Bagikan artikel...

Panduan Cara Membaca Crypto Charts

Mempelajari cara membaca grafik crypto adalah keterampilan penting jika Anda ingin masuk ke perdagangan. Karena itu, mempelajari analisis teknis dan semua jargon yang menyertainya bisa sangat menakutkan bagi pemula. Inilah sebabnya kami telah menulis panduan ini untuk memudahkan perjalanan Anda.

CATATAN : Gerakan Bullish adalah gerakan ke atas dan positif dan gerakan bearish adalah gerakan ke bawah atau negatif. Bulls / pembeli ingin menaikkan harga pasar dengan membeli crypto dan beruang / penjual mengambil harga pasar di bawah ini dengan menjual crypto.

Pelajari Cara Membaca Crypto Charts- Ultimate Guide

Apa itu Teori Dow?

Sangat penting untuk mengetahui Teori Dow untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang analisis teknis. Gagasan mendasar di balik Teori Dow adalah sebagai berikut:

  • Pasar mempertimbangkan semuanya selama penetapan harganya. Semua detail yang ada, sebelum, dan yang akan datang telah diintegrasikan ke dalam harga aset saat ini.
  • Ketika datang ke crypto hal-hal yang dianggap adalah beberapa variabel seperti permintaan saat ini, masa lalu, dan masa depan dan segala jenis peraturan yang dapat berdampak pada pasar crypto.
  • Pergerakan harga tidak sepenuhnya acak. Mereka mengikuti tren lebih sering daripada tidak dan itu bisa panjang atau pendek.
  • Analis pasar berfokus pada harga koin daripada setiap variabel tunggal yang menghasilkan pergerakan harga.

Sejarah cenderung berulang. Karena alasan ini, dimungkinkan untuk memprediksi perilaku pasar karena pedagang bereaksi dengan cara yang sama ketika disajikan dengan pola tertentu.

Enam Prinsip Teori Dow

Teori Dow memiliki enam prinsip dasar. Mereka adalah sebagai berikut:

# 1 Tiga pergerakan pasar

  • Gerakan primer adalah “gerakan utama” yang merupakan tren utama dan dapat berlangsung dari kurang dari satu tahun hingga beberapa tahun. Itu bisa bullish atau bearish.
  • Kemudian kita memiliki ayunan medium yang merupakan reaksi sekunder atau menengah dan dapat berlangsung dari sepuluh hari hingga tiga bulan. Ini umumnya menelusuri kembali dari 33% menjadi 66% dari perubahan harga primer sejak ayunan menengah sebelumnya atau awal pergerakan utama.
  • Akhirnya, kami memiliki pergerakan pendek atau kecil bervariasi sesuai dengan spekulasi pasar dari jam ke bulan atau lebih.

Tiga gerakan ini dapat terjadi secara bersamaan, misalnya, gerakan minor harian dalam reaksi sekunder bearish dalam gerakan primer bullish.

# 2 Tiga fase tren pasar

Ada tiga fase tren pasar utama:

Fase akumulasi : Ini adalah periode ketika investor yang berpengetahuan luas mulai membeli atau menjual aset terhadap persepsi umum pasar. Selama fase pasar ini, harga aset tidak banyak berubah karena investor yang berpengetahuan luas ini adalah minoritas.

Fase penyerapan (atau partisipasi publik) : Akhirnya pasar menangkap “investor cerdas” ini dan mereka mengikuti tren mereka. Semakin banyak orang mengikuti tren ini sampai spekulasi merajalela dimulai.

Tahap distribusi : Setelah spekulasi besar, karena persediaan aset yang terbatas, harga mulai menelusuri kembali ketika para investor yang berpengetahuan mulai mendistribusikan kepemilikan mereka ke pasar. Sebagai akibatnya harga mulai turun seiring dengan volume.

# 3 Pasar saham mendiskon semua berita

Pasar saham memasukkan informasi baru segera setelah tersedia. Setelah berita ini dirilis, harga aset berubah untuk mencerminkan informasi baru ini. Harga mencerminkan jumlah semua harapan, ketakutan, dan harapan semua pelaku pasar. Faktor-faktor seperti pergerakan tingkat bunga, ekspektasi penghasilan, proyeksi pendapatan, pemilihan umum, inisiatif produk, dll. Semuanya terintegrasi ke dalam harga pasar.

# 4 Rata-rata pasar saham harus saling mengkonfirmasi

Untuk memahami cara kerjanya, pertimbangkan contoh ini. Ada perusahaan A dan perusahaan B. Misalkan A adalah perusahaan kerajinan tangan dan B adalah perusahaan transportasi. A menggunakan layanan B untuk mengangkut produk mereka. Sekarang, jika A mendapatkan lebih banyak bisnis, maka B akan mendapatkan lebih banyak bisnis juga karena A akan membutuhkan B untuk mengangkut barang-barang mereka dan sebaliknya.

Jadi, jika seorang investor tertarik untuk berinvestasi di perusahaan A, mereka perlu melihat kinerja perusahaan B. Kedua rata-rata ini harus bergerak ke arah yang sama. Jika kedua rata-rata ini menyimpang, maka itu adalah tanda bahwa tren pasar mungkin akan segera berbalik.

Tren # 5 dikonfirmasi oleh volume

Dow Jones percaya bahwa volume adalah faktor sekunder namun penting dalam mengenali sinyal harga. Ini adalah bagaimana volume bereaksi selama tren utama:

  • Selama tren naik, volume harus meningkat dengan kenaikan harga.
  • Selama tren turun, volume menurun dengan penurunan harga.

# 6 Tren akan ada sampai sinyal definitif membuktikan bahwa mereka telah berakhir

Prinsip ini sangat mirip dengan hukum gerak pertama Newton, yaitu objek yang bergerak cenderung tetap bergerak kecuali ditindaklanjuti oleh kekuatan eksternal. Demikian pula, Dow percaya bahwa pasar tetap dalam tren meskipun “kebisingan pasar.” Menentukan pembalikan tren tidak mudah.

Apa itu Analisis Teknis?

Sekarang kita tahu enam prinsip dari Teori Dow, mari kita lihat apa itu analisis teknis. Analisis teknis adalah alat, atau metode, yang digunakan untuk memprediksi kemungkinan pergerakan harga di masa depan dari pasangan mata uang, pasangan cryptocurrency , atau saham. Ini bisa menjadi kreatif dan dinamis yang membantu Anda mendapatkan perspektif yang sangat mendalam tentang pasar.


Kredit Gambar: xkcd

Jangan khawatir, analisis teknis tidak serumit atau seram itu! Jadi, mari kita mulai.

Frame Waktu yang berbeda untuk Grafik Crypto

Ketika seorang analis teknis memeriksa grafik harga, bersama dengan alat-alat teknis, mereka juga perlu memperhatikan kerangka waktu yang mereka pertimbangkan. Kerangka waktu populer yang paling sering diperiksa oleh pedagang meliputi:

  • Grafik 15 menit
  • Grafik per jam
  • Grafik 4 jam
  • Grafik harian (1-Hari)

Kerangka waktu yang dipilih pedagang secara langsung tergantung pada gaya perdagangan pribadi mereka. Pedagang secara luas terbagi dalam dua kategori:

Pedagang Intra-hari: Ini adalah pedagang yang membuka dan menutup posisi mereka dalam satu hari. Inilah sebabnya mengapa para pedagang ini lebih memilih kerangka waktu pendek seperti grafik per jam, 15 menit, atau bahkan 5 menit.

Pemegang jangka panjang: Pemegang jangka panjang dapat memegang posisi mereka selama berminggu-minggu hingga berbulan-bulan dan bertahun-tahun. Pemegang ini menemukan nilai lebih dalam menggunakan grafik per jam, 4 jam, harian, atau bahkan mingguan.

Grafik 15 menit mungkin merupakan indikator yang sangat signifikan untuk pedagang intra-hari tetapi mungkin tidak terlalu penting bagi pemegang jangka panjang.

Batas Pasar Cryptocurrency

Kapitalisasi pasar dari koin dihitung menggunakan rumus ini:

Kapitalisasi pasar = Total Pasokan Beredar * Harga setiap koin.

Dengan kata lain, itu adalah produk dari persediaan koin yang beredar dan harga setiap koin. Mari kita ambil contoh:

Jika “A Coin” memiliki 300.000 koin yang beredar dan setiap koin bernilai $ 2, kapitalisasi pasar A Coin adalah 300.000 * 2 = $ 600.000.

Anda dapat memeriksa kapitalisasi pasar dari 100 cryptocurrencyteratas di coinmarketcap.com .

Kapitalisasi pasar adalah indikator yang bagus untuk mengetahui stabilitas koin. Faktanya, pergi ke coinmarketcap sekarang dan periksa kapitalisasi pasar Bitcoin . Seperti inilah tampilan marketcap bulanannya:

Seperti yang Anda lihat, nilai Bitcoin telah cukup stabil untuk satu bulan terakhir. Sekarang bandingkan dengan MaidSafeCoin.

Seperti yang Anda lihat, dibandingkan dengan Bitcoin , MaidSafeCoin jauh lebih stabil.

Grafik Candlestick Jepang

Sejauh ini bagan paling populer di luar sana. Jika Anda bahkan telah mengunjungi situs web pertukaran, maka ada kemungkinan Anda telah melihatnya sebelumnya:

Grafik di atas adalah grafik kandil harian untuk BTC / USDT dalam Binance. Yang akan kami lakukan sekarang adalah membantu Anda memahami pola-pola cantik itu. Hal pertama yang akan Anda perhatikan adalah kandil merah dan hijau yang saling berhadapan. Setiap lilin menunjukkan kepada Anda pergerakan harga aset selama interval waktu tertentu.

Jadi, apa yang diwakili oleh masing-masing kandil ini?

Seiring dengan harga penutupan, setiap lilin menunjukkan harga pembukaan, harga terendah, dan tertinggi dari periode waktu yang diberikan serta harga penutupan. Seperti yang bisa Anda lihat, ada beberapa jenis kandil, lilin hijau, dan lilin merah.

Setiap lilin memiliki tubuh dan beberapa bayangan yang mencuat dari itu. Tubuh menunjukkan kepada Anda perbedaan antara harga pembukaan dan penutupan. Bayangan menunjukkan kepada Anda seberapa tinggi atau seberapa rendah harga pembukaan dan penutupan masing-masing. Dalam lilin hijau, bayangan atas adalah harga penutupan sedangkan bayangan bawah pada harga terbuka dan sebaliknya untuk kandil merah.

Keindahan dari kandil ini adalah jelas menunjukkan kepada Anda persis di mana pasar berubah dan membantu Anda mengidentifikasi pola yang berbeda yang dapat membantu Anda memprediksi bagaimana pasar akan bertindak.

Karena itu, mari kita lihat tiga pola pembalikan naik dan turun pada grafik kandil kami. 
Pola Pembalikan Bullish

Palu nomor 1

Palu adalah pola 1-lilin yang memiliki:

  • Sedikit atau tidak ada bayangan atas
  • Harga ditutup pada kuartal atas kisaran
  • Bayangan bawah adalah dua atau tiga kali panjang tubuh

Palu adalah pola pembalikan bullish yang terbentuk setelah penurunan harga. Jadi, apa sebenarnya artinya?

  • Ketika pasar dibuka, penjual mengambil kendali dan menurunkan harga.
  • Namun, pada akhir periode penjualan, momentum pembelian kembali dan mendorong harga lebih tinggi.
  • Momentum ini begitu kuat sehingga harga penutupan selesai di atas harga pembukaan.

Palu menunjukkan pembalikan bullish dan menunjukkan bahwa pembeli datang dengan kuat ke pasar.

Pola Engulfing Bullish # 2

Pola Bullish Engulfing adalah pola 2-lilin. Ini adalah bagaimana Anda mengenali ini:

Lilin pertama adalah bearish sedangkan lilin kedua adalah bullish. 
Tubuh lilin kedua benar-benar membanjiri dan menutupi lilin pertama.

Apa arti pola ini:

  • Pada candle bearish, penjual memegang kendali.
  • Pada lilin kedua, sapi jantan memukul balik dengan reli yang kuat dan benar-benar membanjiri beruang.

Alasan mengapa ini merupakan indikator yang hebat adalah karena kerbau memiliki momentum yang semakin kuat

# 3 Bintang Kejora

Bintang pagi adalah pola pembalikan naik 3-lilin yang terbentuk setelah penurunan harga. Ini adalah bagaimana Anda mengenalinya:

  • Lilin pertama bersifat bearish.
  • Lilin kedua memiliki kisaran yang sangat kecil.
  • Lilin ketiga menunjukkan momentum ke atas yang agresif.

Mengapa itu melakukan itu?

  • Penjual memegang kendali karena harga ditutup lebih rendah pada candle pertama.
  • Lilin kedua adalah yang menarik karena pembeli dan penjual cukup banyak membatalkan satu sama lain di sini.
  • Pada candle ketiga, pembeli sepenuhnya mengambil alih dan menutup harga yang lebih tinggi.

Pola bintang pagi memberi tahu Anda bahwa penjual telah kehabisan tenaga setelah berkelahi dengan pembeli dan pasar sekarang bullish.

Pola Pembalikan Bearish

Sekarang mari kita lihat tiga pola pembalikan bearish. Semua pola ini adalah kebalikan dari tiga pola pembalikan bullish.

Bintang Menembak # 1

Bintang jatuh adalah pola pembalikan turun 1-lilin. Ini adalah bagaimana Anda mengenalinya:

  • Sedikit ke bawah bayangan.
  • Harga ditutup di bawah ¼ kisaran.
  • Bayangan atas sekitar 2 atau 3 kali panjang tubuh.

Apa artinya ini?

Pembeli mengambil kendali ketika pasar dibuka dan mendorong harga tinggi. 
Pada penutupan, ada tekanan jual besar dari beruang. 
Momentum penjualan begitu kuat sehingga membanjiri bull.

Singkatnya, Bintang Tembak menandakan pembalikan bearish dan menunjukkan bahwa penjual datang dengan kuat ke pasar.

Pola Bearish Engulfing # 2

Pola Bearish Engulfing adalah pola candlestick reversal bearish 2-lilin.

Jadi, bagaimana Anda mengenali pola ini?

  • Lilin pertama bersifat bullish.
  • Lilin kedua adalah bearish dan cukup besar untuk membanjiri lilin pertama.

Inilah yang dimaksud Pola Bearish Engulfing:

  • Pembeli mengendalikan lilin pertama.
  • Namun, penjual mengambil alih dan momentum penjualan begitu kuat sehingga pasar ditutup lebih rendah dari rendahnya lilin sebelumnya.

Pola Bearish Engulfing memberi tahu Anda bahwa penjual telah membuat pembeli kewalahan dan kini memegang kendali

# 3 Evening Star

An Evening Star adalah pola candlestick reversal bearish 3-lilin. Inilah cara Anda mengenali pola ini:

  • Lilin pertama memiliki penutupan bullish.
  • Lilin kedua memiliki kisaran kecil.
  • Lilin ketiga memiliki penutupan bearish yang agresif.

Apa arti pola ini?

  • Lilin pertama menunjukkan bahwa pembeli telah mengambil kendali dan menutup harga lebih tinggi.
  • Lilin kedua adalah kebuntuan antara banteng dan beruang.
  • Lilin ketiga menunjukkan bahwa momentum bullish telah habis dan penjual telah mengambil alih.

The Evening Star memberi tahu Anda bahwa pembeli telah kehabisan tenaga dan penjual untuk sesaat memegang kendali.

Indeks Kekuatan Relatif

Relative Strength Index atau RSI mengukur kekuatan dan kecepatan pergerakan harga pasar dengan membandingkan harga cryptocurrency saat ini dengan kinerja masa lalu. Ini bekerja dengan membandingkan besarnya keuntungan baru-baru ini dengan kerugian baru-baru ini untuk menentukan apakah crypto telah overbought atau oversold.

Rumusnya terlihat seperti ini:

RSI = 100 – (100 / (1-RS))

Dalam persamaan di atas, RS adalah rasio antara rata-rata hari-hari koin itu naik ke rata-rata hari-hari koin itu turun.

Sekarang, untungnya Anda tidak perlu repot menghitung apa pun, karena pertukaran akan melakukannya untuk Anda.

Jadi, mari kita lihat bagaimana grafik RSI terlihat. Kami akan memeriksa grafik BTC / USDT dari binance.

Kami akan memilih “RSI” dari menu Indikator.

Ketika Anda melakukannya, grafik biru akan muncul di bawah grafik kandil.

Perlu diingat, kami sedang memeriksa RSI harian.

Ok, jadi ada beberapa hal yang perlu diingat ketika kita memeriksa grafik RSI.

  • RSI berkisar dari 0 hingga 100
  • Ketika RSI untuk koin tertentu mendekati 70 atau bahkan melintasi 70, maka dianggap “overbought” alias crypto yang dimaksud mendapatkan nilai terlalu tinggi, sehingga mungkin turun.
  • Di sisi lain, jika RSI mendekati 30, maka crypto undervalued dan mungkin akan naik nilainya segera.

Meskipun RSI adalah indikator yang cukup berguna, kenyataannya adalah ia tidak kebal terhadap sinyal false buy dan false sell yang dapat diciptakan oleh kenaikan besar atau penurunan harga crypto secara signifikan. Inilah sebabnya mengapa RSI harus menjadi alat yang Anda gunakan bersama dengan indikator lain untuk memprediksi harga koin di masa depan.

Jadi, mari kita lihat grafik RSI kami, terutama di bagian ini:

Sekitar 14 November, RSI BTC / USDT turun di bawah 30, ke area undersold. Namun, karena pasar turun, RSI akhirnya naik pada akhir November, rally sekitar 30 sedikit sebelum akhirnya naik sekitar 17 Desember.

Seiring dengan RSI, Anda juga harus melihat ke moving average dan Bollinger band. Anda dapat mempelajari lebih lanjut di sini.

Apa itu Dukungan dan Perlawanan?

Dalam analisis teknis, support dan resistance adalah tingkat harga aset yang telah ditentukan di mana kecenderungan untuk membalikkan trennya. Level-level ini dilambangkan dengan beberapa sentuhan harga tanpa terobosan level tersebut. Pedagang sering membeli pada support dan menjual pada resistance. Untuk melihat bagaimana level support dan resistance bekerja, mari kita lihat grafik BTC / USD harian dari Bitfinex.

Mendukung

Level support adalah di mana harga suatu aset cenderung berhenti jatuh. Lihat grafik di bawah ini.

Setelah diperiksa dengan teliti, Anda akan melihat bahwa kami telah memilih jalur $ 3.800 sebagai level dukungan. Alasan mengapa kami memilih ini adalah bahwa pada tiga titik berbeda (seperti yang disorot oleh kotak merah), pasar turun ke tingkat itu dan kemudian bangkit kembali.

Ini bisa terjadi karena berbagai alasan yang akan kita bahas nanti. Namun, untuk hanya memberi Anda gambaran singkat tentang bagaimana dinamika bekerja, penjual (atau beruang) menjual aset dan menurunkan harga. Saat harga turun ke tingkat tertentu, dalam hal ini, $ 3.800 dan pembeli menyerbu masuk dan “memantulkan” harga aset dari tingkat ini.

Jika penjual membawa momentum yang cukup dan benar-benar berhasil menembus level ini, harga akan terus jatuh sampai mencapai level support lain. Misalnya. dalam bagan berikut:

Harga BTC / USD menembus melewati level support pertama (garis merah) dan kemudian menemukan level support kedua (garis merah muda) yang digunakan untuk memantul. Garis merah sekarang menjadi level resistance.

Perlawanan

Level resistance adalah titik di mana harga aset berhenti naik. Lihat grafik di bawah ini.

Perlawanan berlawanan dengan level support. Grafik harian BTC / USD menemukan resistance di $ 4,250. Seperti yang Anda lihat, grafik memenuhi level di empat titik berbeda dan memantul ke bawah. Untuk menunjukkan cara kerjanya, pembeli membeli aset sampai harga aset naik. Namun, begitu mencapai $ 4.250, penjual menjual aset.

Namun, jika pembeli memiliki momentum yang cukup untuk menembus melewati $ 4.250, maka harga akan terus naik hingga mencapai level resistance lain. Setelah menembus, level resistensi $ 4.250 sekarang menjadi support. Lihat ini:

Di sini BTC / USD menembus resistance $ 7,000 (garis merah) lalu dan kemudian mencapai resistance kedua di $ 7,800.

Peserta di Pasar

Jadi, untuk memahami mengapa pasar menciptakan level support dan resistance, Anda perlu memahami psikologi pasar. Di pasar, biasanya ada tiga jenis peserta, pada tingkat harga tertentu:

  • Pedagang yang akan lama dan menunggu harga naik.
  • Pedagang yang akan kekurangan dan menunggu harga jatuh.
  • Pedagang yang tidak tahu harus ke mana.

# 1 Harga naik dari support

Ketika harga memantul ke level dukungan dan naik, tiga peserta bereaksi seperti ini:

  • Para pedagang yang akan lama benar-benar senang dengan keadaan pasar. Mereka juga dapat mencoba menambahkan lebih banyak lagi ke posisi mereka jika harga turun ke level support yang sama.
  • Pedagang yang akan kekurangan mungkin menebak posisi mereka dan mencoba untuk membeli lebih banyak untuk impas karena harga mencapai level support lagi.

Pedagang yang tidak memasuki pasar sebelumnya mungkin ingin menunggu harga untuk kembali ke level support untuk memasuki pasar.

Jadi, garis dukungan ini menjadi level yang hebat di mana ketiga jenis pedagang dapat membeli.

# 2 Harga jatuh melalui dukungan

Harga dapat jatuh melalui level support dan memenuhi support di level lain. Dalam hal ini, level dukungan asli menjadi resistensi. Jadi ini adalah bagaimana tiga peserta bertindak sekarang:

  • Pedagang yang membeli terlalu lama akan menunggu harga naik ke level support asli dan menjual aset mereka di sana untuk membatasi kerugian.
  • Ini dimainkan di tangan para pedagang pendek yang ingin menambahkan lebih banyak ke posisi mereka.

Akhirnya, pedagang yang belum memasuki pasar akan memutuskan untuk melakukan short.

Jadi, garis dukungan ini menjadi tingkat yang hebat di mana ketiga jenis pedagang dapat menjual.

Dukungan dan Perlawanan = Emosi Pasar

Faktor terbesar di balik pergerakan harga adalah emosi seperti ketakutan, ketamakan, optimisme, dan pesimisme. Anda dapat menganggap grafik harga sebagai representasi grafis. Ketika harga jatuh ke level support, keserakahan / optimisme menendang dan pedagang panjang membeli aset untuk menambah posisi mereka. Sementara itu, pedagang pendek akan membeli lebih banyak untuk menutupi kerugian.

Sekarang, karena semakin banyak pedagang yang membeli, mentalitas kawanan tendangan dan harga naik dari garis dukungan. Demikian pula, ketika harga naik, rasa takut / pesimisme muncul dari para pedagang dan mereka menjual aset mereka untuk memastikan mereka tidak mengalami kerugian.

Alasan mengapa tingkat harga emosional seperti dukungan dan perlawanan begitu signifikan adalah karena mereka menarik banyak perhatian dan menciptakan antisipasi. Perhatian ini menarik sejumlah besar volume dan pedagang.

Kesimpulan: Cara Membaca Grafik Crypto

Sampai sekarang kita telah membahas kapitalisasi pasar , kandil, dan indeks kekuatan relatif. Pada bagian kedua, kita akan berbicara tentang garis tren, moving average, dan band Bollinger. Jangan khawatir, ini tidak menakutkan seperti kedengarannya!

Bagikan artikel...