Apa itu STO ( security token offering ) ? Apa bedanya sama ICO ( initial coin offering) ?


Advertising

Mirip dengan initial coin offering (ICO), seorang investor diberikan koin crypto atau token yang mewakili investasi mereka. Tetapi tidak seperti ICO, token keamanan mewakili kontrak investasi ke dalam aset investasi yang mendasarinya, seperti saham, obligasi, dana, dan real estate investment trusts (REIT).


Keamanan dapat didefinisikan sebagai “instrumen keuangan yang sepadan dan dapat dinegosiasikan yang memiliki beberapa jenis nilai moneter,” yaitu, produk investasi yang didukung oleh aset dunia nyata seperti perusahaan atau properti.

Security Token, oleh karena itu, mewakili informasi kepemilikan produk investasi, yang dicatat pada blockchain. Ketika Anda berinvestasi dalam saham tradisional, misalnya, informasi kepemilikan ditulis pada dokumen dan dikeluarkan sebagai sertifikat digital (mis., PDF). Untuk STO, ini adalah proses yang sama, tetapi direkam pada blockchain dan dikeluarkan sebagai token.

STO juga dapat dilihat sebagai pendekatan hybrid antara ICO cryptocurrency dan initial public offering (IPO) yang lebih tradisional karena tumpang tindihnya dengan kedua metode penggalangan dana investasi ini.

Bagaimana STO berbeda dari ICO?

Ini adalah proses yang sama, tetapi karakteristik tokennya berbeda.

STO didukung oleh aset dan mematuhi tata kelola pengaturan. Sebagian besar ICO, sebaliknya, memposisikan koin mereka sebagai token utilitas yang memberi pengguna akses ke platform asli atau aplikasi terdesentralisasi (DApps). Tujuan koin, menurut mereka, adalah untuk penggunaan dan bukan untuk investasi. Akibatnya, platform ICO menghindari kerangka hukum tertentu dan tidak harus mendaftar atau mematuhi tata kelola yang ketat dari badan pengawas.

Oleh karena itu, hambatan masuknya perusahaan untuk meluncurkan ICO jauh lebih rendah, karena mereka tidak harus melakukan semua pekerjaan kepatuhan dimuka. Mereka juga dapat menjual koin mereka (mis., Mengumpulkan dana) kepada masyarakat luas.

Jauh lebih sulit untuk meluncurkan STO, karena tujuannya adalah untuk menawarkan kontrak investasi berdasarkan undang-undang sekuritas. Oleh karena itu, platform ini harus melakukan pekerjaan dimuka untuk memastikan mereka mematuhi peraturan yang relevan. Mereka biasanya juga hanya dapat mengumpulkan dana dari investor terakreditasi yang telah melewati persyaratan tertentu.

Advertising

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital