaksional dan nilai perdagangan rentan terhadap manipulasi.

Dari data, tampaknya peningkatan dalam operasi penambangan, ditambah nilai yang dihasilkan berarti tidak baik bagi industri. Pada kenyataannya, bagi banyak orang di industri, separuh yang akan datang akhirnya terbukti menjadi kunci keberlanjutan dalam platform cryptocurrency.

Bagikan artikel...