Bagikan artikel...

Apa itu blockchains?

Blockchains adalah database terdesentralisasi atau buku besar digital transaksi cryptocurrency yang dapat dilihat oleh semua pihak di jaringan.

Transaksi terbaru dicatat dan ditambahkan untuk membentuk blok yang lengkap dalam urutan kronologis, memungkinkan pelaku pasar untuk mengawasi transaksi terkait cryptocurrency tanpa penyimpanan catatan pusat. Setiap komputer yang terhubung ke jaringan menerima salinan blockchain yang diunduh secara otomatis.

Blockchains pertama kali dibuat pada tahun 2009 oleh Satoshi Nakamoto, untuk tujuan pengiriman pembayaran secara digital dan anonim antara dua pihak tanpa perlu perantara untuk memverifikasi transaksi.

Bagaimana mereka bekerja?

Blokir pada dasarnya adalah database bersama yang berisi entri yang perlu dikonfirmasi dan dienkripsi.

Sebuah blok adalah terbaru dan mengembangkan bagian dari blockchain a. Ini mencatat transaksi terbaru sampai selesai. Setelah itu, blok masuk ke blockchain sebagai basis data permanen dan blok baru dihasilkan. Semua blok di blockchain terhubung dalam urutan kronologis linier. Setiap blok memiliki hash dari blok sebelumnya. Blockchain berisi informasi tentang alamat dan saldo berbagai pengguna, mulai dari blok genesis hingga blok terakhir yang harus diselesaikan.

Blockchains tidak dapat diubah, artinya ketika data baru dimasukkan, itu tidak akan pernah bisa dihapus. Meskipun data tidak dapat dihapus, pihak yang menyetujui dapat memperbarui blockchain dan data dapat didistribusikan, tetapi tidak disalin.

Ukuran blockchain tumbuh oleh setiap penambahan blok kriptografi, dan dianggap oleh beberapa orang untuk membuat masalah dalam penyimpanan dan sinkronisasi.

Kode dan kerangka kerja di balik blockchain dapat menjadi alternatif digital aman untuk layanan perbankan dan alat yang berguna dalam proses keuangan.

Namun terlepas dari potensinya yang besar, teknologi blockchain masih dalam fase pertumbuhan, oleh karena itu kemunduran dalam penyebaran teknologi dan masalah penyadapan dapat terjadi.

Cryptocurrency dan Blockchains

Cryptocurrency desentralisasi pertama yang pernah dibuat, Bitcoin lahir dengan memanfaatkan blockchains. Sejak kemunculannya, ribuan cryptocurrency telah dibuat dengan menggunakan teknologi blockchain dan kriptografi yang sama, sehingga memfasilitasi transaksi yang aman dan anonim.

Penggunaan lainnya

Mata uang bukan satu-satunya aplikasi yang dapat dibangun di atas blockchain. Platform blockchain publik Ethereum telah memanfaatkan teknologi ini dan menggunakannya untuk membuat “kontrak pintar”.

Kontrak pintar adalah kontrak digital yang memotong layanan perantara, dan dapat digunakan untuk menukar uang, properti, saham secara transparan dan bebas konflik. Kontrak pintar adalah skrip yang dijalankan sendiri ketika serangkaian kondisi terpenuhi. Baca lebih lanjut tentang mereka dari What Are Smart Contracts?

Teknologi ini menarik tidak hanya lembaga keuangan dan bursa efek, tetapi juga orang-orang dari industri musik, asuransi dan perangkat Internet of Things (IOT). Telah disarankan bahwa ini dapat digunakan untuk pemungutan suara, pendaftaran senjata dan kendaraan, catatan medis dan untuk mengkonfirmasi kepemilikan berbagai karya seni.

Mengingat potensinya untuk menyederhanakan operasi bisnis, model berbasis blockchain baru telah mulai menggantikan akuntansi yang tidak efisien dan pembayaran mahal di sektor keuangan.

Pada mulanya ragu-ragu, bank-bank telah mulai meneliti tentang bagaimana mereka dapat menginstal sistem penyelesaian back-office untuk pemrosesan perdagangan, transfer dan transaksi lainnya pada tingkat yang lebih tinggi, sambil juga menghemat uang mereka.

Transaksi blockchain internasional pertama adalah kesepakatan $ 35.000 untuk pedagang kapas Australia Brighann Cotton Marketing untuk membeli 88 bal kapas dari Amerika Serikat. Transaksi tersebut telah diselesaikan pada 24 th Oktober 2016 dan itu ditengahi oleh Commonwealth Bank of Australia dan Wells Fargo & co. Perdagangan ini dilakukan dengan menggunakan kontrak pintar yang secara otomatis melakukan pembayaran parsial ketika pengiriman kapas mencapai wilayah geografis tertentu.

Linux Foundation telah membuat alat untuk membangun jaringan kolaborasi blockchain, seperti kontrak pintar.

Keamanan

Menurut CEO dan pendiri Northwest Passage Ventures, sebuah perusahaan yang berinvestasi di perusahaan teknologi blockchain, desain sederhana blockchain membuatnya menjadi teknologi yang paling aman.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa: “Untuk memindahkan apa pun yang bernilai di atas segala jenis blockchain, jaringan [node] pertama-tama harus setuju bahwa transaksi itu valid, yang berarti tidak ada satu entitas pun yang dapat masuk dan mengatakan dengan cara apa pun apakah transaksi terjadi atau tidak. Untuk meretasnya, Anda tidak hanya perlu meretas satu sistem seperti di bank …, Anda harus meretas setiap komputer di jaringan itu, yang berjuang melawan Anda yang melakukan itu. ”

Tidak peduli seberapa aman itu mungkin, kita harus ingat bahwa tidak ada sistem yang kebal terhadap peretasan.

Sumber daya komputasi sangat tinggi, karena teknologi ini membutuhkan banyak komputer untuk menemukan transaksi dan membuat atau menemukan blok. Untuk memberikan sesuatu perspektif, blockchain Bitcoin mengumpulkan kekuatan komputasi yang bervariasi dari 10 hingga 100 kali lebih banyak daripada semua pertanian penyajian gabungan Google.

“Jadi sekali lagi, ini tidak bisa diretas, tetapi secara signifikan lebih baik daripada apa pun yang kami buat hari ini,” 

– Tapscott.

Keuntungan

Teknologi ledger terdistribusi telah terbukti sangat efisien dalam penghematan biaya. Sistem ini memfasilitasi aliran internal operasi di sektor bisnis dan perbankan, secara signifikan mengurangi jumlah pengeluaran, kesalahan dan penundaan yang biasanya terjadi ketika berhadapan dengan metode tradisional pencatatan stok.

Teknologi buku besar yang didistribusikan akan memiliki dampak paling besar di tiga bidang berikut .

Akuntansi

Sistem akuntansi lebih mahal untuk dipertahankan dibandingkan dengan buku besar elektronik, dan itu juga mengurangi jumlah staf.

Kesalahan

Teknologi buku besar yang didistribusikan menghilangkan langkah konfirmasi berulang dan memiliki kesalahan jauh lebih sedikit karena fakta bahwa sistem ini hampir sepenuhnya otomatis.

Pengolahan

Lebih sedikit modal akan ditahan dalam transaksi yang tertunda jika penundaan pemrosesan diminimalkan.

DLT juga menyelamatkan broker dari menempatkan lebih banyak uang dalam perdagangan yang tidak tenang. Transparansi teknologi membuatnya lebih mudah untuk diaudit dan menghemat uang dalam biaya kepatuhan peraturan anti pencucian uang.

Menghapus hampir semua keterlibatan manusia akan terbukti bermanfaat dalam perdagangan lintas batas, menghemat waktu karena tidak dipengaruhi oleh zona waktu dan pemrosesan semua konfirmasi pihak pada pembayaran mereka.

Masalah

Meskipun sekarang ada hype besar dengan blockchain, tidak semua orang siap merangkulnya.

Bank mewaspadai model open-source, karena bank dan regulator ingin mempertahankan kendali mereka atas proses transaksional.

Diperlukan regulasi untuk membuat platform digital untuk perdagangan dan transaksi keuangan. Dalam kehidupan nyata, sertifikat harus didigitalkan untuk digunakan dalam sistem elektronik.

Kesimpulan

Blockchain menawarkan banyak manfaat, dan sarana untuk menciptakan bisnis dan operasi yang fleksibel dan aman. Masih harus dilihat apakah perusahaan akan berhasil mengadopsi teknologi ini dan menghasilkan layanan dan barang yang akan menarik minat pelanggan. Sejauh ini, permintaan untuk layanan berbasis blockchain meningkat, dan teknologinya berkembang dengan laju yang mengesankan. Ini juga akan memiliki dampak besar pada ekonomi global terutama berkat daftar aplikasi dunia nyata yang terus tumbuh. Tetapi akan membutuhkan waktu bagi orang untuk mengembangkan dan menguasai banyak kegunaan teknologi ini.

Teknologi Blockchain memiliki aplikasi potensial yang tidak terbatas. Pada saat ini, beberapa aplikasi tersebut masih dalam tahap pengembangan atau dalam mode beta. Semakin banyak investor yang menuangkan uang ke dalam startup blockchain sehingga tidak akan mengejutkan jika layanan buku besar yang didistribusikan akan menjadi produk utama dalam beberapa tahun.

Source:
https://coindoo.com/all-about-blockchain-technology/

Bagikan artikel...