Bagikan artikel...

Osilator stokastik menunjukkan seberapa baik tren pasar berlaku dengan melihat periode waktu tertentu dan membandingkan harga saat ini dengan tertinggi periode yang dipilih. Kami melihat harga BTC-EUR dalam panduan ini.Garis tambahan yang diplot dapat memberikan sinyal untuk membeli dan menjual dengan menunjukkan apakah pasar kehilangan kekuatan tren kenaikannya atau sebaliknya titik untuk keluar dari posisi Anda. 

Apa itu Stochastic Oscillator?

Sebuah stochastic oscillator didasarkan pada gagasan bahwa dalam trending atas harga pasar akan menutup dekat tinggi dan dalam harga pasar beruang akan menutup dekat mereka yang rendah. Osilator stokastik akan menunjukkan oversold ketika berada di bawah 20 dan overbought ketika berada di atas 80. Sensitivitas indikator terhadap pergerakan pasar dapat disesuaikan dengan memperpanjang periode waktunya atau dengan mengambil rata-rata bergerak dari hasilnya mirip dengan MACD – di mana ini lagi dapat bertindak sebagai perubahan momentum pada cross over points.

Bagaimana cara kerja Stochastic Oscillator?

Osilator Stochastic bekerja dengan mengambil penutupan terbaru dan mengurangi terendah dari sesi perdagangan 14 hari sebelumnya Рkemudian membaginya dengan harga tertinggi dari empat belas periode perdagangan terakhir menit rendahnya dari periode empat belas sebelumnya. Ini semua dikalikan dengan 100 untuk menormalkan angka tersebut. Sekali lagi mengubah periode dan membuatnya lebih tinggi atau lebih rendah akan membuat osilator stokastik lebih sensitif terhadap pergerakan pasar. Garis sinyal hanyalah rata-rata bergerak dari osilator stokastik.

Jika Anda pada grafik harga EUR-BTC di atas, Anda dapat melihat osilator stokastik yang menunjukkan sinyal jual di indeks pertama ketika garis stochastic bergerak di atas tanda 80 dan memotong moving average-nya dari atas. Sinyal kedua yang dilingkari warna hijau menunjukkan yang sebaliknya dan merupakan indikator untuk membeli pasar.

Bagikan artikel...