Ransomware & Bitcoin

Ransomware & Bitcoin

Sebuah  Ransomware adalah jenis perangkat lunak berbahaya, yang blok akses ke sistem komputer sampai korban membayar sejumlah uang. Jika komputer Anda memiliki ransomware yang terinstal, itu mungkin menghalangi Anda mengakses komputer Anda sampai Anda membayar sejumlah uang (biasanya dengan Bitcoin) kepada peretas yang telah mengembangkan dan mendistribusikan perangkat lunak.

Karena alasan ini, banyak orang mengaitkan Bitcoin dengan istilah ini, menghasilkan berbagai sorotan media negatif pada mata uang digital yang agak inovatif. Masalah privasi mengenai Bitcoin juga menjadi perhatian utama seperti ransomware, WannaCry alias WCry, dan penggunaan 3 alamat Bitcoin yang berbeda. Pihak berwenang mengumumkan bahwa mereka telah berhasil melacak dan melacak semua transaksi Bitcoin dalam alamat-alamat ini dan menemukan lebih dari $ 80.000 Bitcoin, disimpan di alamat-alamat ini.

Asosiasi negatif ini telah membantu membangun dinding tak terlihat antara calon pengguna baru dan Bitcoin sebagai bentuk pembayaran. Telah lama merusak reputasi mata uang secara keseluruhan, membayangi fitur dan teknologinya yang inovatif.

Mengapa penjahat menggunakan Bitcoin?

Peretas dan penjahat suka menggunakan Bitcoin karena elemen privasi, ketidakmungkinan untuk menjadi palsu, dan kekebalan terhadap penipuan tagihan balik dan transaksi yang tidak dapat diubah. Bersamaan dengan fitur-fitur ini, ia juga dapat digunakan secara global, memungkinkan seseorang untuk mengirim atau menerima Bitcoin hampir secara instan kapan saja dan di mana saja di seluruh dunia.

Ransomwares sering memiliki panduan langkah demi langkah yang terintegrasi dalam perangkat lunak, menunjukkan kepada para korban bagaimana cara membeli dan mengirim Bitcoin ke alamat mereka. Mereka sering meminta para korban untuk mendaftar di pertukaran cryptocurrency online. Mereka memverifikasi identitas mereka, menghubungkan rekening bank mereka atau menyetor uang melalui kartu kredit / debit. Setelah ini selesai, pengguna dapat membeli Bitcoin atau cryptocurrency lainnya melalui bursa.

Peretas dapat menghapus instalan perangkat lunak secara manual dari komputer korbannya atau secara otomatis menghapus instalannya setelah mereka memeriksa dan memverifikasi pembayaran. Meskipun, banyak yang akhirnya tidak menginstal perangkat lunaknya meskipun mereka membayar para peretas / penjahat.

Bagaimana cara menghindari tebusan?

Ada beberapa cara untuk menghindari ransomwares diinstal di komputer Anda. Pertama, pastikan untuk menginstal perangkat lunak anti-virus dan anti-trojan yang sah di komputer Anda. Jika Anda sudah memilikinya, pastikan untuk mengedit pengaturan sehingga secara otomatis memeriksa dan memperbarui komputer Anda. Lakukan pemeriksaan virus dan Trojan secara teratur.

Kedua, pastikan untuk membuat cadangan file dan data Anda secara teratur . Simpan yang penting di drive USB pribadi Anda atau simpan melalui solusi Cloud Storage seperti Google Drive. Dengan cara ini, Anda selalu dapat mengakses file dan data Anda bahkan jika seseorang meretas laptop atau komputer Anda dengan ransomware.

Ketiga, waspadai email, aplikasi, dan situs web – terutama yang menawarkan barang ‘ gratis ‘ untuk ‘ mengunduh ‘ sesuatu. Biasanya, korban mengunduh ransomware atas kemauan mereka sendiri. Mereka tidak menyadari bahwa apa yang mereka unduh adalah ransomware. Berhati-hatilah terhadap email dan situs web yang meminta Anda untuk ‘mengunduh’ sesuatu. Jika Anda menemukan email yang mencurigakan, hapus segera. Jangan mengklik tautan apa pun atau membuka email.

Karena itu…

Jika Anda mengikuti tiga langkah sederhana ini, Ransomware seharusnya tidak menjadi perhatian Anda. Atau setidaknya tidak sebanyak yang tampaknya menjadi perhatian semua orang di seluruh dunia. Jenis ransomwares baru sedang dikembangkan hari demi hari. Lebih baik mencegah daripada mencoba mencari solusi setelah Anda terpengaruh.

Source:
https://coindoo.com/ransomware-bitcoin/