Harvard “endowment” berinvestasi dalam token cryptocurrency Blockstack.


Advertising

Universitas Harvard melakukan investasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam token cryptocurrency dari startup blockchain Blockstack, memungkinkan perusahaan untuk mengumpulkan $ 48 juta dalam penjualan token pribadinya.


Menurut sebuah pernyataan penawaran yang disampaikan pada 11 April kepada Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC), Blockstack LLC, penyedia perangkat lunak blockchain yang berbasis di AS, telah menunjuk seorang perwakilan dari Manajemen Harvard sebagai anggota dewan penasehat token.

Surat edaran tersebut merinci penerbitan 723 juta token Stack seharga $ 48 juta sebagai pertimbangan dalam setahun terakhir. Saat ini, perusahaan menawarkan kontrak investasi, menerbitkan 295 juta sekuritas dengan $ 0,3 per keamanan.

Dua perwakilan lainnya dari Lux Capital dan modal Foundation juga akan menjadi bagian dari dewan penasihat. Tiga perwakilan adalah mitra terbatas dana QP yang telah membeli sekitar 95,8 juta token tumpukan.

Harvard Memasuki Pasar Token

Per statistik dari Pusat Pendidikan Nasional, pada akhir tahun anggaran 2015 dana abadi untuk universitas dan perguruan tinggi di Amerika Serikat mencapai $ 547 miliar dengan dana abadi lima universitas teratas mengendalikan $ 118 miliar.

Menurut Anthony Pompliano, salah satu pendiri di crypto venture fund Morgan Creek Digital, endowment menginvestasikan $ 5 hingga $ 10 juta ke dalam token sale:

Tahun lalu, endowment perguruan tinggi Harvard mencapai $ 39,2 miliar, menjadikannya dana abadi perguruan tinggi terbesar di dunia. Blockstack, sebaliknya, saat ini memiliki 21 karyawan dan aset senilai $ 32 juta.

Yale juga dikenal melakukan investasi dalam dana cryptocurrency. Perlu dicatat, bahwa karena lembaga-lembaga akademik ini adalah entitas swasta, ada beberapa detail tentang bagaimana dan di mana mereka menginvestasikan dana mereka.

Yang mengatakan, ada bukti kuat bahwa endowmen seperti Harvard melakukan investasi ke dalam cryptocurrency. Jika lembaga akademis mulai berinvestasi secara aktif dalam aset kripto dan perusahaan blockchain, maka itu dapat berarti bahwa setidaknya satu set investor institusi akhirnya dapat melakukan lompatan yang lama ditunggu ke dalam kripto.

Kemungkinan Efek Domino?

Investor institusi umumnya lebih menghindari risiko daripada investor ritel di ruang crypto, jadi investasi oleh perusahaan-perusahaan ini dalam aset apa pun merupakan tanda bagi investor lain bahwa aset-aset itu bisa memiliki prospek jangka panjang.

Sekarang telah dikonfirmasi bahwa lembaga terkemuka menemukan beberapa di industri crypto cukup kredibel untuk berinvestasi, itu mungkin memacu investor lain yang saat ini duduk di pagar untuk membuat langkah ke arah aset digital.

Sejumlah perguruan tinggi yang diakui secara internasional sebelumnya telah menunjukkan minat pada industri kripto. Beberapa universitas telah mulai menawarkan kursus terkait industri seperti pengantar blockchain dan kontrak pintar, sementara yang lain seperti Cambridge telah mendanai penelitian mendalam ke dalam crypto-finance. Beberapa sekolah seperti Kings College di North Carolina bahkan menerima pembayaran uang sekolah dalam bitcoin.

Meskipun ada bukti bahwa para pemain akademis menaikkan taruhan mereka di crypto sejauh mana investasi dari lembaga-lembaga ini masih belum jelas. Namun, investasi dari endowmen dapat memberi sinyal kepada lembaga keuangan lain bahwa ada peluang investasi yang berarti dalam blockchain dan cryptocurrency.

Source : Cryptoslate


Advertising

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital