Penggunaan Bitcoin di Darknet Melonjak 65% di Q1 2020

Bitcoin Darknet

Darknet dan Penggunaan Bitcoin

Transaksi Bitcoin (BTC) di pasar darknet melonjak 65% selama kuartal pertama tahun 2020, menurut penelitian oleh perusahaan analitik blockchain.

Jumlah Bitcoin yang dikirim dari entitas darknet ke mixer juga tumbuh dengan cepat karena perubahan dengan persyaratan verifikasi menjadi kurang populer di kalangan pengguna darknet.

Menumbuhkan Pengguna BTC

Tim analisis Crystal Blockchain menerbitkan pada hari Selasa lalu, sebuah analisis tentang penggunaan Bitcoin di pasar darknet.

Para peneliti menganalisis interaksi darknet dengan pertukaran dan “entitas lain” sepanjang Q1 2020.

Data yang diperoleh kemudian dibandingkan dengan aktivitas dark net historis dari tiga tahun terakhir.

Entitas lain termasuk “pemroses pembayaran, layanan perjudian, layanan ilegal, penambang, pasar, dompet online, pemeras tebusan, penipuan, koin curian, dan / atau lainnya,” jelas tim peneliti.

Sekedar informasi, Crystal Blockchain adalah platform analitik crypto yang dikembangkan oleh Bitfury Group.

Para peneliti menulis, “Jumlah uang yang ditransfer oleh entitas dark net masih terus bertambah, dan mereka terus menggunakan Bitcoin sebagai media transportasi,” mereka menambahkan:

“Nilai jumlah Bitcoin yang ditransfer (diukur dalam USD) tumbuh sebesar 65% … Adopsi massa Bitcoin, serta kemudahan penggunaan dan popularitasnya, merupakan faktor yang berkontribusi.”

“Jika kita mempertimbangkan jumlah dalam USD, kita melihat entitas darknet menerima dan mengirim jumlah uang yang meningkat – dari $ 384 juta di Q1 2019 menjadi $ 411 juta di Q1 2020,” ujar tim. Mereka menambahkan:

“Ini sebagian dijelaskan oleh meningkatnya kapitalisasi Bitcoin, serta adopsi massa Bitcoin lebih lanjut. Karena semakin mudah menggunakan mata uang digital, popularitas metode pembayaran ini semakin meningkat.”

Nilai Transfer dan Transaksi di Darknet

Sementara nilai transfer keseluruhan meningkat, jumlah Bitcoin yang ditransaksikan melalui pasar darknet sebenarnya menurun.

Entitas Dark net mengirim sekitar 64.000 BTC dan menerima jumlah yang kira-kira sama pada kuartal pertama tahun lalu.

Sebagai perbandingan, mereka mengirim 50.000 BTC dan menerima 47.000 BTC pada Q1 2020. Tim berspekulasi:

“Penurunan dalam Bitcoin ini diterima dan dikirim dapat disebabkan oleh semakin populernya penggunaan altcoin oleh entitas dark net.”

Menurut penyedia data analitik 1000x Group, sebagian besar pasar dark net utama yang sedang berjalan hanya mengizinkan bitcoin: Silk Road 3.1, RDP Layanan UAS, Hydra, RDP Wannabuy, Slilpp, Sipulimarket, Uniccshop, dan Tor Market.

Pasar Monopoli dan Pasar Gedung Putih hanya mengizinkan monero. Cannazon memungkinkan Bitcoin dan monero sementara Darkbay dan Empire yang memungkinkan BTC, LTC, dan XMR.

Tumbuhnya Penggunaan Mixer

Tim analisis Crystal Blockchain juga menemukan bahwa jumlah Bitcoin yang dikirim ke bursa yang membutuhkan verifikasi KYC turun selama kuartal tersebut.

Ini menyarankan “pengurangan dalam penggunaan pertukaran mata uang digital untuk kegiatan kriminal dan dark net yang mendukung layanan yang lebih anonim seperti mixer,” tim menduga dengan mencatat:

“Pada Q1 2020, ada pertumbuhan pesat dalam jumlah Bitcoin yang dikirim dari entitas darknet ke mixer.”

Jumlah Bitcoin yang dikirim dari satu entitas darknet ke yang lain juga tumbuh pada kuartal pertama, mendorong para peneliti untuk berteori bahwa pengguna dark net dapat mencoba menyembunyikan aliran Bitcoin mereka di dalam darknet untuk menghindari deteksi aktivitas mereka.

Sementara itu, entitas darknet mengirim secara signifikan lebih banyak koin ke mixer tahun ini, naik dari 790 BTC pada Q1 2019 menjadi 7.946 Bitcoin pada Q1 2020. Tim peneliti mengungkapkan:

“Ini menunjukkan adopsi cepat layanan mixer crypto oleh entitas darknet.”

Selain itu, jumlah Bitcoin yang dikirim oleh layanan mixer ke entitas dark net hampir tiga kali lipat, dari 106 BTC pada Q1 2019 menjadi 288 BTC pada Q1 2020.

Para peneliti Crystal Blockchain menyimpulkan:

“Sepertinya pertukaran dengan persyaratan verifikasi menjadi kurang populer sebagai cara untuk menarik Bitcoin dari entitas darknet, sementara mixer menjadi lebih populer karena menarik diri dari entitas darknet.”

Sumber: News Bitcoin

Advertising

Post Terbaru

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital