Amerika Latin Mengirimkan Banyak Crypto ke Asia dan Sebaliknya

Amerika Latin Mengirimkan Banyak Crypto ke Asia dan Sebaliknya

Perusahaan di Amerika Latin berpaling ke crypto sebagai pelarian dari sistem perbankan.

Perusahaan analitik blockchain di New York, Chainalysis, telah menerbitkan penelitian baru yang menyoroti ada hingga 200.000 transaksi kripto dalam satu tahun terakhir, senilai lebih dari $1 miliar antara Amerika Latin dan Asia.

Sebuah studi berjudul Latin America Mitigates Economic Turbulence with Cryptocurrency menganalisis tren crypto di Amerika Latin antara Juli 2019, dan Juni 2020, dan menunjukkan bahwa masalah akses perbankan dan kebutuhan pengiriman uang mendorong pola unik penggunaan cryptocurrency, terutama dalam transaksi terkait komersial lintas batas.

Sementara Amerika Utara dan Eropa Barat adalah sumber terbesar pengirim uang fiat ke Amerika Latin, transaksi yang terjadi di Asia Timur memimpin volume transaksi crypto. Kebanyakan dari transaksi tersebut merupakan transaksi komersial antara eksportir di Asia dan perusahaan Amerika Latin.

Berbicara dengan Cointelegraph, Kim Grauer, kepala penelitian di Chainalysis, mengatakan bahwa perusahaan tidak dapat menunjukkan satu faktor pendorong tunggal karena ada perbedaan di seluruh Amerika Latin di antara berbagai negara lainnya, “dengan sistem politik dan perbankan yang berbeda”:

“Apa yang dapat kami katakan: penggunaan pertukaran P2P adalah layanan utama untuk adopsi di Venezuela, pasar profesional yang besar mendorong adopsi di Brasil, dan pasar komersial yang substansial mendorong adopsi antara Argentina, Paraguay, dan Brasil saat mereka memperdagangkan barang, sering kali diimpor dari China.”

Studi tersebut mengutip Luis Pomata, salah satu pendiri exchange Cripex yang berbasis di Paraguay, yang mengatakan bahwa bank-bank di Paraguay khawatir tentang pencucian uang “dan pilih-pilih dengan siapa mereka akan bekerja.” Itu sebabnya proses pengajuan perbankan “lama dan sulit”, tambah Pomata, karena banyak perusahaan yang ditolak oleh bank.

Chainalysis mengklarifikasi fakta bahwa “banyak individu” juga tidak bisa mendapatkan rekening bank di Amerika Latin, membantu meningkatkan adopsi crypto di wilayah tersebut.

Pada bulan Juli, Bitso, salah satu bursa cryptocurrency terbesar di Amerika Latin dan telah mencapai 1 juta pengguna sebelum diluncurkan di Brasil.

Menurut Santiago Alvarado, direktur pembayaran lintas batas di Bitso, keberhasilan pertukaran di Argentina terkait dengan aktivitas crypto yang luar biasa dan peningkatan permintaan untuk pembayaran lintas batas di pasar lokal.

Sumber: cointelegraph