Bagikan artikel...

Jika Anda belum mengetahui satu kebenaran sederhana ini tentang bitcoin yang hilang, sekarang adalah waktu yang tepat untuk mempelajarinya – begitu mereka pergi, mereka akan hilang untuk selamanya.

Bagi banyak orang, itu adalah pelanggar. Jika itu tidak cukup membingungkan untuk mendapatkan mata uang fiat Anda ke bursa, atau untuk membaca grafik keuangan, atau untuk mengetahui apakah seluruh pasar $ 150 miliar dapat runtuh setiap saat – mengapa mengambil risiko tambahan kehilangan uang tunai Anda ke beberapa pelanggaran- berbau hacker di negeri yang jauh? (Atau di sebelah.)

Tapi bukankah kita semua hanya khawatir tentang hal yang sama dengan yang kita khawatirkan sepanjang hidup kita?

Bukankah bitcoin yang hilang pada dasarnya sama dengan kehilangan dolar, euro, atau yen?

Ketika Anda mengunjungi toko, Anda mungkin membawa uang tunai. Cukup untuk membeli beberapa bahan makanan, mungkin tidak cukup untuk membeli mobil. Kenapa tidak? Karena serangkaian ketakutan yang masuk akal dan bijaksana yang ditimbulkan oleh kebiasaan bertahun-tahun, norma-norma sosial, dan (sangat mungkin) pengalaman pribadi.

Ketakutan # 1: Di sudut mengintai seorang perampok. Semoga pencuri hanya mengambil uang tunai dan SIM Anda. Kehilangan uang belanjaan adalah ketidaknyamanan, tetapi kehilangan cukup uang untuk mengemudi di Volkswagen baru mungkin mengubah hidup.

Ketakutan # 2: Melalui ketidakmampuan pribadi, yang sebagian besar dari kita miliki dalam sekop, Anda secara tidak sengaja meninggalkan Golf GTI Anda di konter di toko bahan makanan. Atau jatuhkan di perapian saat memancing kunci. Atau jatuh di danau dan merendamnya sampai tidak berguna.

Ketakutan # 3: Tenaga penjualan di dealer VW memata-matai semua kas indah dari dompet atau jeans Anda, dan dia sekarang tahu persis seberapa tertarik Anda pada mainan baru yang mengilap ini. Lupakan insentif dari dealer, kamu membayar stiker sekarang, bohong.

Dan seterusnya, dan sebagainya. Membawa uang tunai dalam jumlah besar adalah ide yang buruk, umumnya. Dan bahkan jika Anda benar-benar tidak takut untuk setiapalasan lain dan setiap sen Anda membawa adalah 100% sah, menghentikan lalu lintas sederhana untuk berlayar di 5 mph melewati batas bisa menjadi latihan dalam penjelasan melelahkan ketika polisi mata-mata $ 45.000 pada kursi penumpang.

Bagaimana kita menghadapi ketakutan ini? Kami membawa kartu kredit. Kartu kredit memungkinkan bank membebankan bunga kepada kami dengan tingkat hukuman, yang pada dasarnya mereplikasi Ketakutan # 1 pada tingkat yang lebih dapat diterima secara sosial. Kartu kredit juga memungkinkan bank untuk melakukan ketidakmampuan perusahaan mereka sendiri (Ketakutan # 2) dengan membuka rekening palsu atas nama kami, meledakkan ekonomi dunia, dll. Dan iklan mual . Dan tentu saja, Anda pada dasarnya tidak dapat membeli mobil dengan kartu kredit , karena dealer tidak ingin membayar biaya pedagang. Jadi setidaknya Anda tidak perlu khawatir tentang itu.

Tetapi cryptocurrency jauh lebih buruk karena …

Yah, mungkin tidak. Ketakutan yang sama sering terjadi pada uang tunai, kartu kredit, dan mata uang kripto. Takut akan uang Anda dicuri (perampok, bank, peretas). Ketakutan akan ketidakmampuan (kehilangan uang tunai Anda, memungkinkan Equifax akses ke nomor jaminan sosial Anda, mengirim Ether Anda ke toko karpet di Muncie).

Ketakutannya sama. Cryptocurrency adalah baru, jadi kami belum membentuk kebiasaan normal di sekitarnya. Dan – agar adil – jumlah uang yang hilang beberapa orang lebih besar daripada beberapa dolar yang Anda jatuhkan di Safeway.

Tetapi itu tidak berarti bahwa ketakutan yang sudah ada sebelumnya tidak dapat dikurangi dengan tindakan pencegahan, sama seperti Anda melindungi uang tunai Anda. Bahkan, salah satu janji besar cryptocurrency adalah bahwa ‘bitcoin yang hilang’ tidak HARUS menjadi bagian dari kehidupan normal sama sekali. Posting pengantarkami tentang detail keamanan TUJUH cara crypto sebenarnya lebih aman daripada uang tunai atau kartu kredit, jika Anda memiliki ketekunan dan kehati-hatian untuk menggunakannya dengan benar.

Tiga puluh tahun yang lalu, sulit membayangkan siapa pun di AS (atau sebagian besar negara) merasa nyaman dengan lembaga keuangan mereka berbagi identitas mereka dengan penawar tertinggi – atau hanya lupa untuk menutup pintu bagi peretas. Sekarang, ini adalah bagian tak terpisahkan dari kehidupan.

Kami menukar keamanan uang tunai yang salah dengan keamanan yang salah dari infrastruktur perbankan sejak dulu. Bukankah perlu setidaknya menyelidiki bagaimana teknologi blockchain dapat mengakhiri siklus ketakutan finansial?

Source:
https://cryptobriefing.com/oh-shit-lost-bitcoins-problem/

Bagikan artikel...