Bitcoin vs Inflasi

bitcoin vs inflasi

Bitcoin – Ketika ekonomi moneter inflasi dan perangkap likuiditas menjadi fokus dengan suku bunga nol persen atau bahkan suku bunga negatif, banyak yang memandang Bitcoin sebagai lindung nilai inflasi atau perlindungan terhadap inflasi.

Investor miliarder berbaris untuk membandingkan Bitcoin dengan emas. Itu perbandingan tertentu memiliki beberapa nuansa tetapi tema makro yang luas dari Bitcoin menjadi perlindungan terhadap lingkungan inflasi telah menembus, terutama setelah mengurangi separuh baru-baru ini.

Mengapa begitu, dan apa alasan historis dan ekonomi yang mungkin kita lihat Bitcoin bertindak sebagai kekuatan melawan inflasi dan apa artinya mengatakan bahwa Bitcoin memiliki filosofi deflasi?

Bitcoin vs Inflasi

Sangat membantu di sini untuk mendefinisikan inflasi dan melihat beberapa contoh historis.

Secara umum, inflasi adalah peningkatan umum barang dan jasa di suatu negara selama periode waktu yang berkelanjutan. Itulah definisi Wikipedia, tetapi sangat membantu di sini untuk memahami mengapa ini mungkin menjadi penyebabnya: inflasi umumnya terjadi karena penurunan umum dalam daya beli mata uang fiat.

Hal ini disebut hiperinflasi jika penurunan daya beli mencapai titik belok kritis di mana penurunan nilai mata uang fiat dan kenaikan harga barang dan jasa terjadi dalam periode waktu yang sangat cepat.

Apa yang mungkin menyebabkan penurunan nilai fiat? Peningkatan jumlah uang beredar, investor asing mengalir keluar dari mata uang tertentu, atau bahkan investor menyerang mata uang ( apa yang George Soros lakukan terhadap Bank Inggris , misalnya).

Beberapa di antaranya berada di bawah kebijaksanaan langsung otoritas moneter, sementara yang lain mencerminkan aliran modal internasional yang jarang dapat dibatasi.

Dampak Inflasi

Akibatnya, barang-barang seperti makanan dan kebutuhan pokok lainnya menjadi lebih tidak terjangkau bagi orang-orang, karena upah cenderung lebih tetap atau statis daripada harga-harga faktor yang meningkat dengan cepat. Mengoperasikan bisnis apa pun yang membutuhkan input mentah menjadi jauh lebih mahal.

Sementara, deflasi adalah kekuatan yang berlawanan. Di sini, harga turun karena mata uang fiat meningkat nilainya relatif terhadap barang dan jasa yang berbeda. Mungkin ada penyebab yang berbeda untuk ini, mulai dari jumlah uang beredar yang dikendalikan dalam bentuk pembatasan bank sentral atau peningkatan inovasi.

Contoh nyata dari ini adalah deflasi berbasis teknologi, di mana misalnya, harga konsumen untuk daya komputasi telah menurun secara eksponensial karena inovasi teknologi telah memasukkan lebih banyak daya pemrosesan ke dalam chip yang lebih kecil.

Anda dapat melihat ini dalam cara ponsel Anda mengandung lebih banyak daya komputasi daripada roket yang mengirim astronot ke bulan atau dalam cara sekuensing genom manusia yang digunakan seharga satu juta dolar dalam USD, dan sekarang harganya kadang-kadang kurang dari beberapa ribu.

Korelasi dengan Data Pengangguran

Inflasi biasanya berkorelasi dengan data pengangguran dalam apa yang disebut Kurva Phillips. Biasanya, kenaikan inflasi berkorelasi dengan penurunan pengangguran, karena jumlah uang beredar lebih merata dan dibelanjakan di kalangan pekerja, yang cenderung memiliki pengganda uang tinggi.

Juga benar bahwa ketika jumlah orang yang dipekerjakan meningkat, mereka memiliki lebih banyak daya tawar versus pengusaha, dan upah harus naik.

Namun, ini tidak benar setiap saat. Tahun 1970-an, misalnya, melihat periode di mana ada peningkatan inflasi dan pengangguran.

Inflasi yang disertai dengan pengangguran adalah bagian dari indeks kesengsaraan yang mengukur jumlah gabungan dari tingkat pengangguran dan tingkat inflasi.

Ketika inflasi meningkat, biasanya warga rata-rata merasakan kesulitan, terutama dengan tabungan mereka.

Mereka diberi insentif untuk membelanjakan lebih banyak pada saat saat ini, tetapi mereka mendapatkan lebih sedikit setiap kali lewat untuk nilai nominal dari uang yang mereka miliki. Alih-alih menghabiskan $ 1 untuk sepotong roti, mereka harus menghabiskan $ 1,10 dan seterusnya.

Inilah yang terjadi pada tahun 1970-an di Amerika Serikat, periode ketika emas booming sebagai lindung nilai untuk penurunan nilai mata uang dalam ekonomi dengan pengangguran massal.

Dunia dengan COVID-19 terlihat seperti itu: ada kebijakan moneter inflasi besar-besaran, dengan ekspansi agresif dari pasokan moneter karena kebijakan moneter, dan harga di bidang-bidang utama tertentu seperti bahan makanan pokok terus meningkat karena guncangan pasokan yang disebabkan oleh Lockdown.

Lockdown juga telah menutup bisnis yang beroperasi sebagian besar di ruang fisik, yang menyebabkan peningkatan pengangguran secara massal.

Bitcoin sebagai Aset Lindung Nilai

Bitcoin secara teoritis diposisikan sebagai lindung nilai terhadap skenario ini, mendapatkan nilainya dari kepentingan spekulatif sebagai lindung nilai, serta pasokan uang yang deflasi dan terkontrol serta penggunaannya sebagai sarana pertukaran potensial yang potensial dalam ekonomi dunia yang lebih berorientasi digital.

Cryptocurrency seperti Bitcoin dibangun berdasarkan prinsip-prinsip yang sama juga. Batas 21 juta Bitcoin berarti bahwa pada titik tertentu, harus ada lebih sedikit Bitcoin dibandingkan dengan permintaan mereka, yang berarti bahwa dalam hal nilai, harga per unit harus meningkat ketika pasokan berkurang.

Merupakan petunjuk untuk melihat beberapa contoh terkenal di sini tentang bagaimana inflasi telah goyah, dan bagaimana Bitcoin dapat berfungsi sebagai kekuatan pengimbang.

Bitcoin terstruktur secara teknologi untuk mendorong sikap deflasi dan penyimpan nilai yang relatif stabil yang sebagian mengingatkan kembali pada “standar emas”.

Dengan cara ini, masyarakat bertindak sebagai tempat di mana investor dan peserta masyarakat dapat mengangkat tangan mereka melawan konsensus inflasi.

Dengan cara inilah kita dapat melihat Bitcoin dan cryptocurrency seperti itu bertindak sebagai lindung nilai yang benar dan bermakna terhadap inflasi – dan ekonomi dan kebijakan berpikir yang mendorongnya.

Sekarang, lebih dari sebelumnya, lindung nilai inflasi penting. Bitcoin mungkin memainkan bagian dari peran ini untuk abad ke-21, seperti yang dilakukan emas untuk abad ke-20.

Sumber: Forbes

Advertising

Post Terbaru

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital