Bagikan artikel...

Penipuan adalah kutukan keberadaan kripto. Setiap kali penukaran koin awal (ICO) keluar scam atau Bitcoin giveaway scam menjadi berita utama, biasanya berfungsi untuk menggarisbawahi sifat berisiko dari industri cryptocurrency, setidaknya untuk anggota media arus utama.

Namun, sementara penipuan tidak diragukan lagi merampok uang orang yang tidak bersalah dan seringkali melemahkan kepercayaan terhadap crypto, mereka bisa dibilang memiliki sejumlah efek samping positif bagi industri.

Dari menciptakan lebih banyak tekanan untuk regulasi yang efektif hingga memaksa pertukaran dan pedagang untuk mengambil langkah-langkah keamanan yang lebih besar, mereka adalah ritual penting untuk crypto, yang tanpanya tanpanya tidak akan berkembang dengan cepat.

Penipuan = regulasi

Menurut laporan CipherTrace yang diterbitkan pada bulan Januari, penipuan cryptocurrency dan pencurian membuat komunitas crypto global totalnya mencapai USD 1,7 miliar pada tahun 2018.

Meskipun ini memenuhi syarat sebagai berita buruk, kerugian ini juga harus diakui sebagai memberikan peluang berharga bagi industri untuk tumbuh. Dan mungkin alasan terbesarnya adalah bahwa, sebagaimana sejarah singkat crypto telah ditunjukkan, penipuan dan pencurian telah menjadi pendorong signifikan dorongan untuk regulasi cryptocurrency yang kuat.

“Kegiatan penipuan tidak pernah bisa benar-benar dipandang sebagai positif tetapi itu membantu mendorong regulasi aset-aset ini lebih tinggi dari agenda,” kata Direktur Pelaksana eToro UK, Iqbal Gandham, kepada Cryptonews.com . “Mendeteksi kegiatan terlarang di crypto akan didorong oleh teknologi dan industri.” juga perlu bekerja dengan penegak hukum untuk memastikan solusi terkoordinasi secara global. “

Kecurigaan bahwa penipuan menciptakan lebih banyak momentum untuk regulasi muncul dalam pengalaman sebagian besar negara di mana cryptocurrency populer. Misalnya Jepang.

Pada bulan Januari 2018, bursa Jepang Coincheck itu hack , dengan pihak yang bertanggung jawab menyedot jauh 526 juta XEM (kemudian senilai sekitar USD 400 juta). Sekitar periode yang sama, ada laporan bahwa Yakuza adalah pencucian uangmenggunakan crypto, sementara Badan Layanan Keuangan Jepang (FSA) memperingatkansifat menyesatkan dan penipuan dari banyak ICO.

Sebagai hasil dari peristiwa semacam itu, industri crypto Jepang sepakat untuk membentuk Asosiasi Pertukaran Mata Uang Virtual pada tanggal 23 April 2018. Kemudian terdiri dari 16 pertukaran Jepang, JVCEA bertujuan untuk membuat aturan pengaturan sendiri untuk perlindungan pelanggan dan perilaku internal, dan pada bulan Oktober itu menerimapengakuan resmi dari FSA.

Sesuatu yang serupa telah diamati di negara-negara lain di mana cryptocurrency besar, apakah itu Korea Selatan, Rusia, Amerika, Inggris, Swiss atau seluruh Uni Eropa. Terlepas dari negara, regulasi dan standar crypto telah diusulkan sebagian besar untuk melindungi konsumen terhadap ancaman penipuan dan aktivitas terlarang.

CEO Blockbid David Sapper memberi tahu Cryptonews.com :

“Efek samping dari penipuan dalam industri kripto telah mengakibatkan banyak proyek menempatkan lebih penting dan prioritas pada protokol keamanan mereka, untuk memahami bagaimana mereka dapat melindungi aset perusahaan dan pengguna dengan lebih baik.”

Tetapi sementara penipuan tidak diragukan lagi berperan dalam menyoroti perlunya regulasi, perlu ditunjukkan bahwa faktor-faktor lain jelas memainkan peran.

“Bukan hanya perilaku curang dan aktivitas harga yang tenang yang mendorong dan memungkinkan pengembangan peraturan,” kata Iqbal Gandham. “Sekarang kita melihat lebih banyak pemain institusional datang ke pasar dan mengembangkan kasus penggunaan mereka sendiri untuk teknologi blockchain, ini telah memicu lebih banyak perhatian dari regulator pada industri crypto.”

Penipuan dan adopsi

Mengingat bahwa banyaknya aktivitas ilegal menekan industri kripto untuk mengatur dan mengembangkan dirinya, penipuan juga dapat menyebabkan adopsi yang lebih besar dalam jangka panjang.

Terlebih lagi, penipuan juga memiliki efek berlawanan dengan peningkatan adopsi awal cryptocurrency. Ini mungkin tampak seperti hal yang aneh untuk dikatakan, tetapi satu faktor yang membantu crypto untuk mempertahankan tingkat pertumbuhan pengguna pada tahun 2018 mungkin adalah ruang lingkup yang ditawarkannya untuk menghasilkan keuntungan yang tidak jujur ​​dengan biaya orang lain.

Tentu saja, pandangan ini kontroversial, dan tidak semua orang di dalam industri crypto akan menyetujuinya.

“Saya pikir kemungkinan besar pengguna tertarik pada industri crypto karena inovasi dan statusnya sebagai industri yang sedang berkembang,” David Sapper menegaskan. “Namun, saya percaya bahwa mungkin ada beberapa pengguna yang tertarik pada crypto pada hari-hari awal karena kesempatan untuk menghasilkan uang dengan cepat tetapi tidak etis.”

Dan dengan masuknya penipu, pasar cryptocurrency yang lebih luas berkembang, dengan anggota publik tambahan tertarik pada janji-janji menggoda yang dibuat oleh ICO yang menipu.

Yang mengatakan, semua ini tidak berarti bahwa penipuan itu baik dalam diri mereka. Memang, Bitcoin muncul sebagian besar sebagai sarana untuk memberikan transparansi dan keamanan finansial, jadi jelas bahwa penipuan adalah sesuatu yang crypto harus bekerja keras untuk menghilangkannya, jika Bitcoin akan mencapai potensi penuhnya.

Source:
https://cryptonews.com/exclusives/the-bright-side-of-crypto-scams-3801.htm

Bagikan artikel...