Panduan Pengantar untuk Aset Cryptocurrency

Pasar saham telah ada sejak 1600-an . Mereka diatur dengan baik, memiliki investor institusional yang terdiri dari sebagian besar modal, dan memiliki sejumlah besar analis yang menyetujui cara menilai saham yang membentuk pasar. Cryptocurrency sangat kontras dengan ini.

Bitcoin hampir sepuluh tahun dan pasar hampir seluruhnya terdiri dari investor ritel , dan ada sedikit atau tidak ada kesepakatan tentang bagaimana cara menilai cryptocurrency.

Hanya baru-baru ini cryptocurrency bahkan mulai mendapatkan pengakuansebagai kelas aset sama sekali. Dengan begitu banyak ketidakpastian mengenai pasar ini, kami mendedikasikan panduan untuk memahami apa sebenarnya aset cryptocurrency. Panduan ini akan berfungsi sebagai pengantar untuk aset, menjelaskan apa kelas aset itu dan menyajikan beberapa skenario potensial ke depan.

Apa itu Kelas Aset?

Sebuah makalah penelitian populer oleh Robert Greer – wakil presiden Daiwa Securities, pada tahun 1997 mengusulkan tiga kelas aset utama:

  • Aset Modal – dapat menghasilkan modal kepada pemilik baik melalui apresiasi harga atau dividen.
  • Consumable / Transformable Assets – dapat dikonsumsi langsung atau diubah menjadi sesuatu yang dapat dikonsumsi.
  • Simpan Aset Nilai – dapatkan nilainya dari kemampuan menyimpan kekayaan.

Kelas-kelas aset utama ini dapat dibagi menjadi kelas-kelas subkategori , yang selanjutnya dapat dibagi menjadi sub-kelas . Sebagai contoh, ekuitas akan dianggap sebagai kelas yang diklasifikasikan sebagai kelas aset modal. Ekuitas selanjutnya dapat dibagi menjadi sub-kelas seperti ekuitas kapitalisasi besar, ekuitas kapitalisasi menengah, atau ekuitas kapitalisasi rendah.

Aset sering dapat memainkan peran dalam lebih dari satu kelas aset . Misalnya, emas dapat dianggap sebagai aset yang dapat dikonsumsi / ditransformasikan , serta penyimpan nilai aset . Ini dapat langsung digunakan atau diubah untuk tujuan estetika seperti perhiasan, tetapi juga secara historis memainkan peran penting sebagai penyimpan nilai.

Cryptocurrency dan Kelas Aset mereka

Bitcoin terutama dianggap sebagai barang habis pakai serta penyimpan nilai aset. Ini dapat digunakan sebagai pembayaran untuk barang dan jasa tetapi banyak juga menggunakannya sebagai penyimpan nilai. Cryptocurrency yang berbedadisiapkan untuk melayani fungsi yang berbeda dan karenanya, akan memiliki klasifikasi yang berbeda sebagai kelas aset.

Cryptocurrency seperti NEO memiliki beberapa properti aset modal. Memegang NEO menghasilkan pembayaran dividen dalam Gas. Karena sifat desentralisasi cryptocurrency , banyak peran mereka masih diperdebatkan. Waktu akan memberi tahu mata uang digital mana yang akan disajikan di kelas aset mana.

Reputasi Cryptocurrency

Cryptocurrency secara luas dianggap sebagai kelas aset berisiko tinggi dan sebagian besar telah mendapatkan reputasinya sebagai satu. Pasar tetap tidak diatur, tidak stabil, dan sangat tidak likuid . Ada ribuan altcoin yang membentuk pasar dan banyak pertukaran yang memfasilitasi perdagangan sering dengan harga yang berbeda. Pasar seperti ini memberikan risiko besar tetapi juga peluang besar.

Dalam panduan kami berikutnya, kami akan melihat aspek-aspek seperti pengembalian dan potensi pengembalian di masa depan; volatilitas dan likuiditas; regulasi, korelasi dan keamanan, di antara faktor-faktor lain yang patut dipertimbangkan.

Source:
https://www.cryptimi.com/guides/an-introductory-guide-to-cryptocurrency-assets/

Advertising

Post Terbaru

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital