Proyek UMA Membuat Koin Sintetis Pertama, Seperti Apa?

Koin Sintetis

Koin Sintetis Pertama

Pada Selasa malam lalu, komunitas Proyek UMA telah menyetujui kontrak yang memungkinkan pembuatan koin sintetis pertamanya: ETHBTC.

Ini adalah koin sintetis yang nilainya melacak nilai relatif ETH ke BTC, jadi jika ETH bernilai $ 200 dan BTC bernilai $ 10.000, ETHBTC harus bernilai $ 0,02.

Namun, apa hal menarik tentang ETHBTC ialah, ini tidak membutuhkan ETH atau BTC untuk membuatnya.

Ini akan menjadi penyebaran pertama dari apa yang UMA, proyek keuangan desentralisasi (DeFi), sebut model token yang tak ternilai, yang dibangun sejak awal untuk meminimalkan kebutuhan akan prediksi.

Token ETHBTC

Hart Lambur, salah satu pendiri UMA, kepada CoinDesk melalui email mengatakan”

“ETHBTC terpilih sebagai tes pertama untuk desain sintetis UMA yang tak ternilai karena DeFi-sentris tetapi tidak terlalu serius.”

Ia menambahkan:

“Token pertama ini masih eksperimental, jadi rasanya bijaksana untuk memilih produk yang menarik bagi penduduk asli DeFi yang hardcore – tipe orang yang mungkin ingin bertaruh pada tingkat ini, dan siapa yang paling memahami risiko dari hal-hal ‘baru’.”

ETHBTC sekarang tersedia di Uniswap yang baru, meskipun tim memperingatkan pembeli yang tertarik:

“Mekanisme di balik desain ini belum terbukti di ‘alam bebas’. Pengguna harus melanjutkan dengan sangat hati-hati.”

Mewakili BTC di Ethereum untuk membuktikan nilainya sebagai jaminan telah menjadi tema utama bagi DeFi pada tahun 2020.

Tak Ternilai

Di bawah ini adalah penjelasan tentang bagaimana ETHBTC dibuat, dan pada dasarnya harus menggambarkan bagaimana token sintetis lainnya dapat dibuat pada UMA, meskipun beberapa variabel kemungkinan akan berubah.

Untuk menghasilkan ETHBTC, pengguna memposting dai sebagai jaminan untuk kontrak pintar.

Berdasarkan tingkat agunan 120%, kontrak akan memungkinkan pengguna untuk menghasilkan jumlah tertentu ETHBTC.

Mereka kemudian dapat menjual ETHBTC baru di pasar terbuka atau mereka dapat menggunakannya untuk menambah likuiditas ke kumpulan ETHBTC yang akan dibuat di Uniswap (sebagian besar pembeli yang tertarik mungkin akan memilih untuk mendapatkannya langsung di Uniswap).

Token sintetis UMA diperdagangkan seperti token berbasis Ethereum apa pun hingga kontrak mereka berakhir.

Pada saat itu, DAI yang dipertaruhkan akan dibagi antara pemegang token dan pembuat stake.

Jika nilai ETH vs BTC telah naik pada penutupan kontrak, pemegang token akan mendapatkan keuntungan dari apa yang mereka bayar untuk itu. Jika tidak, pembuat taruhan akan mendapat untung dari penjualan asli itu karena kontrak melepaskan lebih banyak uang kepada mereka.

Jadi pemegang token panjang dan staker ETHBTC pendek. Lambur menggambarkannya sebagai “semacam meta-taruhan pada DeFi secara keseluruhan,” karena penjelasan yang paling mungkin untuk pertumbuhan ETH yang tidak berkorelasi dengan BTC adalah lebih banyak orang yang menggunakan produk DeFi.

Ini semua sangat baru. Tim UMA mencatat dalam pesan mereka bahwa ini adalah tes alfa di dunia nyata. Meskipun telah diaudit oleh OpenZeppelin, pengguna harus sangat berhati-hati tentang jumlah risiko yang mereka ambil. Lambur menuliskan:

“Kami sangat mendorong pengguna yang tertarik untuk melakukan penelitian mereka sendiri dan melanjutkan dengan hati-hati dalam percobaan ini.”

Sumber: Coindesk

Advertising

Post Terbaru

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital