Bagikan artikel...

Juan Villaverde adalah seorang ahli ekonometrika dan matematikawan yang mengabdikan diri pada analisis cryptocurrency sejak 2012. Ia memimpin 
tim analis dan pemrogram komputer 
Weiss Ratings yang menciptakan peringkat cryptocurrency Weiss. 

_______ Albania
Penggemar Crypto bersemangat dengan berita bahwa raksasa media sosial terpenting di dunia itu 
akan melompat ke luar angkasa , sesuatu yang mereka harapkan “akan melakukan keajaiban untuk adopsi crypto.”

Aku benci menjadi orang yang melemparkan air dingin ke api mereka. Tetapi jika Anda termasuk di antara mereka, berhenti dan ajukan pertanyaan sederhana ini:

1. Apakah Facebook akan membuat aset crypto yang benar … atau hanya versi blockchain PayPal, Apple Pay atau kartu kredit? Dengan kata lain …

2. Apakah Facebook benar-benar pindah ke ruang cryptocurrency … atau itu hanya memindahkan beberapa teknologi crypto ke industri fintech tradisional?

Semua indikasi adalah bahwa itu akan menjadi yang terakhir.

Itu belum tentu hal yang buruk. Tapi mari kita bersikap realistis. Di luar penghormatan yang diberikan kepada Teknologi Ledger Terdistribusi, tidak mungkin berbuat banyak untuk buku besar yang terbuka dan tanpa izin seperti Bitcoin, Ethereum, EOS, Cardano atau Holochain.

Seluruh Konsep Facebook “Bitcoin” Adalah Oxymoron

Tapi inilah yang bisa dilakukan orang-orang di Facebook …

1. Survei sistem keuangan global saat ini untuk mengidentifikasi inefisiensi.

2. Di antara mereka, ketahuilah bahwa petak besar dunia tidak terlayani oleh para pemain keuangan tradisional, sering kali ditinggalkan sepenuhnya dari sistem. Banyak yang tidak memiliki rekening bank sama sekali.

3. Juga menyadari bahwa sistem pembayaran yang ada seringkali terlalu rentan terhadap peretasan dan pencurian.

4. Mengadopsi beberapa fitur kunci dari blockchain atau jenis Teknologi Ledger Terdistribusi lainnya untuk mengatasi inefisiensi tersebut dan berfungsi sebagai tulang punggung untuk sistem pembayaran jenis baru.

Apakah Facebook siap untuk pergi ke arah ini? Satu petunjuk bahwa mereka mungkin berasal dari laporan baru-baru ini bahwa mereka ingin meluncurkan usaha baru mereka di India terlebih dahulu; dan bukan kebetulan bahwa India adalah rumah bagi populasi tanpa bank terbesar kedua di dunia … kedua setelah Cina.

Bisakah mereka memberikan layanan keuangan yang ramah pengguna kepada jutaan pengguna yang hampir tidak memiliki akses lain ke perbankan? Yakin. Dan jika mereka melakukannya, itu akan menjadi peningkatan besar.

Tapi jangan salah: Koin Facebook bukan kompetisi untuk cryptocurrency. Inilah sebabnya …

Pertama, koin Facebook tidak ada hubungannya dengan Bitcoin, yang mewakili konsep asli mata uang digital terdesentralisasi.

Proposisi nilai mendasar Bitcoin dan penggantinya adalah gagasan bahwa aset tersebut tidak melibatkan perantara atau penjaga.

Dalam dunia perantara keuangan tanpa akhir dan risiko pihak lawan yang tak terhitung, alasan utama Bitcoin diciptakan adalah untuk membantu pengguna mengambil kepemilikan langsung atas aset mereka, tanpa rasa takut bahwa orang lain dapat ikut campur dalam kepemilikan itu.

Selain uang tunai, berapa banyak kelas aset yang memiliki fitur itu? Tidak sebanyak yang Anda pikirkan, dan tentu saja bukan koin Facebook.

Kedua, setiap koin Facebook kemungkinan akan terpusat dan dikendalikan oleh manajemen.

Ini terbang dalam menghadapi dua prinsip dasar aset kripto – desentralisasi dan perlawanan sensor.

Mengapa? Karena Facebook ingin memberikan layanan pembayaran kepada pelanggannya. Untuk melakukannya, ia harus bertindak sebagai rekanan dan penjaga untuk setiap pembayaran yang melalui platformnya. Itu harus memiliki kata terakhir pada setiap pembayaran yang dilakukan atau dibuat pengguna. Sama seperti bank, perusahaan kartu kredit atau PayPal.

Ketiga, tidak seperti Bitcoin, koin Facebook apa pun berpotensi dimanipulasi untuk kepentingan pemilik Facebook dan merugikan pengguna.

Karena pembuat keputusan Facebook mengendalikan perusahaan yang mengelola semua transaksi pada platform mereka, masuk akal bahwa setiap kegiatan yang mereka anggap “tidak sah” – untuk alasan apa pun – dapat dilarang; para aktor, diblokir dari platform media sosial; dana mereka, dibekukan.

Sekali lagi, ini terbang langsung di hadapan cryptocurrency nyata, di mana hanya pemilik aset sejati yang dapat memutuskan apa yang harus dilakukan dengan mereka.

Bagaimana Facebook memanipulasi koinnya? Terlalu dini untuk mengatakannya. Tetapi dua contoh yang muncul dalam pikiran adalah:

Alokasi ulang dana untuk tujuan yang tidak diungkapkan. Dikabarkan bahwa Facebook berencana untuk membuat apa yang disebut “stablecoin” – aset yang didukung oleh uang kertas kosong di rekening bank perusahaan.

Jika demikian, selain mengendalikan koin sebagai penjaga (memegangnya atas nama Anda), Facebook dapat menggunakan uang itu, yang seharusnya mendukung stablecoin, untuk tujuan lain.

Itu pada dasarnya tidak berbeda dengan apa yang dilakukan kebanyakan bank saat ini.

Invasi privasi. Sebanyak Facebook menjual data pribadi pengguna, juga mungkin mereka bisa menjual data keuangan pengguna. Ingat: seluruh model bisnis Facebook adalah tentang memanen data pengguna – seringkali tanpa sepengetahuan pengguna – dan menjualnya kepada penawar tertinggi.

Masalahnya, sampai sekarang, sebagian besar data mereka berkisar di sekitar preferensi pengguna – suka dan tidak suka. Dengan pindah ke ruang fintech, Facebook dapat menambahkan data keuangan dan kebiasaan belanja ke database yang sudah besar.

Source:
https://cryptonews.com/exclusives/facebook-coin-to-compete-with-paypal-credit-cards-not-with-c-3844.htm

Bagikan artikel...