Bagikan artikel...

Menurut seorang peneliti besar Cina, kantor berita lokal Sohu melaporkan pada 12 April.


Wei Kai, kepala penelitian blockchain di Akademi Teknologi Informasi dan Komunikasi China (CAICT), menggambarkan hambatan untuk adopsi teknologi lebih lanjut pada pertemuan 2019 Komisi Perbankan Kamar Dagang Internasional (ICC).

Menurut Wei, meskipun blockchain berpotensi mengubah sejumlah industri, para pengganggu teknologi belum menyelesaikan tiga masalah besar terkait dengan sektor keuangan pada tahap adopsi blockchain saat ini. Peneliti berpendapat bahwa komunitas blockchain belum menyelesaikan masalah seperti privasi data, operabilitas, serta kemampuan blockchain untuk diintegrasikan dengan sistem perusahaan.

Kai juga mencatat masalah penting lainnya seperti mengoordinasikan pendekatan pengaturan antara berbagai yurisdiksi di seluruh dunia.

Dengan itu, pakar blockchain masih mencatat bahwa teknologi blockchain memiliki potensi untuk mengubah industri perbankan, serta membawa manfaat bagi industri lain seperti manufaktur, transportasi, obat-obatan, pemerintah, dan lainnya.

Didirikan pada tahun 1957, pusat penelitian CAICT beroperasi di bawah Kementerian Industri dan Teknologi Informasi Tiongkok.

Baru-baru ini, perusahaan audit Big Four KPMG menerbitkan survei yang menunjukkan bahwa sebagian besar eksekutif keuangan dan pajak tidak mempertimbangkan untuk menggunakan teknologi blockchain, dengan 67% responden mengklaim bahwa mereka tidak menggunakan teknologi pada saat jajak pendapat.

Pada 9 April, pengembang situs web komunitas StackOverflow menemukan bahwa 80% dari 90.000 pengembang di seluruh dunia saat ini tidak menggunakan teknologi blockchain.

Source : Cointelegraph

Bagikan artikel...