Bagikan artikel...

Anda mungkin sudah mendengar istilah-istilah seperti mata uang digital, token, koin, altcoin, atau mata uang digital / virtual. Tapi apa sebenarnya arti semua istilah ini? Sebagian besar waktu mereka digunakan secara bergantian tanpa salah, tetapi ada perbedaan halus di antara mereka. Dalam panduan hari ini, kita akan membahas perbedaan antara koin dan token.

Apa itu Cryptocurrency?

Cryptocurrency adalah mata uang digital atau virtual yang dienkripsi dengan algoritma kriptografi untuk mengamankan dan memverifikasi transfer transaksi. Transaksi ini berjalan di buku besar publik yang disebut blockchain yang mencatat dan memvalidasinya secara kronologis.

Semua koin atau token dianggap sebagai cryptocurrency, meskipun sebagian besar koin tidak digunakan sebagai mata uang atau cara pertukaran.

Istilah cryptocurrency adalah istilah yang menyesatkan karena mata uang secara teknis menunjukkan unit akun , penyimpan nilai, dan alat tukar . Semua fitur ini adalah karakteristik dari Bitcoin , dan karena ruang cryptocurrency dibuat ketika Bitcoin muncul, koin lain yang dikembangkan setelah Bitcoin biasanya dilihat sebagai cryptocurrency, meskipun sebagian besar tidak memenuhi kriteria yang disebutkan di atas dari mata uang aktual.

Koin

Koin , yang juga disebut koin alternatif , atau altcoin , adalah jenis cryptocurrency yang berfungsi secara independen dari platform lainnya. Setiap koin memiliki platform blockchain asli, tempat transaksi dengan koin tersebut dilakukan. Sebagian besar altcoin yang ada adalah versi bitcoin (garpu), yang telah dibuat menggunakan protokol asli bitcoin dengan beberapa modifikasi dibawa ke kode yang mendasarinya, sehingga menghasilkan koin baru yang berbeda dengan karakteristik yang berbeda. Contoh altcoin bercabang adalah Litecoin , Dogecoin , Namecoin , Bitcoin Cash dan banyak lainnya.

Ada juga altcoin yang tidak dibuat melalui garpu Bitcoin . Altcoin seperti Ethereum , Monero , dan Ripple , berjalan di blockchain dan kode mereka sendiri yang dirancang untuk mendukung mata uang in-house mereka. Kategori koin ini agak membingungkan, walaupun mereka memiliki beberapa kepatutan mata uang, mereka juga memiliki fungsi lain selain digunakan sebagai uang.

Token

Sebuah tanda adalah jenis cryptocurrency (tanpa kasus penggunaan mata uang), yang biasanya dibuat di atas blockchain lain. Token biasanya mewakili jenis utilitas atau aset tertentu, atau terkadang keduanya.

Token dibuat dan dikeluarkan untuk umum melalui Initial Coin Offering (ICO), yang merupakan cara untuk mengumpulkan dana, dengan merilis cryptocurrency baru atau token untuk membiayai pengembangan proyek.

Token dikeluarkan jauh lebih mudah daripada koin, karena kode sumber dari protokol asli tidak harus dimodifikasi, dan tidak ada blockchain yang harus dibuat. Sebagian besar token (40 dan terus bertambah) di-host di blockchain Ethereum dan Ether adalah mata uang utama yang digunakan pada buku besar yang didistribusikan. Jadi, pada dasarnya, token adalah sarana akses atau aset dari aplikasi tertentu yang dibangun pada sistem blockchain, yang juga memiliki nilai pasar tetapi masih secara teknis bukan mata uang.

Perbedaan lain adalah bahwa koin dapat eksis secara independen, tetapi token memerlukan platform blockchain lain untuk ada dan beroperasi.

Kesimpulan

Garis tipis antara koin dan token masih menghasilkan banyak kebingungan di antara para penggemar kripto dan regulator keuangan. Namun, satu perbedaan utama adalah strukturnya, karena koin dapat digunakan sebagai mata uang dan memiliki blockchain sendiri, sementara token berada pada blockchain untuk digunakan dalam aplikasi yang didesentralisasi.

Source:
https://coindoo.com/the-difference-between-tokens-and-coins/

Bagikan artikel...