Bagikan artikel...

Apakah cryptocurrency dengan persediaan tetap adalah hal yang baik atau buruk?


Ini adalah topik hangat untuk diperdebatkan, dan perusahaan crypto telah mengambil pendekatan berbeda ketika membuat aset mereka sendiri.

Cryptocurrency terbesar di dunia, Bitcoin, memiliki persediaan tetap sebesar 21 juta – dan April lalu, dipastikan bahwa 80 persen dari total ini telah ditambang. Meskipun Bitcoin yang baru dicetak tidak akan ada selamanya, karena jumlah yang tersedia akan berkurang seiring waktu, masih ada jalan panjang sebelum mereka semua masuk sirkulasi. Faktanya, seiring berjalannya waktu, persediaan koin baru tidak akan habis sepenuhnya hingga tahun 2140.

Mereka yang mendukung persediaan tetap, seperti yang terlihat dalam Bitcoin, mengatakan bahwa ini menciptakan kelangkaan digital. Pasokan yang lebih rendah dapat berarti permintaan yang lebih tinggi, sehingga meningkatkan harga. Mereka juga mengatakan bahwa ini menyisihkan crypto dari sistem keuangan global, di mana bank sentral dapat secara efektif mencetak lebih banyak uang melalui strategi yang dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif, yang dapat menyebabkan inflasi dan berarti dolar di kantong Anda tidak sepadan dengan jumlah dulu.

Tetapi dalam hal cryptocurrency mencapai adopsi arus utama, beberapa penentang berpendapat bahwa persediaan tetap sebenarnya menghentikan orang dari pengeluaran, yang berarti bahwa aset digital adalah investasi spekulatif yang ditimbun orang. Seperti artikel Bloomberg ini berpendapat, penyusutan tidak mungkin ketika suatu aset terbatas, dan ini menciptakan risiko pemilik crypto menunggu untuk mendapatkan barang-barang mereka lebih murah. Ketika datang ke mata uang konvensional, inflasi adalah sesuatu yang membingungkan konsumen dari memegang uang tunai mereka – semakin lama dalam dompet mereka, semakin sedikit daya beli yang dimilikinya.

Jadi, Bitcoin mungkin bersifat deflasi. Bukankah deflasi adalah kata yang buruk?

Belum tentu – ini dapat membantu cryptocurrency tetap berharga.

Deflasi berkaitan dengan penurunan harga yang Anda bayar untuk barang dan jasa. Ini kebalikan dari inflasi – istilah yang mungkin pernah Anda dengar jika Anda bertanya-tanya mengapa harga terus naik di supermarket. Meskipun dianggap sebagai hal buruk dalam ekonomi tradisional, itu tidak selalu merupakan hal buruk di dunia crypto.

Inflasi adalah masalah karena $ 1.000 yang Anda simpan di tempat yang aman selama satu dekade dapat berakhir membeli Anda jauh lebih sedikit. Lihat saja Kalkulator Inflasi Amerika Serikat, yang menunjukkan bahwa item $ 1 pada tahun 1913 akan berharga $ 25,43 hari ini.

Seperti yang dijelaskan Brian Curran dari Blockonomi, pasar inflasi juga mengarah pada “tingkat hutang yang merajalela” dan mendorong ekonomi untuk hidup di luar kemampuan mereka. Ini juga bisa berakhir ekstrem – dan di Zimbabwe, tingkat inflasi melonjak dari 59 persen pada 2000 menjadi 80.000.000.000 persen (ya, 80 miliar) pada 2008. Ini adalah hiperinflasi, dan itu membuat mata uang tidak dapat digunakan. Venezuela, sebuah negara yang menderita ketidakstabilan politik yang luas, telah menjadi salah satu pasar crypto terbesar di dunia karena hiperinflasi, dengan satu pedagang mengatakan: “Meskipun Bitcoin volatile, itu masih lebih aman daripada mata uang nasional.”

Cryptocurrency seperti Bitcoin terbatas – dengan beberapa ekonom membandingkannya dengan “emas digital” sebagai hasilnya. Ketika output naik, harga barang akan turun, tetapi crypto sebagai penyimpan nilai bisa naik secara bersamaan. Para pendukung deflasi berpendapat bahwa ini jauh lebih stabil daripada apa yang kita lihat dalam ekonomi global saat ini.

Ethereum tidak memiliki batas keseluruhan, dan sebagai gantinya, kripto baru disuntikkan ke ekosistemnya setiap tahun. Meskipun ini membuatnya inflasi, tingkat inflasi menurun karena semakin banyak ETH memasuki sirkulasi.

Bagaimana deflasi, aset pasokan tetap mempengaruhi perilaku konsumen?

Ketika dilakukan dengan benar, itu dapat mengurangi konsumsi – dengan cara yang baik.

Banyak ekonomi di seluruh dunia didorong oleh prinsip bahwa lebih baik menghabiskan uang sekarang sebelum mendevaluasi di masa depan karena inflasi. Hutang – dalam bentuk pinjaman dan kartu kredit – merajalela, dan ini juga berlaku di tingkat pemerintah.

Aset deflasi mendorong konsumen untuk membelanjakan uang mereka dengan bijak sehingga mereka dapat melihat sisa dana mereka terapresiasi di masa depan. Tetapi seperti yang ditunjukkan Jorg Guido Hulsmann dari School of Economics Austria, ini tidak berarti bahwa pemegang crypto tidak akan menghabiskan apapun sama sekali. Konsumen masih akan menghabiskan uang untuk kebutuhan pokok – makanan, bahan bakar dan pembayaran hipotek – sepenuhnya mengakui bahwa itu bisa lebih murah di tahun-tahun mendatang, karena urgensi adalah faktor.

Juga, dalam perekonomian dengan mata uang deflasi, masih ada saat-saat di mana Anda ingin memanjakan diri sendiri – pergi ke bar, makan di luar atau pergi ke bioskop. Hulsmann berpendapat bahwa aset crypto seperti itu tidak harus menjadi lonceng kematian bagi pengeluaran konsumen sama sekali, tetapi itu akan membuat seseorang berpikir dua kali sebelum membeli sesuatu yang sebenarnya tidak mereka butuhkan.

Itu juga dapat mengubah hubungan publik dengan hutang – dan membuat mereka lebih enggan meminjam uang untuk mobil-mobil mewah dan televisi besar ketika mereka tahu bahwa pembayaran mereka akan meningkat nilainya dengan setiap pembayaran bulanan yang lewat.

Apa kerugian dari deflasi?

Salah satu kelemahan utama adalah konsep yang dikenal sebagai “spiral kematian deflasi.”

Seperti halnya hiperinflasi, di sinilah segalanya menjadi ekstrem dengan cara lain. Permintaan menurun karena lebih sedikit orang yang membelanjakan uang – namun, pada saat yang sama, harga jatuh. Karena jumlah konsumen yang membeli barang atau jasa telah berkurang, upah rentan terhadap penurunan, dan produktivitas ekonomi jatuh bersamanya. Ini dapat menyebabkan perusahaan keluar dari bisnis sama sekali.

Ini hampir seperti kontes menatap, di mana perusahaan dan konsumen menunggu untuk melihat siapa yang berkedip pertama. Bisnis terus memotong harga mereka dalam upaya untuk merayu pelanggan, tetapi masyarakat bertahan karena mereka berharap harga turun. Pada akhirnya, ada risiko semuanya bisa menjadi balapan ke dasar.

Ini kembali ke perspektif Sekolah Ekonomi Austria bahwa orang masih perlu menghabiskan uang untuk hal-hal penting. Ia juga percaya bahwa, selama mata uang atau ekonomi tidak dibangun di atas dasar utang, tingkat deflasi akan stabil untuk mencegah spiral kematian seperti itu.

Di satu sisi, ini meninggalkan cryptocurrency di jalan buntu. Bagaimana hal itu dapat ditransaksikan untuk mendapatkan momentum dan menarik adopsi arus utama tanpa kehilangan fakta bahwa aset mereka dapat bernilai lebih di masa depan? Beberapa pendukung, seperti blogger Medium ini, berpendapat bahwa cara terbaik untuk memperbaiki ini adalah dengan melakukan pembelian menggunakan crypto – dan kemudian langsung membeli lebih banyak menggunakan fiat. Jika barang-barang kecil seperti kopi dan makan siang dibeli menggunakan kripto, itu dapat membantu menunjukkan kegunaannya dan meningkatkan permintaan, dengan lebih banyak pedagang menerimanya sebagai metode pembayaran.

Apa yang terjadi ketika tidak ada Bitcoin yang tersisa untuk ditambang?

Pertama, itu mungkin bukan sesuatu yang perlu Anda khawatirkan – tidak mungkin banyak dari kita akan ada dalam 120 tahun.

Seperti yang dijelaskan fitur Cointelegraph ini, penambang akan merasakan dampaknya. Mereka saat ini dihargai ketika mereka menambang satu blok, tetapi hadiah ini akan jatuh dari waktu ke waktu dan akhirnya hilang sama sekali ketika persediaan habis. Satoshi Nakamoto sendiri meramalkan bahwa tanggung jawab akan berubah dari block rewards ke biaya transaksi begitu dataran tinggi ini tercapai – lagi pula, transaksi masih perlu divalidasi di blockchain. Ini bisa berarti konsumen akhirnya membayar biaya lebih tinggi untuk memastikan transaksi mereka diproses dengan cepat.

Karena jumlah Bitcoin tetap stagnan dan harga turun, pembagian dapat dibuktikan menjadi faktor penting dalam menjaga tingkat pasokan tetap kuat. Cryptocurrency ini memiliki delapan tempat desimal – dan Nakamoto beralasan bahwa ini akan memastikan bahwa pembelian kecil masih dapat terus dilakukan. Tanpa ini, Anda akan berakhir dalam situasi yang mirip dengan membayar kaleng $ 1,50 cola dengan uang kertas $ 5, dan tidak mendapatkan perubahan apa pun.

Token Ethereum dapat dibagi ke 18 tempat desimal – dan seperti yang dijelaskan dalam artikel ini, ini penting karena memastikan bahwa mereka dapat dengan mudah ditukar dengan aset kripto yang berbeda atau mata uang kertas fiat dengan nilai yang berbeda.

Seiring waktu, keterbagian bisa terbukti lebih penting daripada yang Anda pikirkan. Pada 2017 – lebih dari setahun yang lalu – sebuah laporan menunjukkan bahwa 3,8 juta Bitcoin telah hilang. Itu 18 persen dari keseluruhan pasokan. Kehilangan, pencurian, dan kehancuran adalah semua faktor yang mungkin terjadi, dan Anda dapat bertaruh nilai dolar Anda lebih rendah sekarang.

Jadi, apakah crypto sebenarnya mata uang?

Ini terbuka untuk interpretasi.

Sementara beberapa startup crypto telah berusaha untuk memastikan bahwa token mereka dapat digunakan untuk membeli sesuatu yang spesifik – apakah itu koleksi kucing atau saham – yang lain menciptakan aset dengan pasokan terbatas yang sengaja untuk membantu pengguna crypto menyimpan nilai dan melihatnya menghargai dari waktu ke waktu.

Salah satu contoh adalah Bitcoin Rhodium. Komoditasnya, XRC, memiliki total pasokan 2,1 juta token yang dikodekan dalam blockchain. Dinamai berdasarkan logam mulia yang langka, aset kripto baru berpendapat bahwa solusi lain bukanlah proposisi yang menggoda bagi investor yang mencari investasi jangka panjang dalam sekuritas kripto. Ini menggambarkan dirinya sebagai bagian terakhir dari “Crypto Trinity” – bersama dengan Bitcoin dan Litecoin – yang dirancang untuk menarik para investor dengan spektrum luas, banyak di antaranya memiliki kebutuhan dan minat yang berbeda.

Selain menjembatani kesenjangan antara crypto dan investasi tradisional dengan menawarkan dividen terikat waktu, Bitcoin Rhodium juga mengatakan ia menawarkan pertukaran peer-to-peer yang terdesentralisasi antara investor logam mulia dan pengguna XRC, BTC dan LTC – pencocokan pasokan yang efisien dan permintaan tanpa perlu perantara.

Source : Cointelegraph

Bagikan artikel...