Bagikan artikel...

Kapitalisasi Pasar Cryptocurrency atau Cap Pasar Cryptocurrency adalah metrik yang berguna untuk mengetahui nilai riil cryptocurrency . Jika Anda pergi ke coinmarketcap , maka Anda akan melihat peringkat koin dalam urutan kapitalisasi pasar mereka.

Pada artikel ini, kita akan melihat bagaimana marketcap bekerja dan bagaimana Anda dapat menggunakannya untuk membuat keputusan investasi Anda sendiri.

Menghitung Kapitalisasi Pasar Cryptocurrency

Kapitalisasi pasar dari koin dihitung menggunakan rumus ini:

Kapitalisasi pasar = Total Pasokan Beredar * Harga setiap koin.

Dengan kata lain, itu adalah produk dari persediaan koin yang beredar dan harga setiap koin. Mari kita ambil contoh:

Jika “A Coin” memiliki 300.000 koin yang beredar dan setiap koin bernilai $ 2, kapitalisasi pasar A Coin adalah 300.000 * 2 = $ 600.000.

Demikian pula, jika “B Coin” bernilai $ 4 dan memiliki 50.000 koin yang beredar, kapitalisasi pasarnya adalah 50.000 * 4 = $ 200.000.

Jadi, bahkan jika harga individual B Coin lebih dari A Coin, nilai keseluruhan A Coin lebih dari B Coin. Inilah sebabnya mengapa kapitalisasi pasar adalah indikator yang lebih baik dari nilai perusahaan daripada harga token individualnya.

Kita bisa melihat contoh kehidupan nyata dari ini juga. Jika Anda melihat daftar di atas dari coinmarketcap, Anda akan melihat bahwa EOS danBitcoin Cash masing-masing adalah 4 dan 5.

Yang menarik adalah, keduanya memiliki kapitalisasi pasar yang hampir sama. EOS memimpin dengan “hanya” $ 5 juta. Tetapi, jika Anda melihat lebih dekat, Anda akan melihat bahwa nilai Bitcoin Cash ($ 123,72) hampir 50 kali lebih banyak daripada EOS ($ 2,40). Alasan mengapa EOS sedikit mendukung Bitcoin Cash karena ia memiliki persediaan 50 kali lebih banyak beredar.

Cap Besar vs Cap Tengah vs Cap Kecil

Jadi, apa gunanya peringkat berdasarkan kapitalisasi pasar? Apa yang kita pelajari dari metrik ini?

Ini menunjukkan kepada kita seberapa besar risiko yang kita hadapi ketika kita memilih untuk berinvestasi dalam mata uang digital.Cryptocurrency dapat secara luas diklasifikasikan menjadi “topi besar”, “topi tengah” dan “topi kecil”.

  • Cryptocurrency dengan kapitalisasi besar memiliki kapitalisasi pasar yang besar dan karenanya merupakan investasi yang aman untuk dilakukan. Perusahaan dengan kapitalisasi pasar lebih dari $ 10 miliar adalah perusahaan besar. Menurut perkiraan itu, saat penulisan, hanyaBitcoin , Ripple, dan Ethereum yang diklasifikasikan sebagai cryptos dengan kapitalisasi besar.
  • Cryptocurrency mid-cap memiliki kapitalisasi pasar yang lebih kecil tetapi lebih berisiko daripada cryptos kap besar. Kripto dengan kapitalisasi pasar antara $ 1 miliar dan $ 10 miliar kapitalisasi pasar adalah kapitalisasi tengah.
  • Cryptocurrency cap kecil memiliki kapitalisasi pasar terkecil dan risiko tertinggi karena kemungkinan kegagalannya jauh lebih tinggi.Perusahaan dengan kapitalisasi pasar di bawah $ 1 miliar adalah perusahaan kecil.

Risiko vs Hadiah

Kapitalisasi pasar memberi Anda ide yang baik tentang potensi pertumbuhan kripto.

Topi Besar

Jika Anda memutuskan untuk berinvestasi dalam kripto besar, maka investasi Anda sebagian besar tidak akan mengalami pertumbuhan besar. Ini akan dianggap sebagai investasi “aman” dan investasi yang lebih tidak stabil. Jadi, walaupun Anda mungkin tidak memperoleh keuntungan besar, investasi Anda mungkin masih memiliki sedikit pertumbuhan konservatif. Perlu diingat, cryptocurrency jauh lebih stabil daripada saham tradisional. Jadi, cryptos kap besar mungkin masih memiliki ruang lingkup pertumbuhan yang lebih besar daripada saham kapitalisasi besar.

Cap-Tengah

Sekarang, mid-cap cryptos memiliki kapitalisasi pasar lebih rendah daripada kapitalisasi besar. Mereka memiliki potensi pertumbuhan yang jauh lebih besar daripada topi besar, yang juga mengapa mereka membawa lebih banyak risiko. Alasan mengapa mereka memiliki potensi pertumbuhan yang lebih besar adalah karena mereka mungkin masih dalam tahap meningkatkan pasar atau utilitas. Dengan demikian, ini tidak mendekati potensi penuh mereka.

Topi kecil

Karena kapitalisasi pasar yang rendah, cryptos ini rentan terhadap keinginan pasar. Sederhananya, Anda mungkin melihat investasi Anda di dalamnya turun ke jumlah yang dapat diabaikan dalam sekejap.

Jadi, muncul pertanyaan, mengapa Anda harus berinvestasi di dalamnya?

Ya, karena mereka memiliki potensi untuk benar-benar meledak nilainya dan memberi Anda pengembalian besar atas investasi Anda, lebih dari apa yang dapat diberikan oleh cryptos kap besar atau kapitalisasi menengah. Salah satu tantangan utama Anda sebagai investor adalah meneliti segala sesuatu dengan cermat dan… ..

PANDUAN TERKAIT

Cara Membeli Litecoin: Panduan Ultimate InvestorApa itu Tokenomics? Panduan Ultimate Investor – Bagian 2Apa itu Tokenomics? Panduan Investor Utama -Bagian 1

Pilih kombinasi yang tepat

Bagaimana tepatnya Anda menginvestasikan uang hasil jerih payah Anda dalam cryptocurrency? Jadi, kami memiliki tiga kelas cryptos: topi besar, topi tengah, dan topi kecil. Kelas-kelas ini mungkin tidak mengalami pertumbuhan pada saat yang sama. Artinya, cryptos mid-cap Anda dapat tumbuh pada saat cryptos big-cap Anda mengalami depresiasi.Oleh karena itu, masuk akal untuk memiliki portofolio yang terdiversifikasi dan memiliki perpaduan yang baik dari ketiga kelas.

Keuntungan dari portofolio yang terdiversifikasi adalah sebagai berikut:

  • Pengurangan risiko : Portofolio yang beragam yang mencakup ketiga kelas akan bekerja bersama-sama untuk mengurangi risiko Anda sebanyak mungkin.
  • Terbaik dari semua dunia : Anda akan mendapat manfaat dari semua keuntungan memiliki aset di semua kelas.

Namun, perlu diingat bahwa meskipun diversifikasi memang mengurangi risiko, itu tidak menghilangkan sama sekali.

CATATAN: Kami bukan penasihat keuangan. Silakan lakukan riset Anda sendiri sebelum berinvestasi.

Kapitalisasi pasar saham vs. Kapitalisasi pasar Cryptocurrency

Istilah kapitalisasi pasar awalnya berasal dari pasar saham. Untuk memahami betapa berbedanya kapitalisasi pasar untuk saham dan kripto, Anda harus memiliki pemahaman dasar tentang cara kerja saham.Mari memberi Anda gambaran sederhana.

Memiliki saham di perusahaan akan memberi Anda bagian dari kepemilikannya. Kepemilikan secara luas berarti dua hal:

  • Memiliki hak atas sebagian dari pendapatan masa depan perusahaan yang didistribusikan dalam bentuk dividen.
  • Terima jumlah proporsional hasil jika perusahaan dijual

Nilai total semua saham adalah kapitalisasi pasar perusahaan. Kapitalisasi pasar perusahaan adalah perkiraan kemampuannya saat ini untuk menghasilkan pendapatan dan potensinya untuk tumbuh. Persentase signifikan dari saham perusahaan dipegang oleh para pendiri dan pemegang saham besar lainnya.

Sekarang, dalam kasus cryptocurrency, sebagian besar token dipegang oleh perusahaan di belakang proyek dan oleh ikan paus yang hanya memakan token dan menyimpannya dalam dompet mereka.

CATATAN: Ikan paus adalah investor kaya yang menggunakan pengaruh finansial mereka untuk membeli sejumlah besar mata uang digital tertentu.

Ok, jadi bagaimana kedua pendekatan ini berbeda?

Ingat, sebagian besar saham ini membayar dividen. Jadi, saham yang akan dimiliki oleh pemilik akan menghasilkan dividen, yang pada gilirannya akan melemahkan saham yang dimiliki oleh pemegang saham lainnya. Namun, ini bukan kasus dengan cryptocurrency. Ketika seekor paus menimbun token di dompet mereka, itu hanya terletak di sana.Berapa banyak cerita yang Anda dengar tentang orang-orang yang memiliki ratusan bitcoin di pen drive mereka dan kemudian benar-benar melupakannya?

Jadi mengapa ini menjadi masalah?

Jika sebagian besar dari persediaan terkunci, maka ini secara serius mempengaruhi likuiditas mata uang kripto dan koin dibelanjakan lebih sering. Untuk memahami mengapa ini merupakan masalah, mari kita lakukan eksperimen pemikiran.

Misalkan ada kripto hipotetis bernama A Coin yang memiliki total pasokan 100 juta koin. Sekarang, bayangkan beberapa paus telah membeli dan menyimpan 50 juta koin A. Jadi, sekarang kami hanya memiliki 50 juta koin yang tersedia untuk diperdagangkan. Bayangkan bahwa A Coin benar-benar berbunyi dan orang-orang mulai berdagang semakin banyak, mereka hanya akan memiliki 50 juta koin untuk diperdagangkan, bukan 100 juta. Dengan demikian, 50 juta koin itu akan dibelanjakan lebih sering.

Bitcoin adalah contoh sempurna dari ini. Menurut artikel ini , 9,4% dari Bitcoin yang beredar saat ini dikunci dalam 100 dompet yang tidak aktif.

Ok, jadi mengapa ini menjadi masalah?

Berlebihan mengarah ke kecepatan token tinggi. Kecepatan token meningkat ketika orang menjual token mereka pada tingkat yang lebih cepat. Kecepatan token tinggi berarti nilai jaringan rendah. Karena token ini memiliki likuidasi rendah, kecepatannya berubah-ubah.

Mari kita hitung token velocity (TV):

TV = Total Volume Perdagangan / Nilai Jaringan Rata-Rata.

Jadi, lebih banyak volume perdagangan alias lebih banyak koin diperdagangkan lebih banyak kecepatan. Akibatnya, kurang nilai jaringan, lebih banyak kecepatan.

Jadi, apa hubungannya dengan kapitalisasi pasar?

Apa artinya semua ini pada dasarnya adalah bahwa kapitalisasi pasar mungkin bukan metrik terbaik untuk menilai nilai mata uang digital.Seperti yang telah kami nyatakan di atas, ada perbedaan kritis antara kapitalisasi pasar untuk saham dan kapitalisasi pasar untuk cryptos.  

Dalam kasus saham, jumlah total saham yang tersedia adalah angka yang jauh lebih akurat dan benar-benar menentukan distribusi kepemilikan perusahaan. Dalam hal ini, kapitalisasi pasar adalah metrik yang cukup akurat.

Namun, dalam cryptocurrency, hanya dengan mengetahui marketcap, kita tidak dapat membuat penilaian yang akurat tentang nilai perusahaan. Kita tidak tahu berapa banyak dari koin-koin itu yang dikunci di dompet yang tidak aktif dan berapa kecepatan sebenarnya dari token ini. Tanpa semua metrik ini, kapitalisasi pasar sebenarnya bukan metode terbaik untuk menilai nilai sebenarnya dari mata uang digital.

Batas Pasar Cryptocurrency: Kesimpulan

Sementara kapitalisasi pasar adalah metrik yang baik untuk menebak betapa berharganya cryptocurrency, ada beberapa faktor lain yang harus diperhitungkan. Jika Anda ingin berinvestasi maka perlu diingat bahwa kapitalisasi pasar hanyalah salah satu dari banyak alat di luar sana. Anda harus benar-benar meneliti proyek-proyek yang Anda minati dan bertanya-tanya untuk mendapatkan pengetahuan penuh tentang potensi pertumbuhan mereka. Mengetahui kapitalisasi pasar mereka hanya akan membuat Anda sejauh ini.

Bagikan artikel...