Zilliqa Berharap Inkubator Barunya Akan Menetas dApps Baru


Advertising

Zilliqa harus menjadi tempat berkembang biak bagi dApps.

Zilliqa (ZIL) telah mengumumkan peluncuran program inkubator baru yang diharapkan akan mendorong lebih banyak pengembang dan proyek untuk mempertimbangkan pengembangan dApps pada ekosistemnya.

Dikenal sebagai ZILHive, inkubator akan memberikan saran teknis dan bisnis, serta dukungan keuangan, kepada lima tim untuk membangun aplikasi, menggunakan token ZIL sebagai jaminan.

Berjalan lebih dari 12 minggu, tim akan diharapkan untuk menciptakan produk yang layak minimum (MVP) yang dapat dirilis dalam versi beta segera setelah program berakhir.

ZILHive merupakan bagian dari Program Ekosistem Hibah Zilliqa, kumpulan investasi $ 5 juta untuk mendukung pengembangan dApp. Ini akan menjadi upaya bersama dengan LongHash, inkubator blockchain global yang didukung oleh Pemerintah Singapura.

Inkubator, terbuka untuk proyek-proyek yang berbasis di mana saja di dunia, akan membawa kasus penggunaan baru ke Zilliqa, diversifikasi penawarannya dan memperluas daya tariknya. “Banyak sekali kasus penggunaan yang akan muncul dari program ini tidak ada habisnya, apakah itu dalam produk turunan, pasar prediksi, atau program loyalitas,” jelas Amrit Kumar, CEO Zilliqa.

“Di LongHash, kami percaya pada potensi program inkubasi blockchain karena mereka mengubah komunitas-komunitas berbakat menjadi merek yang diakui secara global,” kata Emma Cui, CEO LongHash Singapura.

Aplikasi untuk kelas ZilHive perdana akan dibuka hingga 31 Juli. Proyek akan dipilih pada bulan Agustus dan program itu sendiri akan diluncurkan 1 Oktober.

Inkubator akan menarik dApps ke Zilliqa

Zilliqa merayakan peringatan dua tahun kemarin. Ini dimulai sebagai proyek penelitian dari Universitas Nasional Singapura dan menggunakan teknologi sharding untuk meningkatkan skalabilitas, secara efektif membagi jaringan menjadi kelompok-kelompok konsensus yang lebih kecil.

Pengumuman hari ini merupakan bagian dari upaya bersama oleh tim untuk memproyeksikan Zilliqa ke panggung dunia. Tim mengumumkan masuknya ke ruang pembayaran kemarin, membentuk kemitraan dengan penyedia pembayaran ritel Xfers. Ia juga berencana untuk meluncurkan solusi pembayaran blockchain ke lebih dari 500.000 pelanggan di Asia Tenggara.

Laporan Zilliqa DARE dari Crypto Briefing oleh tim Peneliti SIMETRI kami menemukan teknologi yang mendasarinya baik, dengan tim memenuhi tenggat waktu pengembangan dan meningkatkan kemampuan kinerja. Jaringan dapat mencapai 2.000 Tps dan bahasa kontraknya yang cerdas, dijuluki Scilla, bug-resistant, menutup celah yang membuat blockchain rentan terhadap peretas di masa lalu.

Perusahaan menyerbu ke solusi menjanjikan tingkat dunia untuk masalah skalabilitas menahan blockchain. Meskipun bertemu dengan kesuksesan awal – bahkan merampas sebuah proyek dari Ethereum (ETH) – sejak itu berjuang untuk melepaskan citra menjadi kura-kura satu trik.

“Peluncuran ZILHive hanyalah bagian dari teka-teki saat kami bekerja untuk mengatasi masalah keterlibatan pengembang dan adopsi perusahaan,” kata Kumar.

Masih terlalu sedikit proyek di platform ini. Situs web Zilliqa sendiri mencantumkan hanya enam belas proyek pada ekosistemnya. Jaringan pesaing TRON (TRX) dan EOS memiliki lebih dari tiga ratus dApps, sementara Ethereum memiliki lebih dari 1.500.


Advertising

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital