US SEC Menyetujui Penawaran Token Blockstack Berdasarkan Peraturan A +


Advertising

Securities and Exchange Commission(SEC) Amerika Serikat  telah memberikan startup Blockstack berbasis blockchain lampu hijau untuk menjalankan public token offering senilai $ 28 juta berdasarkan Peraturan A +, menurut laporan oleh The Wall Street Journal (WSJ) pada 10 Juni

Blockstack dilaporkan akan meluncurkan penawaran tokennya secara online 11 Juli. Sementara perusahaan lain sebelumnya telah mengambil keuntungan dari pendanaan Peraturan A +, ini menandai pertama kalinya bahwa investor akan menerima token, daripada saham di perusahaan.

Regulasi A + adalah alternatif initial public offering (IPO) yang ditujukan untuk startup yang membutuhkan dana awal. Pendanaan Peraturan A + diperkenalkan pada 2012 melalui “Jumpstart Our Business Startups Act.” Seperti yang dikatakan dalam laporan, setiap anggota masyarakat dapat mengambil bagian dalam putaran pendanaan Peraturan A +.

Meskipun Peraturan A + memiliki kewajiban pengungkapan yang lebih lunak dibandingkan dengan IPO, ia memiliki dua tingkatan dengan batasan besar pada dana yang dihimpun, maksimal $ 50 juta dalam periode 12 bulan.

Ini mungkin merupakan momen pengaturan preseden untuk ruang crypto, sesuai laporan.  initial coin offering (ICO) telah menurun. Perusahaan Crypto mengumpulkan miliaran dolar melalui ICO sampai SEC memulai tindakan keras yang berkelanjutan atas nama undang-undang perlindungan investor, seperti yang dilaporkan. Laporan tersebut mengutip penelitian dari TokenData, yang tampaknya menunjukkan bahwa pendanaan ICO turun dari $ 6,9 miliar pada Q1 2018 menjadi $ 118 juta pada Q1 2019.

Pendiri Blockstack Muneeb Ali dan Ryan Shea dilaporkan menghabiskan waktu 10 bulan dan sekitar $ 2 juta untuk mendapatkan persetujuan dari SEC. Ali rupanya mengatakan bahwa Blockstack harus mengembangkan protokol untuk menjalankan apa yang pada dasarnya adalah ICO yang diatur melalui Peraturan A + dari bawah ke atas. Seperti dilaporkan sebelumnya oleh Cointelegraph, Blockstart mengajukan permohonan SEC untuk menjalankan token sale $ 50 juta pada bulan April.

Seperti yang dikatakan dalam laporan itu, beberapa startup berbasis blockchain telah melakukan token sales di bawah Peraturan SEC D, termasuk Blockstart. Tidak seperti penjualan regulasi A +, penjualan regulasi D tidak memerlukan persetujuan SEC; namun, mereka hanya terbatas pada investor yang terakreditasi, yaitu perusahaan yang memiliki aset minimal $ 5 juta dan $ 1 juta dalam nilai bersih kumulatif angka-angkanya. Blockstart dilaporkan menerima $ 47 juta melalui pendanaan Peraturan D pada tahun 2017, bersama dengan tambahan $ 5 juta dari pendanaan modal ventura.

Menurut WSJ, sebuah startup berbasis crypto YouNow Inc. juga telah mengajukan putaran pendanaan Peraturan A +.

Exchange tradisional utama seperti Nasdaq dan Bursa Efek New York telah menjauh dari Peraturan A + IPO karena peristiwa baru-baru ini.

Advertising

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital