90 hari percobaan “bursa saham terdesentralisasi” Venezuela

90 hari percobaan “bursa saham terdesentralisasi” Venezuela

Venezuela telah mengumumkan uji coba 90 hari untuk bursa saham terdesentralisasi yang mendukung “aset digital alternatif” dan mata uang fiat.

Pengawasan Sekuritas Nasional Venezuela telah memberikan lampu hijau untuk uji coba 90 hari “bursa saham terdesentralisasi” bertenaga crypto di negara yang bertujuan untuk memiliki jangkauan berskala global meskipun memungkinkan adanya sanksi internasional.

Cointelegraph Espanol melaporkan bahwa berita tentang beroperasinya Otorisasi Bursa Efek Terdesentralisasi Venezuela dipublikasikan di surat kabar resmi negara itu, edisi 6.578, 29 September.

Bursa tersebut dikenal sebagai BDVE dan situs webnya mengklaim bahwa platform tersebut merupakan “bursa saham terdesentralisasi pertama di dunia”. Hal ini menyoroti perihal bahwa pengguna akan dapat mengakses bursa “dari mana saja di dunia” dan “tanpa batasan.” Baik mata uang fiat maupun “aset digital alternatif” akan diperdagangkan di BDVE.

Pengawas sekuritas lokal akan menentukan apakah bursa akan diberikan izin untuk melanjutkan perdagangan setelah uji coba 90 hari selesai.

Manual pengoperasian platform mencatat bahwa sekuritas yang diperdagangkan di platform akan terdiri dari token ERC-223 atau ERC-721, atau yang ketiga token “yang dapat dikemas”. Meskipun dokumen tersebut tidak mengandung kata Ethereum, penggunaan standar token Ethereum (ETH) yang populer menunjukkan bahwa platform tersebut dapat dibangun di atas Ethereum.

Anehnya, manual tersebut tidak menyebutkan apakah mata uang crypto nasional Venezuela yang didukung minyak El Petro akan digunakan oleh bursa atau tidak.

Presiden Venezuela Nicolas Maduro mengumumkan pada hari yang sama “RUU anti-sanksi” baru yang dimaksudkan untuk mengurangi dampak sanksi ekonomi yang dijatuhkan oleh Amerika Serikat.

RUU tersebut, yang saat ini sedang ditinjau oleh Majelis Konstituante Nasional Venezuela, mencatat bahwa aset crypto yang didukung oleh swasta dan negara dapat digunakan untuk melakukan perdagangan di luar jangkauan sanksi AS.

Sumber: cointelegraph