Bagikan artikel...

Tahun lalu Telegram melakukan putaran investasi senilai $ 1,7 miliar untuk Telegram Open Network yang hanya terbuka untuk investor yang terakreditasi. Sekarang telah terungkap bahwa Token GRAM aslinya akan tersedia melalui penjualan publik.

Liquid.io, pertukaran cryptocurrency yang dipilih untuk penerbitan publik token GRAM, menyebutkan bahwa penjualan diharapkan akan ditayangkan pada 10 Juli 2019, pukul 8 pagi UTC. Semua pengguna dengan akun Liquid terverifikasi dan didanai akan dapat membeli token GRAM menggunakan USD atau USDC.

Bukan Press Release Telegram Sempurna

Proyek blockchain Telegram telah sangat dinanti, tetapi tampaknya tidak semua orang bisa menjadi bagian dari  public sale. Menurut siaran pers, warga negara Korea, AS, dan Jepang di antara 49 negara lainnya dilarang berpartisipasi dalam penjualan.

Hal lain yang perlu diperhatikan tentang siaran pers adalah bahwa Liquid menyatakan belum membuat kesepakatan dengan Telegram secara langsung, tetapi dengan Gram Asia, yang diduga memiliki jumlah token GRAM terbesar. Tidak ada yang terkait dengan jumlah token yang diterbitkan atau harga per token disebutkan juga.

Selain itu, masalah aneh lainnya dengan pengumuman itu adalah tidak menyebutkan kutipan dari pendiri Telegram atau pemimpin tim blockchain perusahaan – bukan bagaimana siaran pers biasanya dikeluarkan.

Rencana Untuk Masa Depan TON

TON memiliki peluncuran uji-bersih pada bulan April dan perusahaan berencana untuk memulai peluncuran penuh pada bulan Oktober tahun ini. Kesepakatan untuk menjual token pada Liquid dapat dianggap sebagai strategi Gram Asia untuk membuang token sebelum peluncuran produk.

Mengenai hal ini, TechCrunch menjangkau CEO Liquid Exchange, Mike Kayamori, yang menyatakan bahwa bukan itu masalahnya. “Proyek TON bergerak sesuai dengan rencananya dan mencapai tujuannya – penjualan publik token GRAM juga merupakan bagian dari hal yang sama,” ia meyakinkan.”

Mereka ingin bekerja dengan exchange yang diatur untuk melihat bagaimana kelanjutannya sebelum terdaftar [secara penuh] pada bulan Oktober,” klaim Kayamori.

Terlepas dari kepastian yang diberikan olehnya, tidak adanya pernyataan resmi dari Telegram dikombinasikan dengan kelemahan yang ada dalam pengumuman yang dibuat oleh Liquid, segala sesuatu tentang penjualan masih tampak mencurigakan.

Bagikan artikel...