Bagikan artikel...

Ford mengumumkan bahwa mereka akan menggunakan teknologi blockchain untuk memastikan kendaraan beroperasi secara efisien di zona rendah emisi pada pusat kota. Proyek percontohan akan berjalan di Cologne, Jerman. Raksasa mobil ini akan mengamati bagaimana teknologi geofencing dan blockchain yang inovatif dapat membantu melacak secara akurat jumlah jarak hijau yang digerakkan oleh kendaraan.

Raksasa mobil Ford mengumumkan proyek percontohan, yang akan menggunakan teknologi blockchain untuk melacak dan meningkatkan kendaraan hemat energi. Program percontohan ini berlangsung di London dan Valencia, Spanyol. Perusahaan ini bekerja dengan lima armada kota dan Kota Cologne untuk menguji sembilan van Ford Transit Custom Plug-In hybrid dan satu penggerak penggerak  Tourneo Custom Plug-In.

Mark Harvey, direktur, Mobilitas Kendaraan Komersial, Ford Eropa, mengatakan bahwa mereka berkomitmen untuk menghadirkan kendaraan baru yang lebih ramah lingkungan untuk membantu mengatasi tantangan mobilitas yang dihadapi di perkotaan. Dia menambahkan bahwa percobaan kendaraan listrik plug-in hybrid dengan mitra mereka di kota Cologne dibangun di atas program elektrifikasi yang sedang berlangsung di tempat lain di Eropa.

Henriette Reker, Wali Kota Cologne, mengatakan bahwa kota itu akan tetap berjalan di masa depan, dan bebas emisi. Dia juga menyatakan bahwa mengubah armada kota dan menggunakan kendaraan ramah iklim adalah masalah prioritas tinggi bagi mereka.
Sebelumnya, Ford menggunakan teknologi blockchain untuk melacak pasokan cobalt dari tambang milik Cina di Kongo untuk baterai di mobil listriknya. Penambangan cobalt di negara-negara Afrika telah menjadi masalah utama hak asasi manusia karena pekerja anak banyak digunakan di sana. Tetapi Ford menggunakan teknologi blockchain untuk memastikan kobalt yang mereka gunakan tidak memiliki hubungan dengan pelanggaran hak asasi manusia.

Bagikan artikel...