Apa Itu Staking Ethereum 2.0?

Apa Itu Staking Ethereum 2.0?

Staking Ethereum 2.0

Memegang sejumlah token Ether (ETH) untuk berpartisipasi dalam jaringan dan mendapatkan imbalan sebagai hasilnya merupakan makna staking.

Proses staking Ethereum ini melibatkan mengunci sejumlah cryptocurrency, dalam hal ini adalah Ether, yang diberikan dalam dompet untuk berpartisipasi dalam operasi blockchain dengan imbalan hadiah.

Secara teoritis, siapa pun dapat berperan serta dalam menggunakan blockchain yang mengoperasikan konsensus bukti kepemilikan. Bukti kepemilikan memiliki beberapa variasi, yang juga memungkinkan orang untuk ikut serta dalam staking.

Tim pengembangan Ethereum Core saat ini sedang mengerjakan peningkatan yang signifikan, yang dijuluki ETH 2.0. Ini melibatkan rekayasa ulang seluruh platform Ethereum, secara efektif meluncurkan versi baru yang lebih skalabel.

Implementasi akan dimulai pada musim panas 2020 dan kemungkinan besar akan berjalan selama satu atau dua tahun lagi sampai ketiga fase selesai. Bagian dari implementasi ETH 2.0 melibatkan pemindahan Ethereum dari Proof-of-Work (PoW) ke konsensus Proof-of-Stake (PoS).

Apa Itu Proof-of-Stake (PoS)?

PoS adalah mekanisme konsensus yang digunakan oleh beberapa blockchain.

PoS memberi mereka token jaringan hak untuk mendapatkan hadiah untuk memvalidasi blok. Ini berbeda dengan proof-of-work, atau PoW, model konsensus yang digunakan oleh Bitcoin (BTC). PoW memberikan hak konfirmasi blok kepada mereka yang menunjukkan jumlah daya komputasi terbesar.

Setelah validator setuju untuk mempertaruhkan tokennya, stake akan dikunci. Dalam banyak kasus, itu akan hangus sepenuhnya atau sebagian jika validator tidak bertindak untuk kepentingan jaringan – sengaja atau tidak.

Pada prinsipnya, siapa pun dapat melakukan staking token, tetapi pada kenyataannya, sebuah protokol akan digunakan untuk menentukan peserta mana yang dipilih untuk memvalidasi blok dan mendapatkan hadiah staking.

Hak untuk memvalidasi blok dan mendapatkan hadiah umumnya diberikan berdasarkan nilai proporsional staking. Jadi, seseorang yang mempertaruhkan 1% dari total nilai keseluruhan akan dapat memvalidasi 1% dari semua blok. Namun, lamanya waktu staking ini telah dikunci juga dapat menjadi faktor dalam protokol pemilihan validator.

Mengapa Ethereum 2.0 Mengimplementasikan PoS?

Itu karena Ethereum berupaya mendesentralisasi dan mempercepat jaringan.

Ethereum secara historis mengoperasikan konsensus PoW. Namun, satu alasan untuk pindah ke Proof-of-Stake adalah umumnya dianggap jauh lebih hemat energi daripada Proof-of-Work.

Pengembang Ethereum Core sangat mendukung desentralisasi, yang menunjukkan alasan lain untuk pindah ke PoS. Selama beberapa tahun terakhir, penambangan cryptocurrency terbesar, termasuk BTC dan ETH, telah menjadi sangat bergantung pada sejumlah kecil kolam penambangan besar karena perlombaan untuk mengembangkan perangkat keras penambangan yang lebih cepat dan lebih canggih.

Sebaliknya, siapa pun dapat beroperasi sebagai validator PoS tanpa memerlukan perangkat keras khusus.

Oleh karena itu, teorinya adalah bahwa blockchain PoS memiliki peluang lebih baik untuk lebih terdesentralisasi karena hambatan masuk yang lebih rendah. ETH 2.0 juga akan melibatkan implementasi sharding, yang merupakan teknik partisi memungkinkan throughput yang lebih cepat.

Bagaimana Cara Kerja Staking Ethereum 2.0?

Sama seperti kebanyakan platform lainnya, kunci, muat, dan tunggu.

Mempertahankan Ethereum 2.0 akan cukup mudah. Akan ada ambang minimum 32 ETH yang diperlukan untuk berpartisipasi dalam staking, dan validator perlu menjalankan node validator.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, ini tidak perlu menjadi mesin khusus dan dapat dilakukan pada komputer atau laptop kelas konsumen. Namun, validator akan diharapkan online secara konsisten atau menghadapi hukuman ringan.

Tingkat pengembalian untuk staking ETH diperkirakan sekitar 4% -10% . Suatu program yang disebut “slashing” akan berlaku untuk validator mana pun yang bertindak jahat terhadap jaringan dengan mengambil sebagian dari saham validator.

Apa Risiko dan Manfaat dari Staking?

Penghasilan pasif vs. kerentanan terhadap perubahan di pasar.

Manfaat paling nyata dari mempertaruhkan adalah kesempatan untuk menghasilkan pendapatan dari memegang crypto. Staking juga memberikan kesempatan untuk menjadi peserta aktif dalam proyek blockchain favorit Anda.

Namun, dengan melakukan ini, pengguna akan mengunci kepemilikan cryptocurrency mereka untuk periode yang ditentukan. Ini berarti bahwa jika ada kejatuhan pasar tiba-tiba, mereka tidak akan dapat menarik crypto mereka keluar dari program untuk menjual ataupun mengurangi kerugian.

Bahkan jika terjadi penurunan pasar yang lebih kecil, nilai hadiah mungkin tidak mencakup pengurangan nilai crypto. Ketika berpartisipasi dalam kumpulan staking, orang-orang perlu menyadari bahwa orang lain mungkin mengambil alih cryptocurrency mereka, dan itu disertai dengan beberapa risiko. Sejalan dengan saran umum untuk pengguna crypto, semua kunci pribadi harus tetap aman dan tidak pernah dibagikan dengan orang atau entitas lain.

Sumber: Cointelegraph